expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

30 December 2011


Assalamualaikum…



Bila kita sakit, kita perlukan ubat untuk sembuhkan penyakit kita dan bila dah makan ubat. Dengan izin Allah kita akan dapat balik kesihatan fizikal kita. Begitu juga dengan syariat yang Allah turunkan kepada umat manusia sebagai hambaNya. Semua syariat yang Allah turunkan adalah bagi menjaga “Maqasid Syar”iyyah” yakni jiwa, nyawa, harta, keturunan dan juga agama. Untuk menjaga jiwa Allah swt mengharamkan arak yang merupakan ibu segala kemaksiatan. Untuk menjaga nyawa, Allah swt mensyariatkan hukuman Qisas yakni balasan bunuh balik bagi seorang pembunuh yang membunuh dengan sengaja dan skop perbahasan tentang hukuman Qisas itu sangat panjang lebar untuk diterangkan. Untuk menjaga harta, Allah swt mengharamkan riba dan dikenakan hukuman hudud potong tangan bagi si pencuri yang disabitkan bersalah mengikut syarat-syarat yang tertentu. Bukan semua kesalahan mencuri itu disabitkan dengan hukuman potong tangan dan ada perbahasan mengenainya. Sengaja ana jelaskan disini kerana bimbang para pembaca salah faham tentang hukuman Allah swt ini. Mereka yang mempelajari Syariah Islamiah insyaAllah akan mengetahui tentangnya apabila membicarakan mengenai bab Jenayah Islam. Dan bagi menjaga keturunan, Allah swt mensyariatkan perkahwinan bagi menjaga nasab dan mengharamkan perbuatan zina yang mana ada juga hukuman hudud yang had daripada Allah yang dikenakan ke atas penzina. Bagi menjaga agama pula Allah swt menghukumkan hukuman bunuh bagi mereka yang murtad bagi memelihara kesucian Islam dan itupun terdapat perbahasan mengenainya yang perlu dikupas bagaimana sampai kepada hukuman bunuh oleh pemerintah itu.


Sebenarnya ana tidak mahu membicarakan tentang hukuman hudud disini walaupun ianya merupakan subjek yang hangat diperkatakan sekarang. Ilmu masih belum cukup di dada untuk membahaskannya namun tidak pernah menggoyahkan hati ini untuk yakin dengan perintah Allah taala ini. Ana mahu membicarakan penyakit yang mungkin menimpa anda, anda dan juga mungkin penulis ini sendiri. Penyakit yang ingin ana fokuskan disini adalah berupa penyakit hati yang hanya individu itu sendiri perlu merawatnya dengan bantuan dari Allah swt. Penyakit hati atau maksiat hati ini bukan kita tidak perasan berlaku di dalam hati kita. Kadang-kadang tu kita tahu ubatnya dan berusaha untuk dapatkan ubatnya namun Allah swt masih menghalang atau menyekat kita daripada mengambil ubat itu. Kenapa ye? Allah swt Maha Mengetahui segala setiap perkara yang berlaku pada hambaNya. Bersangka baik lah. Kadang-kadang kita rasa kita dah buat segala-galanya untuk ubati sakit kita tu. Mujahadah kita, Ibadah kita, amalan kita tapi kenapa still penyakit itu masih ada? Dan kita mula mengeluh, Ya Allah aku bukan wali untuk menahan segala gejolak hati dan godaan syaitan durjana. Aku hanya manusia biasa yang banyak kelemahannya. Berhentilah daripada mengeluh dan berfikiran positif. Mungkin masih ada jalan yang kita belum lalui dan mungkin juga kita tahu jalan itu merupakan ubat pada kita tapi kita takut, bimbang dan tidak mahu menghadapi jalan itu sebab kita tahu ianya menyakitkan diri kita. Tapi di dunia ni memang pun tempat untuk kita berpenat lelah dan bersakit-sakit untuk dapatkan kebahagiaan hakiki.



Sesungguhnya apabila Allah nak tingkatkan martabat seseorang hambaNya, maka pasti akan diuji hambaNya itu. Jadi kita diuji untuk diberikan hadiah dariNya. Ya.. memang sakit diuji, bermain dengan emosi, menangis dan kadangkala kita sendiri kemurungan. Melihat orang lain gembira dan mudah sahaja jalan yang mereka lalui. Mana kita tahu? Mungkin dia sudah mendapat habuannya setelah diuji Allah swt. Tetapi Allah mahu tarbiyyah kita lagi. Maka bersabarlah, bilang pada hati supaya bersabar dan cuba untuk mujahadah yang sungguh-sungguh. InsyaAllah akan ketemu dengan jalanNya dan cintaNya. Yang menghalang dan memudahkan itu Allah, jadi kenapa perlu dirisaukan wahai sahabat dan juga pesan buat diri. Semuanya datang dari Allah dan pinta pada Allah. Jangan bersangka buruk padaNya.. Allah sayang hambaNya..

Maka, cheer up my dear friends. Don’t be sad and rasa susah untuk hadapi jalan yang telah terbuka luas untuk kita petik tiket ke syurga.. Terima dengan hati terbuka.. InsyaAllah Dia maha mendengar… Smile..

27 December 2011

Ups!! I forget again!!

Assalamualaikum..

Pernah atau tidak anda semua terlupa sesuatu dan cuba untuk mengingatinya kembali sehingga buat anda rasa gelisah dan kadang-kadang tak tenang, geram dan nak marah bila tak dapat mengingatinya kembali.. Ada juga orang yang tak kisah bila dia terlupa sesuatu.. Tapi orang akan kisah bila dia lupa sesuatu yang sangat penting dalam hidupnya.. Sebagai contoh orang yang memakai cermin mata mungkin akan rasa kehilangan jika dia lupa dimana letaknya cermin mata mereka.. Dan semestinya itu berlaku kepada diri saya sendiri yang bercermin mata.. Cermin mata bagaikan one part of my life.. tanpanya saya mungkin akan terjatuh di dalam longkang bila berjalan dan itu telah berlaku!! 



Cermin mata atau harta benda itu adalah perkara yang manusia buat dan kalau bergantung padanya memang hidup kita tidak akan kemana walaupun semua tu merupakan sebahagian tool dalam kehidupan manusia.. Tool yang memudahkan urusan setiap manusia mengikut kehendak masing-masing.. Tap macam mana kalau kita ni lupa siapa pencipta kita? Lupa untuk kembali dan bergantung harap kepadaNya?? Agak-agaknya la kan, ape jadi kepada kite ye? Allah itu tiada ganti, tiada dua dan lagipun Dia la yang menciptakan akal manusia untuk buat all the things yang kita use as a tools for us to going through this life.. kalau tak pakai cermin mata, sekuarang-kurangnya kita masih boleh meraba-raba dan nampak walaupun kabur bila nak berjalan.. Tapi kalau tanpa Allah, hidup kita ni nothing sebab we can't live without His permission.. Right?? Semalam di "taman syurga" yang diberikan oleh ayahanda ustaz nazri ada menerangkan tentang perkara ni.. tanpa Allah, kita tak mampu bercakap bahkan bernafas sekalipun.. Tapi He stiil give us anything we want in this world although human betray Him or do not obey Him.. Sebab Dia tak bergantung pada manusia.. Dia Maha Kaya..


Dalam kehidupan saya, diakui bahawa diri ini pernah terlupa dan terleka!!. Keep on blamming other things when something happen dan selalu sangat rasa sedih hati.. Bila muhasabah diri, still xdapat cari punca kenapa saya kehilangan semangat dan kekuatan saya yang dahulu.. Benar-benar kesesatan saya ini dan buta dalam mencari jalan pulang.. Terlalu sibuk dengan hal dunia membuatkan saya jadi buta.. Bukan saya menyalahkan kesibukkan itu, tapi diri saya sendiri yang membiarkan diri ini mengikuti jalan yang menghanyutkan saya.. Sesungguhnya jawatan itu satu ujian buat saya bila mana saya mula sibuk dengan gerak kerja, meeting dan sebagainya sehingga lupa untuk berterima kasih kepadaNya. Lupa apa tujuan saya dihidupkan di atas dunia ini. 

Dan saya kembali kepadaNya.. Merenung kesilapan diri di rumahNya.. Hurm.. sudah lama tidak berkunjung ke rumahNya sedangkan saya mengharapkan mereka semua berkunjung ke sana.. Selalu saya ingatkan orang lain bahawa Allah sangat benci kepada orang yang menasihati orang lain tapi diri mereka sendir tidak melakukannya. Terkena pada diri sendiri dan telah mengundang kemurkaanNya. Ya Allah.. patutlah lama dibiarkan saya ini sesat mencari jalan pulang dan alhamdulillah telah diberi jalan itu kembali.. telah diberi cahaya itu kembali.. dan yang diperlukan sekarang ini ialah kekuatan dalam diri.. Sahabat terdekat saya berkata kepada saya yang dia mahu menegur saya sebenarnya. Tapi mungkin bimbang saya terasa agaknya. Dia bimbang kerana saya sudah jarang ke rumah agam Allah.. Dan selalu sangat bersedih hati dan menyalahkan orang lain apabila berlaku masalah pergolakan dalam diri.. Dan kepada sahabat saya itu, tegurlah selalu diri ini..

Walaubagaimanapun Ya Allah.. i'm still searching for You although it's hard.. Please forgive me and help me to find my way.. =)

26 December 2011

Erti Hidup

Assalamualaikum...

Bangun pagi, solat subuh kemudian menuju ke bilik TV sambil melayari internet.. Blok Asrama Iffah sunyi je sebab ramai yang pulang ke kampung.. Buka tv dan dihidangkan dengan cerita-cerita mereka yang memburukkan orang lain demi kepentingan diri sendiri.. Hurm.. Moga Allah bagi hidayah.. Dalam fikiran ni macam-macam perkara yang difikirkan.. Kenapa Allah ciptakan ana??

Hari-hari ana berlalu dengan tarbiyyah Allah swt yang telah membina diri ini untuk tabah menghadapi dugaan hidup. Mentarbiah dan ditarbiah untuk menjadi salah seorang kader dakwah, penyambung rantai-rantai perjuangan Islam. Namun Allah uji hati ini dengan masalah yang menyebabkan ramai para pejuang yang tercicir  dalam perjalanan. Diri ini takut kalau satu masa nanti diriku juga akan begitu.. Melihat wajah adik-adik usrah yang begitu mengharapkan tangan mereka digapai untuk bersama-sama dalam jalan perjuangan. Wahai adik-adik ana, kekanda kalian ini juga gusar dihatinya.. bimbang jika di dalam diri ini ada bayangan munafiq.. Namun ana tetap cuba untuk bangkit dan membersihkan hati demi perjuangan ini.. IKHLAS, JIHAD, PERJUANGAN.. Allah..

Melihat video Sheikh Habib Umar buat ana tersentuh tatkala beliau menceritakan mengenai kecintaan sahabat-sahabat terhadap Kekasih Allah.. Bila diteliti hati ini, jiwa ini, air mata menitis.. Ya Allah, Ana mahu hidup ana benar-benar di dalam lindunganMu, tapi Kau uji diriku dengan halangan-halangan untuk ana capai kemanisan dalam agamaMu.. Ujian itu berat.. sangat berat.. Namun ana berharap agar Kau permudahkan dan kurangkan halangan itu Ya Allah..

16 December 2011

Yang Selalu Mengalirkan air mata

Assalamualaikum...

Kaifa halukum sahabat-sahabat semua.. Semoga sihat semuanya dalam lindungan Allah swt. Siapakah yang selalu mengalirkan air mata? Diriku yang selalu mengalirkan air mata dengan kejutan demi kejutan yang Allah berikan. Tak kira nikmat atau ujian yang menyakitkan. Ana menangis bukan beerti ana kememe atau mengada-ngada. Tapi hakikat kejadian diri ini yang sangat mudah menangis. Masalah demi masalah datang bertalu-talu dan kadang-kadang ana merasakan otak ini sudah tidak mampu untuk berfikir sendirian lagi. Terfikir mengenai orang-orang yang hebat dalam berjuang, bagaimana mereka dapat menghadapi seribu satu masalah dan menyelesaikannya satu persatu. Tapi diriku ini punya kelemahan makhluk dan kemampuan yang Allah berikan itu berbeza-beza.

Alhamdulillah satu bebanan amanah bakal dilepaskan mulai 21 Disember ini dan ana mula mencari langkah untuk kembali kepada gerak kerja asal dan tanggungjawab yang lebih mencabar disini. Di saat itu juga datang pula ujian lain yang melanda yang membuatkan satu persatu adik-adik ana mungkin ada yang tidak tahu nak berbuat apa-apa. Ada juga yang tetap berdiri teguh mempertahankan apa yang haq dan ada juga yang gugur dek kelalaian dunia. Allah.. bagaimana mahu disatu semua ini? Salah diriku kah? lalu ana menangis lagi.. Melepaskan segala cas negatif dalam diri. Datang pula persoalan mengenai kehidupan yang bakal dibina. Allah, bagaimana pula mahu menyelesaikan permasalahan ini. Satu demi satu wahai diri. 

Ana pujuk diri. Ya Allah, ana bersandar segalanya padaMu. Jika apa yang terjadi buat kami ini terbaik untuk kami demi meneruskan rantai dakwah ini, maka kami rela diuji, disisihkan dan dibiarkan. Yang penting semuanya ikhlaskan niat dalam berjuang. Allah sedang menapis siapa yang akan berkerja untuknya. Maka semua perlu thabat dalam jalan dakwah ini biarpun kita punya pelbagai rintangan. Dan tentang masalah yang lagi satu itu, Ya Allah ana hanya berusaha dan keputusannya adalah ditanganMu. Engkau yang berhak mengatur segala agenda dalam kehidupanku dunia dan akhirat dan ampunkan segala kesalahan dan kejahilanku. 




Dalam tangis itu ada penyesalan, dalam tangis juga ada penyelesaian. Ana berjalan dan memujuk diri bahawa Allah sedang memerhatikan ana untuk menempuhi kehidupan ini dan kelak Dia akan berjumpa dengan ana untuk memberikan pemarkahan yang telah dinilai sepanjang ana hidup di dunia. Jika ditanya pada diri, mahu sahaja ana melakukan perubahan di dunia ini. Jika ana ada kuasa, pasti akan ku gubah semuanya mengikut apa yang Dia mahukan. Tapi sesungguhnya ana insan kerdil yang dalamnya bukan biasa-biasa tetapi mahu dilihat seorang yang sederhana. Dalam hati ini hanya Dia yang mengetahui segalanya. Dosa, kebaikan, iman, nafsu. Semuanya dinilai oleh Dia. 

Ya Allah semoga Engkau redha hidupku dan matiku serta akhiratku.. ameen...

Sesungguhnya hidup ini sentiasa diuji...

13 December 2011

Fasa Baru

Jangan patah semangat...
Assalamualaikum..

Semua orang akan melalui satu fasa baru dalam kehidupan dan setiap orang akan mengalaminya dalam keadaan yang berbeza mengikut aturan Allah swt. Kadangkala fasa yang berlaku itu sesuatu kejutan yang tidak terjangka oleh kita sendiri. dan kejutan demi kejutan itulah yang sepatutnya seseorang itu semakin tunduk dan patuh dengan perintah Allah swt sebagai tanda syukur atas nikmat dan ujian yang diberi kerana ianya semuanya adalah demi untuk meningkatkan keimanan manusia itu sendiri.

satu fasa yang baru bakal menjemput diri ini yang masih ragu-ragu dan bimbang untuk melangkah ke fasa baru. Layakkah aku? Mampukah aku? Bagaimana aku bakal menghadapinya? Semuanya bermain di fikiran sehingga timbul perasaan takut untuk menempuhi jalan itu. Fasa itu sememangnya impian di jiwa yang setiap hari di doa. Namun apabila jalan kemudahan satu persatu terpampang di depan mata, hati mula gundah gulana. Terkejut. Begitu cepat Allah mudahkannya sedangkan diri ini pernah merungut betapa panjangnya ujian Allah yang melanda jiwa. Namun tatkala nikmatnya datang, terus lupa kesakitan yang lama itu. Subhanallah. 

Kini, satu jalan telah terbuka walaupun yang 50% daripadanya. Masih menanti keputusan yang terbaik dari Allah swt buat diri ini. Moga kalam yang keluar dari bibir ini adalah kalam yang lahir dari hidayah Allah yang telah ditentukan qada' dan qadarnya. Semoga setiap apa yang berlaku kepada diri ini adalah berada di dalam kehendakNya yang telah ditentukan di luh mahfuz. Ya.. perkara itu sememang sesuatu keajaiban, namun inilah indahnya aturan Allah..

Moga setiap yang berlaku dalam hidupku ini adalah yang Allah redha dan dapat aku terima dengan sabar dan taat.. wallahualam..

10 December 2011

Sekarang atau nanti?? Dilema

Assalamualaikum...

Hujan renyai-renyai di "bandar KIPSAS" dan ditemani dengan muzik klasik yang sentimental. Ana sememangnya peminat lagu-lagu berbentk sentimental begitu dan bukanlah sebab melayan perasaan. Cuma muziknya lebih bertenang dan rileks.. 

Ana dalam dilema ni... Mahu ianya disegerakan atau nanti?? Suatu persoalan yang sangat rumit. Tidak mahu berterus terang apa yang dimaksudkan tajuk entry kali ini. Pembaca boleh membuat penilaian sendiri. Ada benda ana lebih suka rahsiakan dan ada benda yang ana suka untuk berterus terang.

It's very complicated for me.. Them said that i must finish my diploma first and they said that it is good to make it come true rite now. Oh no.. Which is i should choose?? I don't know coz i really don;t know what is the best for me in HIS view. They had done it and said that it give them strenght, hope, and help them lots. And the other side said that should finish study coz it can distrupt your study if you do it rite now.. oh Allah.. What is the best for me?? I don't know.. It seem like a pressure for me sometimes. Hm2.. 

When i'm looking towards the pro and cons, it seem like is better if i'm do it rite now. But i feel afraid to making  a decision which is will make "them" feel uncomfortable with what i'm choosing. I know it because they also afraid if i can't do better in my study. Hurm.. i need somebody to talk about my dilemma rite now..

Dear Allah.. please help me... 

05 December 2011

Baby, Lesen dan Semester Baru

Assalamualaikum...

Hampir sebulan meninggalkan ruangan blog in tanpa diisi dengan apa-apa entry. Sibuk bercuti dan dalam masa yang sama ana tidak dapat buat capaian internet di rumah.(ayatnya begitu skema). Banyak perkara yang ingin diceritakan tapi kadang-kadang hanya berlalu begitu sahaja. Hm2.. Ayat-ayat Cinta Nurul semakin hari semakin berbunga-bunga pula. Minta maaf ya kalau terlalu melalut ayatnya. Kali ni Nurul mahu kongsikan perkara baru dalam kehidupan Nurul. Alhamdulillah waktu cuti semseter yang lepas Allah telah kurniakan kepada family Nurul seorang mujahidin yang comel. Wan Anas Solihin Bin Wan Mohd Sharif, anak saudara Nurul yang kedua daripada kakak Nurul yang kedua juga. Jadi sekarang Nurul dah tambah sorang lagi collection anak saudara. =). Selamatkan dilahirkan secara "separa manual" pada 15 November yang lalu. Sama tarikh lahir dengan paksunya, Hamdan. Kenapa separa manual ye? Sebab kakak Nurul memang melahirkan tanpa operation kemudian baby disedut dengan vacum. Nurul dapat serba sedikit pengalaman situasi orang yang bersalin dan memang bila dengar pengalaman kakak ni ada yang menggembirakan, ada yang menggerunkan dan ada juga yang ajaib. Kuasa Allah...

Anas tidur... comei...

Sempena cuti semester yang lepas juga, Nurul akhirnya berjaya memperoleh lesen bawa buraq. Huhu.. Lesen P untuk memandu. Sepanjang minggu terpaksa dikorbankan untuk belajar memandu sahaja. Nurul tekad untuk dapatkan lesen memandu untuk kemudahan perjalanan dakwah dan perjuangan Nurul disini. Muslimat perlu ada skill untuk memandu dan juga lesen itu sangat penting tau. Bukan memandu ke arah kemaksiatan tetapi ke arah kebenaran. kalau ikutkan, Nurul tak mahu ambil lagi lesen sebab tak mampu pun nak belik Buroq lagi. tapi demi perjuangan dan dakwah, harus belajar dan dapatkan lesen untuk bantu Islam. kan? Nabi Muhammad pun ada menyuruh pemuda Islam belajar memanah, berenang dan menunggang kuda. Ana takde kuda, tapi teringin jugak kan?? Alhamdulillah walaupun waktu test JPJ tu markah sipi2 je. nasib baik pas jugak. 


Belajar memandu...huhu

Alhamdulillah juga Nurul sekarang berada di semester 5 tahun 3. Masih berbaki satu sem sahaja lagi untuk menghabiskan pengajian disini dan disambung ke peringkat ijazah pula nanti insyaAllah. Alhamdulillah juga Nurul berjaya menaikkan kembali result Nurul yang jatuh semester sebelum ni. Semester ni makin bertamabah berat dengan tiga subjek yang ada 3 jam kredit. Doakan Nurul tau. Semeseter ni jugak Nurul masih stay dibilik lama. hehe.. Alhamdulillah dan masih lagi memegang jawatan MPP sebagai Exco Akademik. Tapi takpe sebab bakal menghabiskan tanggungjawab tu lagi 3 minggu. Lama jugak la pegang MPP untuk kali ni. Kemudian Nurul mahu tumpukan kepada Aman's Club. Harapan Nurul agar ada satu perkara yang dapat Nurul sumbangkan kepada Islam disini. Masa yang masih berbaki dan tersisa ni Nurul mahu fokus kepada perjuangan Nurul sama ada gerak kerja Islam atau study Nurul. Banyak cabaran yang perlu ditempuh tapi takpe sebab itu semua pengalaman yang perlu dikutip sebab medan perjuangan yang sebenar lagi berat daripada situasi Nurul sekarang. Moga Allah bagi kekuatan kepada Nurul dan sahabat-sahabat yang lain. Mohon doa dari kalian untuk mendoakan perjuangan kami disini ya.. 



Jangan jadi macam ni...


setakat itu dahulu story Nurul.. InsyaAllah lain kali dikongsi lagi ya.. salam sayang buat kalian... =)