expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

30 December 2010

Mahukah anda dimadu??

Madu lebah yang sedap.. nyum2.. laziz..


Assalamualaikum…

Salam ukhwah, salam perjuangan, salam satu ummah buat sahabat-sahabatku sekalian. Alhamdulillah bersyukur kita kepada hadrat ilahi kerana dengan nikmatNya kita masih diberi peluang untuk mentadabbur alam ini dan mempertingkatkan amalan kita dari ke hari.. Fabiha wa ni’mah. Walaupun penulis ni tak berapa sihat ditambah pula dengan redahan hujan untuk ke kelas pagi tadi. Hm2.. memang mencabar diri dalam tempoh nak menuntut ilmu ni. Tapi takpe la, bak kata Ustaz Fakharuddin, air je pun… betul2… tapi kena lah juga jaga kesihatan tu kan… Kita jangan menzalimi diri sendiri. Berdoa semoga Allah permudahkan kehidupan kita setiap hari.


Hujan yang turun bagaikan mutiara.. hm2..


InsyaAllah pada hari ni, ustazah atika (amiin) akan berbicara tentang pembinaan Baitul Muslim. Walaupun ana sendiri masih belum bernikah tetapi insyaAllah jika diberikan umur yang panjang, akan bernikah juga suatu hari nanti kan? InsyaAllah. Pembinaan Baitul Muslim adalah merupakan satu tingkatan dalam kehidupan manusia dalam usaha untuk memperkembangkan islam dan juga melahirkan umat islam yang bertaqwa. InsyaAllah.


Maratib Amal.. =).. Kita ditahap mana??


Dari segi pembinaan Baitul Muslim ini, ana cuma ingin cuba mengupas mengenai tanggungjawab seorang isteri kepada seorang suami yang jiwanya adalah seorang pejuang islam. Bagaimana ya untuk menjadi seorang isteri disisi seorang mujahidin ni? Tertanya-tanya di dalam hati kita sebagai seorang wanita, kita ini mampukah menjadi seorang isteri yang tabah menjadi pembantu kepada suaminya dalam perjuangan islam? Susah tu. Kalau secara teorinya, semua orang boleh memperdebatkan tentangnya. Tetapi jika secara praktikalnya adakah kita mampu? Untuk menguji kemampuan kita itu, cuba check balik adakah kita ini seorang yang bermalas-malasan dalam menegakkan islam sedangkan kita tahu bahawa itu wajib ke atas diri kita. Adakah kita ini seorang yang selalu merenjatkan gerak kerja islam disaat orang lain bertungkus lumus dalam membawa dan mendokong islam? Adakah kita ini seorang yang sangat suke bermanja-manjaan dengan dugaan yang datang? Adakah kita seorang yang masih lena dibuai kesenangan dengan nikmat masa yang lapang sedangkan kita tahu bahawa sunnah dalam berjuang itu banyak sekali pancarobanya. Tiada masa untuk bersenang lenang. Jadi fikirkanlah diri kita bagaimana.


Mahukah kita sebagai muslimah, mujahidah islam menjadi isteri kedua disisi seorang mujahidin islam? Jangan kita menjadi seorang yang membuatkan terganggunya perjuangan seorang lelaki yang berjiwa kental untuk perjuangkan islam. Jangan kita menjadi batu api yang membuatkan berlakunya perceraian antara si suami dengan isterinya yang pertama yakni perjuangan islam. Terimalah hakikat bahawa dirinya telah terlebih dahulu mengikat janji dengan perjuanganannya yang disaksikan oleh Allah swt. Diri kita datang di dalam hidupnya untuk bersama-sama membantu dalam membawa kembali roh-roh islam yang kian pudar di akhir zaman. Contohilah Saidatina Khadijah yang menjadi sayap kiri perjuangan Nabi Muhammad saw dan menjadi penyejuk mata buat baginda.



Pembinaan Baitul Muslim bermula dengan individu itu sendiri yang mengislahkan dirinya terlebih dahulu..=)

Pernah ana mendengar dalam satu kuliyah dimana ustaz berseloroh mengenai isteri yang merenjatkan dan mematikan semangat juang suaminya ini. Bulan pertama pernikahan, suaminya masih berkobar-kobar dengan semangat juang islam. Usrah dan pelbagai program dapat diikuti tanpa mengabaikan tanggungjawabnya as suami. Entah macam mana, akibat ketiadaan tarbiyyah dan kefahaman di dalam jiwa isterinya menyebabkan bulan berganti bulan, pergerakkan si suami menjadi lesu. Terpaku dengan kemanjaan belaian si isteri di rumah, terpesona dengan pujuk rayu si isteri yang tidak mahu si suami sibuk dengan program islam dan usrah. Akhirnya, mati perjuangan si suami di tengah jalan. Moga kita semua tidak menjadi seperti itu. Ingatlah wanita itu mampu menjadi senjata syaitan walaupun sebagai seorang isteri. Tipu daya syaitan itu beribu-ribu dan sukar sekali dapat dikesan. Semoga kita semua terhindar dari menjadi salah satu pembantu syaitan dan iblis laknatullah.


Akhirnya, marilah kita didik hati dan jiwa kita sepertimana serikandi islam terdahulu. Usah cepat mengeluh seandainya diuji Allah swt kerana sesungguhnya ubrah disebalik ujian itu adalah untuk menguatkan hati-hati kita dalam medan perjuangan. Ayuh kita bina Baitul Muslim ideal yang berlandaskan islam, yang bermatlamatkan untuk membantuk generasi yang soleh dan solehah. Generasi yang akan membentuk masyarakat muslim dan berkembang biak dan memperkembangkan islam keseleuruhannya.. Wallahulam..


p/s : maaf andai penulisan kali ini terdapat kekurangan padanya. Moga kita manfaat daripada apa yang ana cuba kongsikan bersama.

29 December 2010

My dear blog

Assalamualaikum...


Hari ini ana bangun pagi dan menyingkap langsir di tepi katil.. Bestnye udara segar di waktu pagi.. Kemudian... achuumm!! nampaknya encik virus influenza telah hinggap ke dalam riang rongga nose ku.. Hujan renyai-renyai di luar dan diri ana merasakan agak tak selesa dengan encik virus itu.. tekak juga rasa lain macam. Semalam ok je, kenape tibe-tibe selesema ni ye? huhu.. Ada lah tu buat salah kelmarin sampai Allah bagi sakit ni sebagai kafarrah dosa.. Maka setelah mengejutkan adik dan kakak-kakak bilik dan solat ana pun kemaskan semua barang untuk ke kelas pagi tu.. Kelas Al- Arabiyyah Li Syariah jam 8.30 pagi di Makmal Bahasa 1.. Take Bath, amek wudu', persiapkan diri, betulkan niat, mohon ampun pada Allah dan berdoa agar Allah redha dengan ilmu yang akan dipelajari hari ini.. Robbi yassir wa la tua'ssir ya Allah..


Encik Virus Influenza.. macam comel la tu..


Lalu langkah dilajukan untuk kelas.. budak2 muslimin dah sampai, dan ana ambil tempat di hadapan sekali dengan tempat lecturer.. Allah.. bilik ini sejuk jiddan.. dan akhirnya bertambah-tambah girang encik virus influenza bermain-main dalam sistem imun badanku.. huhu.. 2 jam dalam bilik berhawa dingin.. Terasa kedinginan hingga ke tulang.. dan akhirnya, selesema makin menjadi-jadi.. seusai habis kelas pergi pula ke library yang sangat sejuk untuk mencari kitab lama usul fiqh di tempat yang sangat-sangat jarang student pergi.. huhu.. selama lebih kurang setengah jam disitu dan makin menambahkan kuasa encik virus tu.. Keluar dari library dan ke bahagian akademik untuk bertanyakan result checking ana.. masih belum ada keputusan..



Dengan wajah yang semakin merah dan batuk yang sedikit demi sedikit menjadi-jadi berjalan pulang ke asrama.. bertembung dengan Ustazah Hasiah.. waktu tu terbatuk-batuk kecil.. dari jauh ustazah tersenyum pada ana.. huhu.. malunya... membalas senyuman ustazah.. ustazah tanya, tak sihat ke? Ana balas dengan senyuman.. huhu.. kurang sihat sket ustazah.. dan ustazah pun berlalu selepas ana memberi salam kepadanya...


Muka dia ni kuning.. tapi mukaku jadi merah.. huhu


Sebenarnya nak highlightkan kat sini yang Cik Nurul Atika Binti Rosli telah diserang oleh Encik VIRUS INFLUENZA yang membuatkan dia nampak tak bermaya, muka kemerahan, dan orang perasan dengan ketidak sihatannya itu.. huhu... dengan situasi yang sejuk dan kelas yang juga sejuk menambahkan lagi kekuatan kepada virus untuk menyerang.. huhu.. maka sahabat2 yang dikasihi sekalian doakanlah beliau agar sihat kembali.. T_T...



p/s : Cik yang tak sihat ni juga rasa kurang selera makan.. huhu..

28 December 2010

ADAB MENUNTUT ILMU

Assalamualaikum..

Kaifa hal sahabat-sahabat sekelian? Sejak akhir –akhir ini penulis agak jarang mengupdate blog nya sendiri. Sibukkah? Atau malaskah? Mungkin juga gabungan kedua-duanya sekali. Tapi yang paling tepatnya adalah kesibukkan dan ketidak sempatan untuk memikirkan idea-idea yang bernas yang boleh dicoretkan disini. Fikiran sekarang hanya tertumpu kepada kelas, assignment, masalah pelajar, MPP, gerak kerja islam disini dan pelbagai cabang masalah lagi. Dan tentang penulisan di blog ni pula terletak di level yang terakhir sekali memandangkan masa yang diperuntukkan untuk berada di hadapan laptop adalah amat jarang sekali. Facebook menjadi tempat meluahkan idea-idea yang tidak sempat diolah di blog. Itu sahaja lah jalan paling pantas dan mudah bagi diri ana yang kekurangan masa. Tidak mampu untuk statik berada di hadapan laptop untuk fokus kepada penulisan di blog ini. waduh-waduh, panjang lebar pula celotehnya ye.


Baiklah, setelah melalui kehidupan as syariah and law’s student kat sini untuk hampir 3 semester ni, ingin ana kongsikan beberapa tip dan adab-adab dalam menuntut ilmu yang ana amalkan. Ana tidak akan menceritakan apa yang ana tidak buat sebabnya bagi ana action speak louder than voice which mean kite kena laksanakan sesuatu perkara tu lebih daripada sekadar bercakap tapi tak buat ape pun. Ibarat tin kosong yang diisi dengan batu. Bunyi aje lebih tetapi nothing pun yang diamalkan. Huhu.. So, jangan jadi tin kosong ye. Apa yang kita cakapkan tu hendaklah kita berusaha untuk amalkan juga walaupun sedikit. Jangan hanya menjadi orang yang bersemangat dengan kata-kata. Samalah jugak dari segi aspek memperjuangkan islam. Bercakap tentang islam hebat tetapi tidak dilaksanakan apa yang diperjuangkan. Nauzubillah.. Kita boleh rujuk surah as-saf ayat 3 kat bawah ni untuk rujukan kita as mahasiswa islam.


Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.


Baiklah jom kite masuk part adab dalam menuntut ilmu ni. Ana minta maaf kalau ada penulisan ana ni yang mungkin ada kekurangan tetapi ana sedaya upaya sampaikan apa yang ana amalkan dan tahu mengenainya. Pertama sekali sebagai seorang student, kita perlulah menghormati orang yang memberikan ilmu kepada kita walhal yang memberikan ilmu kepada kita tu adalah seorang budak kecil. Tapi dari segi konteks kita as student yang belajar di kampus dengan pensyarah, kita wajib menghormati pensyarah yang mengajar kita tu. Macam mana nak hormat? Datang awal ke kelas dan tidak melakukan perkara yang tidak berkaitan dengan apa yang diajar di dalam kelas. Nanti kalau kita buat perkara lain, kita juga yang ketinggalan dalam kelas sebab tak tidak memberikan tumpuan kepada lecture tu. So, kalau tak faham tu jangan salahkan orang yang mengajar tu sedangkan orang lain faham. Check balik apa yang kita dah buat dalam kelas. Lagi satu kita mahu menjaga keberkatan ilmu yang kita perolehi daripada guru kita. Jika kita berjaya sekalipun tetapi tidak hormati guru dan guru terasa hati dengan kita, tidak ada gunanya kejayaan itu tanpa keberkatan seorang guru. Dulu, waktu ana di KiSAS, kami langsung tidak pernah duduk di tempat guru kami mengajar sewenang-wenangnya. Sampai begitu sekali menjaga dan menyanjungi orang yang memberikan ilmu kepada kita. Bukan maksudnya kita terlalu mengagungkan guru kita tetapi itulah antara adab-adab yang diterapkan kepada kami dahulu. (rindu tarbiyyah di KISAS). Dan ana dah terapkan nilai-nilai itu kepada sahabat-sahabat ana juga. Apa yang kita dapat kita perlu kongsikan dengan sahabat-sahabat yang lain. Ingat tu..=). SAMPAIKANLAH DARIKU WALAUPUN SATU AYAT (hadis daripada Nabi Muhammad saw)


Selain daripada itu, antara adab kita dengan guru ni adalah jangan kita menyampuk dengan tiba-tiba apabila guru sedang mengajar. Tunggu sehingga guru kita memberikan ruang untuk kita bertanya. Selalu lecture akan tanya ada ape2 soalan? Jadi waktu itu bertanyalah apa yang kita tak faham dan INGAT jangan bertanya soalan yang mengarut2 sebab nya ada juga dikalangan pelajar yang mungkin bosan dengan cara lecturer tu mengajar, di soalnya soalan tricky pada lecturer tu. Sengaja mengutarakan soalan yang pelik-pelik untuk menguji pensyarah tu. Ini berdasarkan pemerhatian ana ye. Kadang-kadang tu rase cam nak je belasah orang macam tu. Can? Huhu.. sebab dah mengganggu orang lain yang nak belajar ni. Tapi ana tengok lecturer ana tu senyum je layan perangai budak-budak macam tu. Ya Allah ana ni xlayak lagi nampaknya nak jadi lecturer. Tak dapat menahan kesabaran dengan kerenah student yang dah macam bapak kepada budak2. T_T.


Seterusnya apa yang ana selalu amalkan dalam menuntut ilmu ni adalah sentiasa memperbetulkan niat untu mendapatkan ilmu-ilmu Allah yang tak ternilai harganya. Ye lah, ilmu Allah ni kalau digunakan dakwat seluas lautan pun tidak akan habis. Kan? Jadi sebelum ke kelas tu betulkan niat kita, bukan menuntut ilmu sebab nak dapat 4flat atau sebab nak dipandang mulia. Tidak sama sekali ye. Kemudian ana syorkan sahabat-sahabat sekalian mengambil wudu’ sebelum ke kelas tu. Biar kita belajar dalam keadaan suci dan rasa tenang bila belajar. Ha.. niatkan belajar tu kerana Allah dan kita akan dapat pahala ibadah kerananya. Subahanallah, bestnye belajar ni. Dapat pahala free2 je. Kan2? Bagi ana perkara yang paling ana suka dalam hidup ana ni adalah menuntut ilmu dan dengan menuntut ilmu juga lah membuatkan diri ana rasa dekat dengan Allah swt. Bila kita menuntut ilmu, kita dapat sempurnakan ibadah kita sebab apabila kita pelajari ilmu tentang ibadah kita seharian, kita akan tahu perkara yang baru dan semakin hari semakin kita terasa yang kita ni masih kurang ilmunya. Subhanallah, indahnya ilmuMu Ya Allah..


Seterusnya bagaimana nak beradab dengan ilmu itu sendiri? Hm2.. ana cukup sensatif kalau orang jual buku-buku yang mereka gunakan waktu belajar ni. Seolah-olah mereka tak kisah pun dengan ilmu yang mereka belajar. Setakat dah lulus exam ok la tu kan? Ya Allah, bukan begitu adab kita dengan ilmu itu. Biarlah kalau kita tak baca sekalipun buku yang kita guna tu selepas habis belajar, tapi sekurang-kurangnya kita simpan dan jaga kandungan buku-buku tu. Kita ni manusia yang sifatnya lemah dan pelupa, dan sudah semestinya apa yang belajar tu ada manfaat untuk kita di kemudian hari. Andaikata kita mengalami sesuatu masalah yang melibatkan ilmu yang kita dah belajar dulu, kita nak merujuk kepada siapa kalau bukan buku-buku yang kita beli dahulu tu? Huhu.. gambar buaya friend, anda boleh simpan elok2.. surat cinta dari dia kamu boleh simpan elok2 dalam almari tetapi buku-buku ilmu anda dimana? Letaknya di dalam tong sampah dan apabila habis semester,dijual kepada junior sebab untung2 dapat lah duit lebih nak beli topup msg buaya friend anda. Huhu.. ana menulis berdasarkan realiti yang ana lihat ye. Bukan berdasarkan hipotesis yang masih belum dibuktikan dengan fakta kes. Ok dah keluar ayat undang-undang ana. Huhu.. jadinya peliharalah setiap ilmu yang kita perolehi tu. Jangan dibuang nota kita tu merata-rata tempat. Susun elok2 dan gunakan untuk masa akan datang.


Rasanya cukup dahulu sampai disini penulisan ana yang tak seberapa ni dan maafkan ana sekiranya terdapat kekurangan dalam menulis. Ana hanya mahu menyampaikan apa yang baik dan semoga dapat member manfaat kepada semua. Segala kebaikan itu datang dari Allah dan kekurangan itu datang daripada ana sendiri. Moga kita lebih menghayati ilmu yang dipelajari walaupun ilmu itu macam mana sekalipun asalkan ianya bermanfaat untuk kita dan tidak bercanggah dengan syariat islam. Oleh itu, sampai disini dahulu dan selamat menuntut ilmu buat sahabat-sahabat ana semua. Semoga Allah merahmati kalian insyaAllah.. wassalam.. =)

18 December 2010

Demi Masa...=)

Time as like as sword... Al waqtu ka al saif..

Assalamualaiakum…

Ya Allah.. sukarnya mencari masa untuk menulis sejak akhir-akhir ni.. Bila dah tulis separuh, mesti terhenti bila dah siap satu perenggan.. Mana tidaknya, baru je nak menaip datang msg untuk hadir meeting, masalah budak, terfikir kertas kerja, homework.. ya Allah.. banyak nye kena fikir.. huhu.. Kadang-kadang tak menyempat-nyempat nak setlekan satu kerja..


Sejak memegang amanah sebagai Exco Akademik Majlis Perwakilan pelajar ni, ana jadi tak tentu arah sedikit. Bukanlah tak dapat berfikir dengan baik tapi masalah tak tentu arah dengan sekejap ke kelas, lepas kelas nak kena settle masalah kat akademik. Jumpe lecturer.. nak2 sekarang ni sesi lembaran baru dibuka. Jadi banyak masalah berkaitan dengan akademik diadu oleh para pelajar. Masalah MPP ni sendiri pun tak terselesai.. huhu.. Tapi INGAT!! Amanah ni diberikan oleh Allah swt untuk dipikul dan jangan sesekali mengeluh.. hm2..


Amanah itu berat... (sesi tandatangan sijil watikah perlantikan)


Alhamdulillah kali ni ana ambil sedikit masa yang ada di petang jumaat ni untuk menulis. Berseorangan di bilik lebih memudahkan diri untuk mendapatkan private time untuk diri sendiri. Sahabat ana, Kak Af ada kelas dan adik bilik ana pun mungkin ada kelas. Ana pun tak pasti sebab dari tadi xnampak die. Huhu.. Alhamdulillah juga sebab pada waktu Zuhur tadi telah diadakan kuliyah nisa untuk kali pertama bagi semester ni.. Dan tadi ana dan beberapa orang sahabat ada membuat persembahan nasyid bagi mempelbagaikan sesi perjumpaan semua pelajar muslimat kipsas ni walaupun tak semua yang hadir. Agak tergesa-gesa juga persembahan tu sebab ana dapat tahu kena buat persembahan tu pun semalam sewaktu meeting bersama MPP di bilik yang sejuk amaaaaaaattt… huhu… Alhamdulillah persembahan last minute tadi berjaya juga..


Hari ini jugak ana agak tergesa-gesa mengejar waktu kuliyah dari jam 9 sehinggalah 12.30 tanpa henti. Pagi tadi waktu bersiap, beberapa kali ana kilas melihat jam di hp. Cepatnya masa berlalu.. pantas sungguh.. pada mulanya baru pukul 8.30 pagi, baru je kite sarung tudung dah jam 8.35 pagi.. pantas kan? Huhu.. masa itu ibarat pedang.. sangat pantas dan bila-bila sahaja boleh memancung kepala kita. Ana hampir-hampir berlari nak mengejar kelas yang berada di tingkat 3 pada jam 9.. Sampai je di kelas pada jam 8.48 pagi, ana tergamam melihat sekumpulan manusia yang ana tak kenali. Eh? Salah kelas ke? Tapi dalam jadual betul lah. Ana terus call sahabat ana kak ira untuk mengesahkan.. betul la kelas tu.. tapi kak ira ckp kelas pada jam 9.30 pagi. Ana pun tak kesah sangat dan terus berlalu ke library untuk siapkan sedikit kerja.. dalam beberapa minit kemudian dapat panggilan dari kak ira yang kelas bermula jam 9. Ketua ana silap inform kat semua orang.. Huhu.. rase nak marah pun ade sebab kena panjat balik tingkat 3 dan sebab KITE DAH LEWAT!! Huhu.. masuk je kelas, ana tengok semua kawan-kawan ana dah ada dalam kelas dengan lecturer di hadapan. Dalam hati sedih memang tak terkatanya.. Ana berusaha untuk datang awal tetapi menjadi tragedi pula.. Ustaz bertanya.. “Atika, kenapa kamu lambat?” ana menjawab dengan nada yang sangat kecewa dan sedih “ Ustaz.. saya dah datang awal tadi.. tapi ade orang lain gune kelas ni.. saya diberitahu kelas bermula 9.30.. jadi saya ke library..” dengan nada nak menangis pun ada waktu tu.. sedih sebab guru terlebih dahulu sampai dari anak murid.. Ustaz cakap tidak ada alasan pun sebenarnye tapi xpelah.. awak jangan nangis pulak.. Huhu.. masa tu dah nak keluar juga air mata.. tapi kena lah kuat.. xpelah.. pengalaman mengajar kita..


Based on pengalaman ana tadi tu ana nak tekankan disini tentang kehadiran kita ke majlis ilmu. Adab kita dalam menuntut ilmu yakni datang awal ke kelas. Tak bagus la kalau guru yang mendahului kita sebab kita yang nak berguru dengan guru tersebut. Harap semua rakan-rakan menjaga adab-adab kita dalam menuntut ilmu.. InsyaAllah..


Ok lahh.. rase macam dah panjang je membebel kat sini.. ana nak berhenti dulu dan kepala pun tengah pening ni.. Alhamdulillah kelas petang xde jadi ana boleh lah rehat.. malam ni ade meeting AMAN club pula.. baru je dapat msg tadi.. ape2 pun ana harapkan doa dari sahabat-sahabat agar mendoakan kesejahteraan dan kejayaan ana selalu di dunia dan akhirat insyaAllah.. daaaaaaaaa… salam


p/s : Post ini ditulis semalam tapi baru publish kat blog hari ni.. huhu…

13 December 2010

Tahun 2 Semester 3

My anak saudara... Nurul Ain Najihah Bt Mohd Jumayyin


Assalamualaikum semua sahabat-sahabat yang di rahmati Allah sekarang. Sudah lama ana menyepikan diri dari menulis di blog ni. Bukan malas tetapi kerana kekangan masa yang membuatkan ana tak menyempat nak menulis dan juga kerana ketiadaan wireless. Almaklumlah, my "broke band" dah memang broke pun. Huhu.. Alhamdulillah sedar tak sedar dah masuk Tahun 2 dah ana di KIPSAS ni. Result untuk sem lepas Alhamdulillah.. syukur kepada Allah atas nikmat kejayaan yang diberikan. Pointer jatuh 0.02 dari sem lepas. Huhu.. satu subjek dapat A-. Atas nasihat dari beberapa orang pensyarah, ada yang suruh ana checking balik. Tak tahu lah macam mana kan. Ana serahkan aja kepada Allah dan yang penting ana akan terus menerus menuntut ilmunya.

Alhamdulillah pagi ini, bumi KIPSAS telah dilimpahi dengan berkat Allah swt. Hujan pada pagi hari memang sungguh best dan bikin mata ni secara automatik tertutup dengan rapat.. lena tu... hehehe... tapi Alhamdulillah di pagi-pagi hari yang sejuk dan nyaman ni boleh plak ana mengadap laptop ni ye.. Duk tengok kertas kerja untuk program MPP. Hari ni nak jumpe Puan Yani untuk discuss pasal program Buddies Support Group. Ni sambil menaip sambil dengan lagu kumpulan Far East album Halawatul Iman.. best2.. hehe.. rancak aje.. suara pun mantap..

Semalam, ana sedih dan kemurungan aje.. Alhamdulillah masalah yang menimpa diri sudah selesai walaupun bile tengok sahabat ana sorang tu nak kawen buat hati ni dijentik rasa cemburu jugak. Alahai.. maafin aku wahai sahabat.. Cuba untuk peringatkan diri dan menerima hakikat yang kehidupan kita berbeza. Dan buat seorang sahabat lagi, bantu daku untuk menjaga segalanya. Huhu.. masih dalam mood yang sedih tetapi berusaha menguatkan diri..

okeylah.. sampai sini dahulu dapat ana coretkan sebab nak prepair untuk pi kelas nih.. kelas pertama untuk semester ni.. kejap je dah jadik budak tahun 2.. heheh.. tinggal lagi 3 sem.. doakan ana ye semua... daaa... assalamualaikum...


Subjek Tahun 2 Semester 3

  • Bahasa Inggeris III
  • Al- Arabiyyah Li Al-Syariah I
  • Undang-Undang Kontrak Perbandingan
  • Undang-Undang Tort Perbandingan
  • Undang-Undang Perlembagaan dan Pentadbiran Perbandingan
  • Sistem Kehakiman Islam
  • Usul Fiqh

p/s : Alhamdulillah sem ni just 7 subjek je.. 15 credit hour... hehehe..