expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

23 December 2008

AZAM TAHUN BARU 1430HIJRAH/2009MASIHI




Azam tue spesies ikan yang terbaru ke?Kate cik miaw


Ahlan wasahlan 1430 Hijrah dan 2009 Masihi!! Tidak lama lagi kita akan menyambut kedatangan tahun baru lagi. Tapi jangan lah kita meniru gaya sambutan seperti di barat tue. Dengan konsertnye, gejala tak sihat, minum arak dan lain-lain lagi, Ish..Ish..Ish.. Tak bagus lah begitu jika kedatangan tahun yang baru disambut dengan kemaksiatan tetapi kita harus menyambut dengan penuh rasa kesyukuran kerana masih diberi peluang oleh Allah S.W.T untuk meneruskan kehidupan dan ‘menopup’ amalan yang banyak tertinggal. Kalau tak ‘topup’, macam mana kita nak berhubung dengan ‘KEKASIH’ kita selalu dan disayangiNya. Macam handphone, bila kehabisan kredit, mesti ‘buah hati merajuk’ sebab tak dapat msg selalu. Heheh.. (ader yang terasa tak? Gurau je and just untuk analogi). So macam tu la perumpamaannya.


Sebenarnya terdetik nak tulis post tentang azam nie lepas terdengar tentang bicara petang di ikim dalam kereta. Sambil tue ana berbincang dengan kakak and abah ana tentang azam nie. Masing-masing ada pendapat sendiri dan ader jugak antara pemanggil kat ikim tue azam die nak Pas menang di Terengganu. Heheh.. ana tergelak la sebab sempat lagi nak berkempen kat radio. Boleh la tu, tapi akhirnya dj ikim inform yang tak boleh azam untuk kempen pilihanraya. Ye lah kan, ader prosedurnye jugak. Sambil dengar tue, ana sangat tertarik dengan kata-kata seorang pemanggil kalau tak silap yang menyatakan azam ini perlu dinyatakan dengan niat kerana Allah dan bukan setakat lafaz di mulut sahaja. Ye la, majority mayarakat sekarang ini azam hanya di mulut tapi usaha untuk melaksanakan azam itu tiada. Jadi, macam mane Allah nak bagi apa yang kita azamkan itu. Contohnya azam tahun nie nak pergi haji dengan keluarga. Jadi perlulah ade perancangannya dengan doa, usaha yakni dengan kumpul duit di tabung haji dan sebagainya. Barulah Allah akan tolong sebab kita bersungguh-sungguh untuk dapatkan apa yang kita inginkan itu. Kalau contohnya tahun depan nak mendirikan baitul muslim, jadi kena lah ada strateginya jugak. Pergi kursus kahwin, kumpul duit, susun kehidupan dengan baik dan macam-macam lagi yang perlu dilunaskan. InsyaAllah, akan termakbul juga impian itu. ( tapi yang menulis nie belum lagi la)




baitul muslim.. dah sedia ke?




Macam-macam la azam yang kita dapat dengar dari sahabat-sahabat dan masyarakat di luar sana. Tapi, adakah azam yang lepas kita dah lunaskan? Aaaa.. Hmmm… dah ke belum eik? Heheh.. antum fikirlah sendiri. Bagi diri ana sendiri, azam tahun lepas ada yang dah dilunaskan dan ade jugak yang belum.. huhu.. Tapi tahun nie azam ana yang umumnya adalah nak buat yang terbaik dalam semua perkara. Ibadah, sahsiah, pelajaran, kepimpinan dan lain-lain lagi. Banyak sangat yang perlu dibaiki sebab ana tahu ana ni tak sempurna. Jadi perlu sempurna-sempurnakan lah lagi yang mana lemah tue. Heheh.. InsyaAllah. Yang penting belajar tue kena lebih fokus dan bersungguh-sungguh dan jangan buang masa. Gunakan waktu belajar ini dengan sebaiknya untuk menimba ilmu. Fikiran kena selalu realistic dan bukan hanya angan-angan kosong semata-mata.Hoho.. Masa ni semangat la tapi insyaAllah semangat nie takkan luntur.





Buat sahabat-sahabat ana yang berada di serata dunia, ana sentiasa doakan antum semua berjaya dalam semua bidang yang antum ceburi. Enggineer ke, Teaching ke macm ana nie, or medic ke, semua akan berjaya dengan cemerlang. InsyaAllah kejayaan sentiasa dalam genggaman. Bagi yang belum ada azam tu, cepat –cepat fikirkan sebab hidup ini perlu bermatlamat dan yang paling utama adalah mardhotillah yakni keredhoan Allah S.W.T. InsyaAllah.


Selamat berjuang sahabatku,
Kerna Allah hati kita bertemu,
Doaku sentiasa dikalbu,
Moga kejayaan menjadi milikmu,
Sesungguhnya kegembiraanmu adalah kegembiraan buat diriku…
Amin.. =)


p/s: azam penulis tahun lepas and yang lepas-lepas dah setle ke belum? Hehehe. Question mark??

"Allah matlamatku"

KEPENTINGAN AMAR MAKRUF NAHI MUNKAR





Ana melihat fenomena pada zaman ini, ramai pemuda dan pemudi yang masih asyik dengan kelalaian dunia yang kini menjadi kegilaan para remaja. Pelbagai ideologi yang telah dicipta oleh para orientalis telah meresap ke dalam jiwa dan sanubari pemuda islam masa kini. Nampaknya hasrat Raja Lous selepas kekalahan tentera kristian dalam peperangan salib itu telah berjaya namun itu tidak menjadi sesuatu yang boleh melemahkan kebangkitan segolongan pemuda islam yamg masih lagi kuat dan teguh dengan Al- Quran dan sunnah serta meneruskan perjuangan islam di muka bumi Allah ini. Sesungguhnya golongan itulah yang akan mendapat kejayaan.(surah ali-imran:104).


Jika dilihat dan diperhalusi sejarah kejayaan daulah islamiah sejak zaman Nabi Muhammad S.A.W, ramai dikalangan sahabat yang masih berusia remaja yang berani menegakkan islam dan berjuang demi agama islam. Mereka melaksanakan amar ma’ruf nahi munkar tanpa rasa takut dan gerun biarpun pada ketika itu para sahabat masih baru memeluk islam dan mereka masih di awal keislaman selepas zaman jahiliah menyelubungi kehidupan mereka. Antara sahabat yang berani dan menyumbangkan segala-galanya demi islam di usia muda ialah Saidina Ali yang masih kecil menggantikan tempat tidur Rasulullah S.A.W dalam peristiwa Hijrah dan juga Asma’ yang merupakan seorang yang masih remaja dengan beraninya menghantar makanan kepada Rasulullah dan Abu Bakar di Gua Thur juga semasa peristiwa Hijrah. Mereka semua adalah golongan pemuda islam yang masih di usia remaja. Tetapi pabila kita melihat situasi dan keadaan pada masa kini, ramai dikalangan pemuda-pemudi islam yang kecundang malah menjadi punca kepada permasalahan atau isu keruntuhan akhlak pada zaman ini.


Jika dulu kita ketahui bahawa Saidatina Aisyah menjadi tempat rujukan kerana kepintaran dan kecergasan fikiran beliau, namun kini ramai dikalangan gadis-gadis yang berkeliaran di pusat membeli belah tanpa arah tujuan. Berkepit seperti dara dan teruna di selekoh-selekoh gelap. Bukan ana ingin mengata kaum ana sendiri, tetapi realitinya itu yang terjadi. Namun, bukan sahaja remaja perempuan tetapi tidak kurang pula masalah yang ditimbulkan dikalangan pemuda islam. Jika Saidina Ali gagah mengundang kuda di medan perang, namun pemuda islam sekarang dengan bangganya mengangkat motorsikal mengundang malang sambil melonjak girang “kamilah mat rempit Malaya!!”. Subahanallah, sepatutnya dilaungkan kalimah-kalimah mulia tetapi itu yang disebutnya. Jika tidak pun, kenapa tidak dilaungkan “kamilah mujahidin agama!!” Bukankah itu lebih mulia. Bimbang di hati ini apabila memikirkan masalah yang berlaku biarpun diri ini masih diperingkat umur yang membimbangkan kerana remaja pada masa kini menentukan generasi akan datang, Namun Alhamdulillah masih yakin di hati ini bahawa suatu hari nanti kemenangan itu akan tiba kerana itu janjiNya.




Jadi pada siapa harus kita persalahkan? Sahabat sebaya? Guru?(sensitif sket sebab ana bakal guru), ibu bapa? Kerajaan? Atau pihak NGO? Teringat pula suatu aktiviti yang dijalankan di KISAS dimana para fasilitator membahagikan kami semua kepada kelompok ini bagi menyelesaikan masalah keruntuhan akhlak. Masing-masing menunding jari.Itulah sesi brainstorming namanya. Ana yang masih cetek pemikiran tentang masalah ummat (sekarang pun cetek lagi) juga tidak ambil peduli tentang dakwah dan tarbiah pada waktu itu tidak menganggap ianya suatu permasalahan yang penting. Berbalik kepada persoalan tadi, siapakan yang harus dipersalahkan? Sebenarnya tanggungjawab untuk menyedarkan dan menghalang segala masalah yang berlaku adalah bermula daripada diri kita sendiri. Sesungguhnya setiap muslim itu adalah seorang da’I biarpun dia seorang jurutera, guru, ibu bapa, peniaga hatta pengemis sekalipun. Dalam surah ali-imran ayat 110 telah dinyatakan bahawa kita semua yakni umat Nabi Muhammad adalah umat yang terbaik dan tanggungjwab kita adalah untuk melaksanakan amar ma’ruf nahi munkar. Pernah juga terdetik dihati bahawa ana ni tak layak untuk berdakwah kerana ilmu tak cukup dan diri pun tak lah sebagus mana. Lalu ana ditegur oleh seorang kakak.



“Enti tahu tak pada awal kedatangan islam selepas zaman jahiliah, adakah para sahabat itu berilmu sepertimana kita sekarang yang majoritinya sudah mengetahui cara untuk solat, mengaji dan sebagainya kerana kemudahan teknologi itu sendiri. Tetapi pada zaman awal penyebaran islam, nabi Muhammad S.A.W hanya menyatakan kepada mereka yakni sahabat-sahabat supaya mengetuk pintu-pintu rumah penduduk dan menyatakan kalimah lailahaillallah. Itu sahaja kerana pada zaman awal kedatangan islam masih tidak ada kewajipan untuk menunaikan solat dan ibadah yang lain. Dan para sahabat dengan beraninya pergi melaksanakan perintah baginda dengan beraninya. Jadi enti menyatakan bahawa enti masih tidak layak untuk menjadi seorang da’i? Akak malu untuk menyatakan hal seperti itu”


Hmm.. tertunduk ana dan sahabat-sahabat yang lain mendengar nasihat itu. Terasa satu tamparan hebat ke muka sampai dah tak tahu nak letak di mana muka menahan malu. Jadi jelas disini bahawa setiap daripada kita perlu melaksanakan amar makruf nahi munkar ini. Ana lebih fokuskan kepada sahabat-sahabat ana yang masih muda dan merupakan pemuda islam untuk menyedari hala ini. Jangan diletakkan tanggungjawab itu sekadar kepada orang yang ahli semata-mata kerana kita semua dan setiap daripada kita akan dipersoalkan tentang tanggungjawab kita yang telah diamanahkan oleh Allah S.W.T kepada kita sebagai khalifah dibumi Allah ini di akhirat kelak. Jadi antum fikirlah sendiri..


. Allah menjanjikan orang-orang Yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (Wahai umat Muhammad) Bahawa ia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah Yang memegang Kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana ia telah menjadikan orang-orang Yang sebelum mereka: khalifah-khalifah Yang berkuasa; dan ia akan menguatkan dan mengembangkan ugama mereka (ugama Islam) Yang telah diredhaiNya untuk mereka; dan ia juga akan menggantikan bagi mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (dari ancaman musuh). mereka terus beribadat kepadaKu Dengan tidak mempersekutukan sesuatu Yang lain denganKu. dan (ingatlah) sesiapa Yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang-orang Yang derhaka.


Ayat di atas merupakan ayat dari surah An-Nur ayat ke 55. Waakhiran, ana harap coretan ana ini sedikit sebanyak membantu untuk menyedarkan para pemuda islam diluar sana tentang tanggungjawab kita kepada islam. InsyaAllah. Jika ada salah dan silap didalam coretan ana ini, harap dapat diperbetulkan. Syukran. Wasalam..

"Allah matlamatku"

13 December 2008

ONE MINUTE- THINK ABOUT FUTURE

Assalamualaikum .Ohio gozaimas!! Konichiwa!! Hait!! (^_^)!! Hmm.. Boleh tahan jugak my japanese language. Boleh la kan. Sesekali we should learn others language jugak supaya senang kita nak bergerak dan berkomunikasi dengan bangsa lain. Sekaligus boleh jugak berdakwah pada non-muslim. Macam ana yang ‘dipaksa’ speaking Arabic dengan mak pak cik ana masa raya edul adha baru-baru ni. Hai.. cuak jugak sebab dah lama tinggalkan bahasa arab sejak tinggalkan sekolah. Setakat yang simple-simple tu, ana arif la jugak. But Alhamdulillah sebab sekarang ni pun ana belajar dalam bidang bahasa juga. Teaching English as a second language (TESL). Ok la tu sebab dengan mendalami bahasa Inggeris nie, dapat membantu ana untuk berkomunikasi dengan semua orang yang tak faham bahasa melayu dan InsyaAllah, dalam bulan 7 atau 8 tahun depan ana akan further study di perantauan dan di kesempatan itu ana nak tengok culture islam kat sana.

Dalam kesibukan ana dan sahabat-sahabat semua sebagai seorang pelajar, kadangkala kita perlu berhenti sekejap dan take a break for a minute. Kalau jenis orang macam ana nie, ana suka take a minute dan buat reflection pada diri sendiri. Apa yang dah ana buat dan apa lagi matlamat ana yang masih belum tercapai.Kadang-kadang, tiap kali nak masuk tahun baru, ana akan tulis apa bad habit ana sepanjang tahun sebelumnya dan macam mane nak ubah habit tue. Macam buat SWOT analisis la. Setakat nie, apa yang ana buat tue membantu kehidupan ana. Teringat waktu zaman persekolahan dulu. Ana dah set apa yang ana nak capai dan ke mane ana nak pergi after grad from school. Tapi kadang-kadang, kita merancang dan Allah juga merancang. Dan sebaik-baik perancang adalah Allah s.w.t. Masa ana sekolah rendah dulu, ana dah aim nak masuk Sekolah Menengah Agama Pahang. Mase tu sebab nak ikut kakak punya pasal. Hehe.. Alhamdulillah, result UPSR ana cemerlang. Tapi ana tak dapat masuk ke sekolah yang ana nak. Terpaksa masuk sekolah biasa yang mana kakak sulong ana Timbalan Ketua Pengawas kat situ.Ape lagi, ana buat hal la kat sekolah tue sebab masa kecil ana agak kuat memberontak bila tak dapat apa yang ana nak. Hati batu kata orang. Biasalah tak tertarbiah lagi. Hari first masuk sekolah ana dah bergaduh dengan sorang student lelaki. Ya Allah.. bila ingat balik memang malu.Huhuh.. Bila balik sekolah ana menangis dekat parents, mengadu tak nak sekolah kat situ. So, ayah ana pun turun naik PPD buat rayuan. Ana nak pergi jugak sekolah agama dan akhirnya Alahamdulillah ana dapat masuk untuk panggilan ke tiga. Agak lewat jugak la tapi ana puas hati.


Ni surau asy-syafi'e kat SMKAP> Dulu warna biru, sekarang dah cantik lagi..

Lepas dah belajar kas SMKAP, ana ditawarkan ke Kolej Islam Sultan Alam Shah dengan result PMR ana. Syukur sangat sebab memang salah satu matlamat ana nak belajar kat sana. Ana suka cabar diri ana untuk bersaing denga orang yang lagi hebat dan kutip pengalaman kat tempat baru. Mulanya ingat dah tak dapat sebab result ana sepanjang menengah rendah, tak lah maintain. Bergelora je ade la..Tapi mungkin berkat doa dan kesungguhan, Allah nak ana pergi belajar kat sana dan dapat pentarbiahan di sana. Ana pun tak sangka sebab ramai kawan-kawan yang dapat result 9A pun tak dapat KISAS tapi dapat SBPI. Ana tak nak la masuk SBPI. Tak tahu lah, ana memang suka belajar kat tempat-tempat yang islah. Sejak dari kecik lagi suka baca buku-buku agama.walaupun tak de orang suruh dan ana plak kadang-kadang berhati batu masa kecik. Hehe.. Dua karektor yang berbeza sebab ana dulu suka perkara yang lasak. Tak macam muslimah pun. Zaman kecil.. biasa la.. nasib baik tak sampai ke besar perangainya.


Nie.. Teman-teman seperjuangan masa kat KISAS. Kelan kami sket je sebab kelas akaun. Ana kat mane ye? Kat mana2 je la.. hehe.. Aina antum al'an?.. HuHu







Gazebo depan kolej yang sangat cantik bila waktu malam. Kat sini tak de dating2 ok. Kalau tak kena jawab ngan BADAR.. heheh

KOLEJ ISLAM SULTAN ALAM SHAH

Pas ana keluar KISAS, ana dah aim nak amek law kat UIAM tak pun nak belajar syariah kat Mesir. Tu je la aim ana. Alhamdulillah, ana dapat first choice dalam borang upu ana tu. Ana ditawarkan ke Centre For Foundation Studies IIUM. Tapi seminggu je la. Tu puntaaruf week je sebab ana dapat tawaran untuk buat B.Ed TESL kat Institut Perguruan Ipoh. Entah macam mana boleh berbolak balik hati nie nak jadi cikgu sedangkan matapelajaran bahasa inggeris tu adalah mata pelajaran yang ana mostly tak minat. Itulah aturan Allah yang begitu cantik. Ada hikmahnya ana diletakkan untuk menjadi seorang guru mata pelajaran yang ana kureng nie. Ape-ape pun kite kembali pada ayat Surah al-Baqarah: 216.

Kamu Diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara Yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.

Lepas study kat Ipoh nie, insyaAllah ana akan sambung ke United Kingdom plak untuk degree. Kat Ipoh nie ana buat foundation 2 tahun pastu kat UK 3 tahun. Lame lagi tue belajarnyer. Jika dilihat perjalanan hidup ana tue, nampak macam simple dan easy sangat ana nak dapat dan apa yang ana impikan. Alhamdulillah dan ini semua berkat doa rakan-rakan dan keluarga jugak. Tapi untuk capai tu bukan mudah sebab terlalu banayk rintangan yang ana kena tempuh. Ana citer di lain post plak pasal tue. Mungkin boleh jadikan iktibar jugak pengalaman hidup ana tu. Setakat nie, apa yang ana tempuh banyak membantu ana untuk jalani kehidupan nie. Walaupun ana perlu belajar di tempat yang boleh dikatakan kurang sedikit islahnya, tapi syukur sebab ada sebab sebenarnye Allah letak kite kat tempat macam tue. Kita ada tanggungjawab yang telah diletakkan di atas bahu kite sejak azali.Apa tanggungjwabnye? Muhasabah diri dan fikirkan kenape. Ok? Hehe.. ana suka pegang kata-kata ni kalau rase macm down je kalau berada di persekitaran yang agak sekular nie. “ Ini bumi Allah dan bumi ini ditaklifkan buat orang islam.. jadi ape tanggungjawab aku nak bendung perkara-perkara yang boleh merosakkan bumi Allah ni?” Antum fikirlah sendiri.. hehe Cam Nabil raja lawak cakap. Tapi islah sket la.

Eh, tadi ana duk citer pasal future kan? Tapi dah lari tajuk la. Hai.. macam maner nak jadi cikgu nie. Buat karangan pun boleh lari tajuk nie. Tak pe la kan. Asif la eik..Pasal future plak, ana ada matlamat sendiri. Tapi rasa macam terad sket la bila usia dah masuk 20an nie. Rasa macam tak banyak dah masa yang dapat ana peruntukkan untuk diri sendir and family sendiri. Semuanya sebab ana perempuan. Bukan nak kata ana ni ikut adat sangat. Tapi ye lah, orang-orang tua selalu cakap perempun ni jangan lame-lame membujangnye. Hai.. ana banyak benda lagi nak plan for my own future. Tapi nanti dah kena terikat ngan tanggungjawab as wife and mother. Hope my future husband tue nanti seorang yang boleh consider dengan diri ana yang suke buat something yang new dan lain dari orang lain jugak kadang-kadang. Hehe.. Terima lah ana seadanya ye.. Tapi InsyaAllah tanggungjawab tu sentiasa dibuat. Amanah tue…Ape-ape pun selagi ana boleh bergerak dan boleh berfikir ana nak bantu islam nie untuk capai mardhotillah. Itu fokus utama dan matlamat utama dalam hidup.. Macam Sheikh Yasir Arafat tu, walaupun lumpuh pun still orang gerun dengan kelantangan beliau terhadap perjuanga islam di Palestin. Fuh.. maner lagi nak cari orang yang berani macam beliau tue. Ape-ape pun buat sahabat-sahabat summer, ana harapkan antum semua manfaatkan umur antum semua dengan perkara yang boleh memberi manfaat. Berfikir jauh dan buka minda antum semua dan lakukan kebaikan untuk ibu bapa, kaum kerabat dan adik beradik dan jugak buat agama islam nie. Sayangi sahabat-sahabat kita yang masih leka dengan dunia yang sementara ini. Gunakan kepakara yang ada pada diri untuk manfaat yang baik. Allah akan sayangi hamba-hamabaNya yang melakukan kebaikan. Berlumba-lumbalah kita melakukan kebaikan kerana besar ganjarannya disisi Allah. InsyaAllah.

Gambar yang first tu cousin ana.. Mhd Aniq Baihaqi.. Pinjam gambar macho sat. Heheh




"Allah matlamatku"

11 December 2008

Tentang Cinta.. ~~<@ L.O.V.E




Ehem.. biar betul post ana kali ini. Takde la saje je nak bercerita Tentang Cinta. Tengok gambar kat atas tue. Cinta pada keluarga, pada islama dan yang paling penting cinta pada Allah.Syukur Alhamdulillah sebab dilahirkan sebagai seorang islam dan merasai nikmat cinta allah yang maha agung. Kadangkala Allah cintakan kita dengan memberikan kita ujian yang setimpal dengan diri kita nie. Tahu tak kenape? Sebabnyer bila kita chek balik dan muhasabah diri, kenape kita diuji? Sebabnya Allah rindukan tangisan hambanya. Dia belai kita dengan ujianNya dan bersyukurlah hamba-hamba yang diuji kerana itu tandanya Allah mengasihi diri kite yang selalu jer buat dosa nie. Kita selalu kufur nikmat yang diberi Allah. Bila diuji, kita membentak. Hai.. jahatnyer diri kite nie. tak tahu nak bersyukur kan? Huhu.. insaf diri.
Ok la. hari tu, ana ikut ayah pergi ambil adik ana kat sek lama. Hmm.. macam2 dah berubah. surau kat asrama tu pun dah warna lain. rindu kat zaman sekolah la. Ana ader amik sket gambar-gambar kat situ. Tapi tak sempat nak transfer dalam laptop ana. Biar la dulu. nanti ana akan masukkan.Ana cintakan zaman sekolah ana. Sebab waktu zaman sekolah la ana dapat belajar dan ditarbiah dengan baik. Waktu zaman sekolah ader undang-undang. Biarla orang cakap ana skima, tapi itu semua membantu diri ana sekarang. Hidup perlu ader undang-undang. Betul tak?. Kalau tak, celaru la perjalanan hidup kite nie.
Raya haji baru nie, memang sangat seronok. Ayah ana buat ibadah korban. Sekali dengan Mak cik ana. Tengok lembu tu memang sangat ganas. macam tahu-tahu je die akan dikorbankan, tapi tak leh kesian, nanti tak lalu makan. hehe.. Tp alhamdulillah, semua selamat. Uncle Rosdi ana ade bawak mak die datang umah tok ana. Mak die orang arab. cantik, tapi tak reti cakap melayu. Ayah Ngah ana plak duk panggil2 ana dan kakak ana suruh pergi speaking arabic dengan die. Adui, my arabic now dah broken. hancus. huhu.. kena asah balik la. But alhamdulillah, tak jadi. fuh. selamat. Rumah tok ana penuh dengan cucu, and sedare mare ana. Penat jugak duk layan yan kecik-kecik tue. berlari-kari macam kat padang. nasib la umah tok tak runtuh.Hehe.. Bila ana tengok semua saudara mara berkumpul, rasa sayang sangat dekat hati ni kat semua. Alhamdulillah, ana dikurniakan family. Harap 3 tahun ana kat perantauan nanti,ana masih dapat rasai nikmat ni semula bila dah balik nanti. Sedih.. I love my family..
Sebenarnye, sepanjang duduk kat umah nie, ana cepat bosan jugak. But terisi dengan adenyer family. Kadang-kadang pening dengan pertanyaan mak pada kakak-kakak ana nie. Ye la semua dah besar. soalan cepumas kat dorang, pasal jodoh. wawa.. ana hanya menyenyapkan diri sambil mendengar. Tak pe, kita serah pada Allah.Hai, agak-agaknye nanti, kalau ana dah nak habis belajar mesti mak tanyer. huhu.. Tak pe la. Itu normal. Ok la.. rase mcm dah penat nak berceloteh panjang. Ana tak sabar nak tunggu buka sem. i love to learn. rindu nak belajar. I love my family, and i love My LORD ALLAH s.w.t."Allah matlamatku"

09 December 2008

LAFAZ YANG TERSIMPAN


Sebuah penceritaan yang mungkin pengalaman benar seorang insan yang teruji dengan kisah cintanya yang tidak pernah dipinta.. dan akhirnya dia ketemu bahagianya..

******
Sofea mencapai buku Sejarah di atas mejanya. Matapelajaran itu sememangnya menjadi kesukaannya sejak di tingkatan 1 lagi. Sofea sangat komited dengan pelajarannya dan tidak suka membuang masa. Bagi Sofea, waktu di sekolah adalah waktu untuk menimba ilmu dan tidak boleh ada gangguan yang lain. Sofea tidak seperti gadis-gadis remaja yang sebaya dengannya yang lebih suka membincangkan perkara yang dirasakan menyeronokkan mereka. Fesyen, lelaki, hiburan dan pelbagai perkara lagi yang dibincangkan oleh mereka. Sofea tidak endahkan semua yang berlaku disekelilingnya itu kerana begitu asyik dengan buku dan notanya. Sesekali Sofea menyanyikan lagu nasyid kesukaannya secara perlahan untuk menghilangkan rasa penat membaca. Jam di dinding telah menunjukkan pukul 9.30 malam. Waktu prep akan tamat pada pukul 10.30 malam. Sofea berehat dan memerhatikan sahabat-sahabatnya. Keadaan di kelas agak bising dengan suara pelajar-pelajar yang asyik leka dengan dunia mereka. Sofea hanya memandang mereka dengan pandangan yang kosong. Keadaan itu adalah situasi biasa pada setiap kali waktu prep tetapi akan berubah sekiranya minggu tersebut adalah minggu peperiksaan. Sofea tersenyum sahaja melihat karenah sahabat-sahabatnya itu. Sofea menyambung kembali bacaannya. Tangannya sesekali menari-nari diatas kertas. Dahinya kadangkala berkerut apabila apa yang dibacanya kurang difahami.

”…hmm.. Tok Janggut pahlawan Melayu yang ingin memperjuangkan Tanah Melayu… Tanah Melayu?.. Benar ke Tok Janggut hanya memperjuangkan Tanah Melayu, sedangkan dia merupakan seorang ulama’ islam? Mungkin dia memperjuangkan agama islam pada waktu itu. Tapi, pihak British yang sememangnye menentang islam ni cuba untuk jatuhkan Tok Janggut sampai siksa beliau dengan siksaan yang mengaibkan. Huh. Kejam betul..”

sejenak kerana dia pernah membaca artikel tentang pejuang agama di Mesir. Ikhwanul Muslimin memperjuangkan agama islam di Mesir yang diketuai oleh Asy-syahid Imam Hassan Al Banna.Mungkin Tok Janggut ada kaitan dengan jemaah yang digeruni golongan penentang islam tu. Sofea tersenyuSofea berfikir m sendirian memikirkan hal itu. Dia juga ada menyimpan cita-cita untuk memperjuangkan agama seperti mereka. “Eh Sofea, Amir kirim salam” Sofea terkejut dari lamunannya apabila Hasyim menyergahnya dengan tiba-tiba. Sofea hanya menjeling tajam dan tidak menghiraukan sapaan Hasyim. Dia meneruskan pembacaannya. Hasyim geram melihat kelakuan Sofea yang tidak menghiraukan dirinya. Tapi, Amir memang betul-betul berkirim salam pada Sofea. Amir merupakan sahabat Hasyim yang merupakan pelajar terbaik di sekolah itu. Sofea tidak pernah bertegur sapa dengan Amir namun Sofea sangat mencemburui kepandaian Amir dalam pelajaran. Di dalam diam, dia menyimpan hasrat ingin menyaingi Amir dalam pelajaran. Namun dia tidak pernah menyuarakan kerana baginya tidak penting dan biarlah hanya dia yang menyimpan hasrat itu tanpa diketahui oleh Amir. “Sofea!! Kau dengar tak ape aku cakap tadi? Amir kirim salam lah. Jawablah…” Hasyim masih tak berpuas hati dengan sikap Sofea yang kadangkala pelik daripada orang lain. Sofea tidak menjawab namun hanya menjeling tajam kerana tidak tahan dengan karenah Hasyim yang asyik mengganggunya, Sofea menjawab. ”Hasyim.. perlu ke ana jawab? Ana rasa tak perlu kan? Jadi ana nak sambung balik ulangkaji ana. Syukran”. Sofea meneruskan pembacaan dan sesekali tangannya menulis sesuatu di atas kertas. Hasyim masih lagi tidak berpuas hati. Tiba-tiba Amir masuk ke kelas dengan wajah yang selamba. Amir datang lewat ke kelas kerana sibuk dengan tanggungjwabnya sebagai ketua pengawas di sekolah. Sofea tidak mempedulikan Amir dan Hasyim yang masih tidak berpuas hati dengan dirinya. Sofea lebih berminat untuk meneruskan pembacaannya yang terganggu tadi. Amir berbisik sesuatu dengan Hasyim sambil matanya mengerling ke arah Sofea tetapi tidak diperasan oleh Sofea. Ada sesuatu yang menarik perhatian Amir melalui gadis itu. Dia tidak seperti gadis yang lain. “Kenape die tak macam gadis lain? Pelik dan ada sesuatu yang tersembunyi dalam dirinya “ Amir bermonolog sendirian sambil membuka bukunya. Dia juga tidak menghiraukan keriuhan suara pelajar lain yang membuat bising. Peperiksaan tinggal beberapa minggu sahaja lagi dan dia perlu mengulangkaji pelajarannya kerana sejak kebelakangan ini dia sering sibuk menguruskan program di sekolahnya. Tambahan pula dia merupakan peserta debat di sekolahnya yang memerlukan latihan pada setiap hujung minggu. Amir merasakan dirinya agak pandai bersosial sejak aktif di sekolah kerana sebelum ini dia merasakan dirinya sangat sukar untuk berbicara dengan pelajar perempuan kerana faktor latar belakang adik-beradik yang kesemuanya lelaki. Namun itu semua tidak menyekat dirinya untuk bergiat aktif dan sentiasa menempa kejayaan di dalam akademik. Mungkin hasil didikan kedua ibu bapanya yang agak bertegas terhadapnya dalam pelajaran menyebabkan dirinya menjadi seorang yang sangat menjaga prestasi dalam pelajaran. Tambahan pula dia merupakan anak sulong dalam adik-beradiknya dan bertanggungjawab untuk menunjukkan contoh yang baik terhadap adik-adiknya. Jam didinding telah menunjukkan jam 10.25 malam. Tinggal 5 minit sahaja lagi, waktu prep akan tamat tetapi kelas hampir lengang dengan pelajarnya kerana masing-masing sudah mula pulang ke asrama. Sofea mengemaskan buku-buku dan alat tulisnya. Begitu cepat masa berlalu dan dia berniat ingin menyambung pembacaannya di asrama pula. Amir juga mengemaskan barang-barangnya dan tanpa diduga novel kesukaannya jatuh dihadapan Sofea. Jarak kedudukan meja mereka agak dekat menyebabkan novelnya terjatuh di hadapan Sofea semasa Sofea ingin melangkah pulang. Sofea memandang novel itu yang berada dihujung kakinya. Amir berasa serba salah dan gelisah kerana dia malu untuk bersuara di hadapan Sofea yang masih terkejut pada waktu itu. Dengan berhati-hati, Sofea mengambil novel tersebut dan meletakkan ia di atas meja Amir tanpa memandang wajah Amir dan akhirnya terus berlalu dari situ. Amir masih lagi kaget dan malu dengan peristiwa yang berlaku sebentar tadi. Namun dibiarkan peristiwa itu luput dari ingatannya. Sofea langsung tidak memandang dirinya dan dalam pemerhatiannya, Sofea juga tidak suka bercakap kosong dan menjaga pandangannya. “Pelik” Bisik hati Amir. Amir melangkah pulang ke asrama bersama sahabatnya Hasyim sambil fikirannya masih lagi memikirkan peristiwa yang berlaku antara dirinya dan Sofea tadi.

Sofea pula melangkah ke surau bersama sahabat-sahabat yang amat disayangi olehnya. Salwa, Nurul dan Hayati merupakan sahabat baik Sofea walaupun mereka berlainan aliran. Sofea beraliran sains manakala sahabat-sahabatnya yang lain mengambil aliran agama. Sofea sangat bahagia menjalinkan ukhwah bersama mereka kerana sikap mereka yang sangat sopan dan mencerminkan peribadi muslimah yang sejati. Tiga mawar berduri yang sangat dikagumi Sofea kerana ketegasan dan ilmu agama yang bukan sahaja diamalkan, malahan juga dihayati. Sofea sering mengikuti mereka berusrah bersama Ustazah Rumaizah yang dipanggil umi. Sofea tenang apabila berada di dalam usrah umi. Kata-kata umi penuh hikmah dan menusuk ke kalbu Sofea. Umi selalu menekankan tentang ikatan ukhwah dan di samping itu juga diselitkan tentang rantai-rantai perjuangan yang perlu diteruskan oleh umat islam yang dipilih Allah. Sejak itulah Sofea mengenali siapa Zainab Al Ghazali dan siapa Asy-Syahid Imam Hassan Al- Banna. Walaupun Sofea masih belum mengerti tentang kewajipan untuk memperjuangkan islam, namun di hatinya terselit satu harapan dan azam untuk menjadi penerus rantai perjuangan yang dimulai oleh Nabi Muhammad yang dikasihi. Umi sering memanggil Sofea dan sahabat-sahabatnya dengan panggilan mawar berduri. Sofea senang mendengar dia dipanggil begitu dan adakalanya dia suka menggelarkan dirinya sesuatu yang rahsia. Kata umi, rahsia dalam bahasa arab adalah ‘asrar’. Apabila ditanya oleh sahabatnya kenapa asrar, Sofea tersenyum sambil memandang sahabat-sahabatnya dengan penuh kasih sayang.

Sofea nak jadi bunga yang tersembunyi, yang orang tak nampak tetapi bunga tu sangat misteri dan tersimpan suatu rahsia didalamnya. Tatkala ia kembang, ia mampu memberi keindahan yang tiada tolok bandingnya dan kecantikan serta kesegarannya memberi manfaat kepada orang lain. Bunga tue, susah nak dimiliki oleh orang yang tak dapat menilai sebab orang tu tak nampak bunga tue. Hehehe..”

Sofea ketawa kecil sambil diperhatikan sahabatnya yang juga tergelak apabila mendengar kata-kata Sofea. “Eii.. romantik betul sahabat ana sorang nie” Kata Hayati sambil mencubit pipi gebu Sofea. Sofea tergelak kegelian sambil memeluk Hayati. Gelak tawa empat muslimah itu mengisi ruang tamu di rumah umi mereka. Umi hanya memandang gelagat anak-anaknya yang sangat akrab ukhwah antara mereka. “Semoga antunna semua akan berukhwah sehingga ke syurga wahai mujahidah-mujahidah islam” Bisik hati umi. Sofea sangat suka bernasyid dan sering mendengdangkan lagu-lagu yang menyentuh hati sahabat-sahabatnya. Adakalanya mereka akan bernasyid lagu kesukaan mereka sambil memegang tangan antara mereka dengan penuh kasih sayang.

Disaat diriku ketandusan kata-kata
Kau datang menjelma membawa cahaya
Kau memberi sinar untuk kuteruskan
Kehidupan yang penuh dugaan cabaran…


************

Peperiksaan tinggal beberapa hari sahaja lagi. Sofea dan sahabat-sahabat seperjuangannya semakin gigih mengulangkaji pelajaran pada setiap hari. Masa mereka penuh terisi dengan sesi perbincangan soalan-soalan yang diberikan oleh guru-guru mereka. Salwa merupakan salah seorang pelajar pintar di sekolah mereka. Sofea sangat mengagumi kegigihan Salwa dalam menuntut ilmu walaupun dia merupakan peljar beraliran agama, namun dia telah membuktikan bahawa pelajar beraliran agama juga mampu memberi saingan yang hebat dalam akademik berbanding pelajar aliran sains. Salwa seorang pelajar yang sangat pintar dalam mata pelajaran Matametik Tambahan dan sering menjadi tempat rujukan bagi Sofea, Hayati dan Nurul. Salwa juga seorang pengawas di sekolah mereka, namun tanggungjawab itu tidak membebankan dirinya untuk terus gigih belajar. Nurul dan Hayati pula merupakan ahali majlis tertinggi dalam badan kerohanian di sekolah mereka dan hanya Sofea tidak memegang apa-apa jawatan di sekolah kerana bimbang dia tidak dapat memegang amanah yang diberikan dengan baik. Baginya, dia bukanlah seorang yang boleh mengawal emosinya sendiri dan tidak mampu menyelesaikan masalah yanpa bantuan orang lain. Namun begitu, Sofea tidak menganggap itu semua sebagai satu kelemahan dalam dirinya dan dia berusaha untuk memperbaiki dirinya dari hari ke sehari.Lagipun Sofea tidak suka menonjolkan diri di sekolah dan lebih senang jika dirinya tidak dikenali. Oleh sebab itu dia lebih suka menggelarkan dirinya sebagai seorang bunga yang tersembunyi. Namun, setelah dinasihati oleh umi tentang kewajipan sebagai seorang islam itu sebagai seorang da’i, Sofea menerima jawatan sebagai seorang naqibah di sekolahnya. Sofea tenang dan suka bila berusrah begitu dan berasa bertanggungjawab untuk memegang taklifan sebagi naqibah walaupun dia sendiri kebimbangan jika dia tidak dapat melaksanakan amanah itu. Sofea bersyukur dikurniakan sahabat-sahabat yang sering mambantunya kerana Sofea mengakui bahawa dia tidaklah sepandai mereka semua tetapi dia teringat hadith Nabi Muhammad yang menyatakan bahawa ‘Sampaiakanlah olehku walaupun satu ayat’. Kadangkala Sofea sengaja mengaktifkan diri dalam sukan permainan kerana itu sudah menjadi minatnya sejak kecil tetapi sejak sibuk dengan peperiksaan, Sofea tidak terlibat lagi dalam sukan dan permainan. Dia lebih menumpukan diri pada pelajaran.
Sofea berjalan ke kelasnya dengan langkah yang berhati-hati dengan buku penuh di tangan kerana dia baru sahaja meminjam beberapa buah buku dari perpustakaan. Puan Latifah, guru mata pelajaran Bahasa Inggeris tidak masuk ke kelas tadi. Sofea mengisi mas terluang itu dengan mengulangkaji pelajaran di perpustakaan kerana dia inginkan waktu untuk belajar bersendirian di saat-saat akhir sebelum peperiksaan tiba. Tambahan pula jika berada di perpustakaan, keadaan lebih tenang dan mudah untuk dia membuat apa-apa rujukan. Sofea sempat bertanya kepada penolong kelasnya, Rohaya sama ada Encik Saiful akan masuk atau tidak pada waktu kelas Biologi nanti. Nampaknya, kebanyakan guru ttidak akan masuk ke kelas kerana ada mesyuarat tergempar di bilik guru. Mungkin perbincangan mengenai peperiksaan SPM yang bakal menjelma tidak lama lagi. Sofea meneruskan niatnya untuk ke mejanya. Sesekali dia membetulkan buku-buku didalam gengamannya, Sofea ingin berehat sebentarkerana otaknya agak penat disumbat dengan pelbagai maklumat. Dalam istilah sahabat-sahabatnya dipanggil ‘tepu’.” Dah tepu ke kepala Sofea ni? Hehe..” Sofea berbisik kepada dirinya sendiri sambil tersenyum. Tanpa diduga, Hasyim menyergahnya. “Sofea!!” Buku-buku di dalam genggaman Sofea terlepas dari tangannya. Sofea terkasima. “Subhanallah.. Hasyim, enta ni kenape? Ada apa-apa yang boleh ana bantu? Sofea memarahi Hasyim dalam nada yang tenang sambil mengutip buku-bukunya yang terjatuh. Dia sudah biasa dengan sikap Hasyim yang sememangnya suka bergurau dengan rakan-rakan sekelasnya. Cuma kadangkala kenakalannya itu membuat Sofea geram. “ Aku minta maaf la Sofea.Aku tak sengaje. Ingatkan kau tak terkejut sebab kau kan lain dari budak-budak kelas ni. Tiap kali aku buat lawak, kau buat tak endah je. Maaf la. Lagipun aku sebenarnye nak bagi buku kau nie. Puan Latifah bagi tadi” Hasyim merasa serba salah dengan tindakannya tadi. “ La baksa…” sofea menjawab pendek dan teruskan langkah ke mejanya. Sofea kelihatan tidak kisah dengan sikap Hasyim kerana baginya mungkin Hasyim tidak sengaja. Sofea memngemas mejanya sambil membelek-belek kesemua buku-bukunya. “Eh, mane Sofea letak buku Sejarah Sofea tadi?” Sofea mencari-cari bukunya di dalam beg sekolah dan di bawahnya. Sofea masih ingat bahawa dia membawa buku itu tadi bersamanya. Sofea beristighfar panjang sambil mengingat kembali di mana dia letakkan buku itu tadi. Tiba-tiba Amir meletakkan sesuatu diatas meja Sofea tanpa memandang Sofea. Sofea terpana melihat tindakan Amir itu dan mengamati buku yang diletakkan diatas mejanya.”Eh, nie buku Sofea. Macam mane….Erm.. Mungkin waktu buku-bukunya terjatuh tadi, Sofea tidak sedar buku Sejarah itu tercicir. Alhamdulillah..” Sofea bersyukur kerana bukunya telah dijumpai namun dia segan untuk mengucapkan terima kasih kepada Amir. Mungkin kerana Amir merupakan pelajar terbaik di sekolahnya dan Sofea pula seorang yang sukar untuk bercakap dengan pelajar lelaki di kelasnya jika tidak perlu, lagikan pula untuk bercakap dengan Amir yang dirasakan kadangkala tidak wujud di kelasnya kerana kesibukkan dan sikap Amir sendiri yang sangat fokus tatkala di dalam kelas. Sofea langsung tidak ambil tahu tentang pelajar yang bernama Amir itu walaupun dia sendiri mengagumi kepandaian Amir. Sofea meneruskan kerjanya tanpa memikirkan tindakan Amir tadi seolah-olah tiada apa yang berlaku. “Mungkin juga Amir tidak kisah”. Fikirnya. Tangan Sofea kembali menari diatas kertas. Dia ingin membuat perancangan jadual usrahnya bersama sahabat-sahabat yang lain. Sudah seminggu dia tidak berjumpa dengan sahabatnya. Begitu juga dengan umi. “ Umi, Sofea rindu nak jumpa umi.. Hmm.. minggu depan Sofea nak ajak Yati, Sal dan Nurul ke rumah umi. InsyaAllah..” Sofea merancang sambil menulis peringatan di dalam diarinya..

********

Peperiksaan SPM telah berlalu dan kini para pelajar sedang menanti keputusan peperiksaan dengan penuh debaran. Alhamdulillah Sofea mendapat keputusan yang cemerlang. Tidak sabar rasanya untuk berkongsi kegembiraan bersama insan-insan tersayang.Tiba-tiba kedengaran bunyi bising sahabat sekelas Sofea. Kedengaran mereka menyebut-nyebut nama Amir." Amir.. tahniah dapat best student!" Sofea hanya memandang dan mendengar sepintas lalu. Alhamdulillah. tahniah buatnya. Bisik hati kecil Sofea. Sofea berjumpa dengan sahabat handai dan juga guru-gurunya. Usai itu, Sofea bersama ibu bapanya menuju ke kereta untuk pulang ke rumah. Tiba-tiba.."Tet..tet..tet.." Bunyi deringan tanda SMS masuk. Sofea melihat satu pesanan ringkas dari nombor yang tidak dikenali. "Assalamualaikum Sofea.. tahniah atas keputusan enti.. Moga Allah jaga enti.. Amir'. Sofea terdiam. Kepalanya berputar memikirkan dari mana Amir perolehi nombor telefonnya. Sofea hanya membalas pendek. "Syukran". Semasa ingin masuk ke dalam kereta, kelihatan Amir memandangnya dari jauh. Sofea hanya memandang sekilas dan tidak menoleh lagi.


P/s: masih mencari idea untuk sambung lagi. ^^

Cerpen ana..Hmm..

Assalamualaikum. Saje2 nak asah bakat penulisan. Ana ader karang satu cerpen. Tapi tak siap lagi. But ana nak post kan dulu dalam blog ana dan ana sendiri still tak der tajuk untuk cerpen nie. Kalau sahabat2 sume ader tajuk yang best ble la cadangkan. Syukran. Kalau nak bace boleh ke bahagian Cerpen ana kat dalam blog nie. saje ana label kan supaya tak campur dengan post2 yang lain."Allah matlamatku"

06 December 2008

Cuti Dah nak Habis la....

Assaalamualaikum buat sahabat-sahabat ana yang dikasihi Allah. Pejam celik dah nak habis rupenye cuti semester ana. Tahun depan dah nak masuk final sem. Gerun bila memikirkan exam yang bakal menjelma dan bbakal melangkah masuk ke usia 20. Tak pe la, baru 20. Hehe.. Tapi sepanjang cuti nie, maser ana banyak dihabiskan dengan buat kertas kerja untuk next sem. Pelbagai aktiviti kerohanian dirancang untuk proses pentarbiahan kat bumi perguruan yang best nie. Hp tak pernah sunyi dengan bunyi msg masuk. Banyak sangat perbincangan yang tak habis. Sesekali mak ana menjeling. Huhu.. asif ya ummi. Anakmu ini sibuk sekali dengan program. Wawa.. tak baik nyer anakmu ini. Sepatutnye, waktu cuti nie banyak masa dengan family. Ana plak banyak masa dengan laptop, pen, kertas kerja and hp di tangan. Dah la nak pergi jauh dari family tahun depan. Sedih jugak. Tapi ana tak la abaikan tanggungjawab as anak tu,tp tanggungjawab as mahasiswa islam pun eden tak lupe. Hehe.. InsyaAllah. Note untuk exam tak sentuh lagi. Ya Allah janganlah kerana ana lakukan kerja dakwah ni boleh jadi fitnah kat pelajaran plak. Huhu.. Tak pe la. Buat perancangan betul-betul. InsyaAllah setle punyer. Owh ye. Musim cuti nie memang banyak la orang walimah disana-sini. Ana dah malas nak pergi. Bukan nak jadi kera sumbang. Tapi kerana kesibukan diri yang membataskan diri untuk pergi. Tapi ana nak pergi walimah sahabat2 seperjuangan ana. Hehe.. tahniah buat ukhti dan akh x-kisasian yang nak melangkah ke alam baru ye. Kakak ana sorang ni pun bakal kot. Tp dier kena tunggu ana balik Malaysia. (jahatnyer..). Ok lah.. tak sabar nak tunggu kolej buka balik. Nak masuk kuliyah. dah rindu nak belajar and nak wat program. Semoga kertas kerja diluluskan.InsyaAllah. Buat sahabat-sahabat ana yang lain, tak kire lah budak smkap ke, kisas ke atau kat maner2 saje antum berada, ingatlah Islam memerlukan tenaga pemuda dan pemudi seperti kita untuk mengembalikan kegemilangan islam yang pernah bersinar dahulu. Marilah kita teruskan rantai-rantai perjuangan islam ini. Takbir!! Allahu Akbar!!

p/s: Selamat menyambut hari raya edul adha!! (^_^)!!
"Allah matlamatku"