expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

30 January 2012

Mencari Identiti


Assalamualaikum waktu pagi yang hening, dengan ditemani siulan burung dan juga nasyid yang berkemumandang dari laptop yang sudah berkhidmat hampir 4 tahun kepada pemiliknya
.

Sejak semalam lagi ana menyelami jiwa dan diri sendiri. Sebenarnya, apa yang aku nak dalam hidup ini? Kenapa aku rasa diri aku ni bukan diri aku yang sebenarnya? Ana mula mengimbau kembali saat-saat kemanisan hidup sebagai pejuang di awal –awal diri ana mula mengenali apa itu perjuangan demi islam. Bagaimana ana mendapat tarbiyyah dahulu serta semangat ana dalam jalan dakwah. Menyoroti hasil tulisan ana di kamar maya ini membuatkan ana bertanya kepada diri sendiri. “Ya Allah, kemana hilangnya diriku yang dahulu? Ya Allah jangan Engkau angkat kembali kefahamanku, semangatku, tarbiyyahku di dalam jalan salafussoleh ini. Serius!! Ana di dalam ketakutan dan kebimbangan. Rasa mahu sahaja ana pulang ke tempat asal ana ditarbiyyah. Ditarbiyyah kembali.


pagi di KIPSAS


Adakah kerana perbezaan situasi menyebabkan ana tenggelam dan hampir hilang identiti sendiri? Adakah kerana terlalu membuka ruang untuk dakwah itu diterima telah menjerat diri sendiri? Ya Allah, bukan diri ana mahu memudahkan sesuatu yang telah Engkau mudahkan. Bukan niatku dengan kelembutanku mengingatkan mereka tentang tarbiyyah ruhiyyah membuatkan mereka juga hanyut hingga lupa kepentingan kepergantungan kepadaMu. Berdosanya diri ini ya Allah.





“Gerak kerja Islam tanpa meletakkan Allah dihadapan adalah sia-sia!”

Hafazan ayat-ayat cintaku semakin berkurangan. As-saf, As-Sajadah, dan yang lain-lain. Kemana perginya sedangkan ana berada di dalam iklim dinni itu sendiri?


Keselesaan itu pembunuh bagi pejuang yang ikhlas berjuang di jalan Allah”

Sebenarnya lagi susah untuk berjuang di tempat yang penuh dengan keselesaan kerana kadangkala kita tertipu dengan pandangan fatamorgana syaitan yang halus. Kita lihat suasana yang soleh sedangkan ada penyakit yang kronik yang perlu diperbaiki.  Penyakit jiwa, yang sukar dilihat. Apabila sudah belajar tentang agama, mahu pula berbicara tentang perkara-perkara agama. Semua mahu dibahas dari akar pokok hingga ke cabangnya sedangkan ilmu itu baru sahaja seketul zarah di dalam jiwa. Dikala Imam Hasan Al Banna menekankan tentang aspek Al-Fahmu di dalam bukunya yakni Risalah Ta’lim, manusia yang baru belajar agama ini pula mula membuat kefahaman sendiri tentang tasawur islam itu mengikut pandangannya sendiri tanpa berta’lim dengan guru yang faqeh itu sendiri. Siapa anda? Perlu tanam dalam diri agar ilmu yang dipelajari tidak membuatkan diri kita menjadi orang yang memahami islam secara ideologi.


laptop yang telah lama berkhidmat




“ Salah satu muwassafat tarbiyyah adalah akidah yang sahih”

“Muwassafat Tarbiyyah”. Adakah hanya menjadi hafalanku semata-mata tanpa mendalami dan meletakkan kesemua muwassafat tarbiyyah itu ke dalam jiwa yang bernama Nurul Atika Binti Rosli ini? Kegagalan diri ana dahulu telah melupuskan kesemua tarbiyyah dalam diri ke?


“ Perlu cari jalan untuk kembali pada jalan dan rantai-rantai perjuangan itu”


Sesak nafas di dada bila memikirkan perkara-perkara ini. kadangkala juga ana sengaja menghiburkan diri untuk lari dari kenyataan yang sebenar. Hakikatnya begitu banyak yang perlu diperbaiki. Tapi, otak ana ini hanya satu. Tidak mampu untuk memikirkan tentang semua perkara. Tanggungjawab sebagai pelajar, aktivis dakwah, sahabat, anak, kakak. Banyak perkara yang hendak difikirkan hingga kadangkala ana sendiri mencari ruang diri sendiri untuk melepaskan satu demi satu bebanan di dalam kepala. Tapi kaki ini tetap melangkah untuk mencari jalan penyelesaian.

Bertambah sukar apabila ibu bapa begitu mengharapkan anaknya ini berjaya di sini. Pointer perlu dijaga. Tak boleh jatuh daripada pointer dekan sebab mahukan anaknya ini menyambung pelajaran ke peringkat ijazah. Bagaikan tersepit sedikit dengan syarat yang ditetapkan.  Bukanlah ana membezakan akademik dengan jalan dakwah ini. Tetapi prasyarat itu yang membuatkan diri ini agak terbeban untuk memikirkan dua perkara  yang memerlukan komitmen yang besar. Agaknya ana perlu berhenti sebentar dan berfikir.


“menuntut ilmu itu kerana apa? Dakwah itu nombor satu tetapi belajar bukan nombor dua!”



Perlu dihadamkan sejelas-jelasnya tentang kata-kata di atas. Baru keduanya seiring dan sejalan. Kan??

Sebenarnya masih banyak yang mahu diri ana luahkan disini yang sukar untuk diluahkan kepada manusia. Menulis adalah sesuatu perkara yang mampu membuatkan ana meluahkan perkara yang ada di dalam hati yang sukar sekali untuk diluahkan. Yang penting, ana mohon agar Allah swt ampunkan dosa-dosa hambaNya yang hina ini dan tetapkan pendirian ana di dalam jalan dakwah ini.

-Mulia diriku kerana Islam-

17 January 2012

17th Of January come again..

Assalamualaikum.... 

Secara rasmi cik Nurul Atika Binti Rosli telah genap berumur 23 tahun.. Semoga langkah muslimat sorang ni semakin maju dan sentiasa tabah dan kuat menghadapi dugaan hidup.. InsyaAllah...


kek ni gambar hiasan sahaja.. =)


Ramai yang bertanya tentang kahwin pada Nurul sekarang ni.. Ermm.. Nurul masih perlu fokus kepada apa yang penting dahulu ya sekarang.. Yang penting doakan Nurul sentiasa kuat dan bersemangat untuk habiskan study Nurul hingga peringkat ijazah dan memulakan hidup Nurul dan memanfaatkannya untuk Islam yang kita cintai.. mahu mengejar cita-cita dahulu.. =)... Syukran buat semua yang wish.. thanks lots...


p/s : Ada orang cakap blog Nurul boring.. hehe.. my blog my rules ok... thank you.. =p

13 January 2012

Rebut Hidayah Allah


Assalamualaikum…

Telah lama cinta tersasar…
Dari cinta yang suci…

Maaf andai hari ini bicara ana lebih kepada perasaan cinta. Yang lahir dari hati tanpa diduga. Usah pelik mengapa muslimat hiraki seperti ana masih lagi berbicara tentang cinta. Sekadar mahu berkongsi pengalaman-pengalaman yang dikutip sepanjang berada di dalam jalan tarbiyyah ini.


Usai membedah sedikit coretan pemilik Langit Ilahi di dalam naskhah yang santai dan mudah difahami. “BATU-BATA KEHIDUPAN”. Menginsafkan diri yang sememangnya sedang terleka dengan tipu daya syaitan yang datang tanpa disedari. Berbicara mengenai definisi mudah tentang cinta. Cinta itu adalah mahu orang yang dicinta bersama-sama ke syurga. Hakikatnya manusia lupa tentang apa yang akan berlaku di akhirat kelak. Suami mencintai isteri kerana apa? Ibu  mencintai anak juga kerana apa? Yang didedahkan dengan kata-kata cinta islamik, mungkin akan berkata kami bercinta kerana Allah. Namun tidak dibumikan cinta kerana Allah, tidak direalitikan dengan perbuatan. Hanya sekadar berkata-kata bagi menghalalkan cinta yang dikatakan ISLAMIK itu, hanya ayat bagi penyedap diri sendiri bagi yang mengetahui hakikatnya perkara itu salah.


Cinta yang hadir pada mulanya merubah hidup seorang insan itu semakin hangat bercinta dengan Allah, semakin takutnya dia dengan azab Allah andai cinta yang hadir itu tidak dijaga rapi dari fitnah dan nafsu serakah. Saban malam, Allah menjadi tempatnya mengadu, dan rasa cintanya semakin membara dengan iman dan taqwa. Semakin diuji dengan godaan manisnya cinta sesame insan, semakin diikat kuat pergantungan dengan Allah. Semakin dilambung ombak ganas godaan syaitan, semakin rapi dikemudi bahtera kehidupan .  Subhanallah.. Tangisan itu berselang seli dengan zikir kepada Allah kerana bimbang terjerumus ke dalam lembah kemaksiatan.

Tetapi syaitan itu tidak akan pernah putus asa. Dihantar pula si iblis yang lebih berpengalaman. Dibolak-balikkan hati dengan segala pujukan. Dan Allah swt hantar lagi ujian bagi menguji hati hambaNya. Saat itu adakalanya pegangan kepada tali Allah kadang-kadang terlepas, kadang-kadang dipegang erat kembali. Segalanya semakin payah dan semakin kuat pula ombak yang mendatang. Sampai satu ketika insan ini terlepas dari pegangan tali itu. Syaitan mula tersenyum lebar. Selebarnya hingga menampakkan taring yang hodoh. Mahu sahaja mereka bergembira dengan detik-detik kemusnahan dua orang anak Adam. Hilang sudah kehangatan cinta kepada Allah kerana sudah berganti dengan hangatnya cinta dua insan. Hilang sudah kata zikir di bibir kerana sudah diganti dengan kata manis bicara cinta dua manusia. Segalanya dikongsi, ditangisi bersama. Semua orang di dunia ini tidak mengerti perasaan mereka berdua. Semua orang tidak memahami kesengsaraan mereka berdua. Dan lama-kelamaan hubungan itu berkocak kerana kejemuan melanda. Itulah bahana cinta yang dirujuk dengan syaitan. Itulah kesan cinta tanpa kecintaan kepada Tuhan. Lagi siksa, lagi memeritkan. Kerana apa? Manusia itu banyak kelemahan. Menangislah mereka di saat hati sudah tidak keruan. Baru waktu itu mencari Tuhan.

Allah masih memberikan sekelumit peluang dengan hidayah tanpa disangka-sangka. Yang memutuskan tali ikatan antara manusia dengan syaitan. Namun perlu bermujahadah untuk kembali ke pangkal jalan. Rebut kembali hidayah cinta Allah. Bumikan kembali cinta nan mekar kerana inginkan Keredhaan Allah. Jernihkan kembali cinta yang kian kotor dek nafsu syaitan. Kobarkan kembali cinta itu dengan satu lafaz yakni : Let’s getting love til jannah insyaAllah… ( BUMIKAN KATA-KATA INI!!) 

Why become a blogger??


Assalamualaikum…




First entry untuk tahun 2012. Dah hampir empat tahun ana menulis di sini. Pelbagai cerita, luahan, pandangan dan macam-macam lagi. Namun begitu diakui dunia blog makin dipinggirkan selepas facebook menjadi pilihan buat para pelayar internet untuk sharing sometings atau meluahkan perasaan. Dah boleh post note panjang lebar macam kat blog ni. Sekarang ni dah ade pulak timeline dan ana pun turut sama terpengaruh dengan perkara yang sama. So, blogging sudah bertukar menjadi faceboking. Sampai diri sendiri pun dah malas nak menjenguk blog sendiri. Dasyat juga penangan facebook ni ye.




Sambil menikmati nesvita 3in1 dan melayan angin sepoi-sepoi bahasa, ana cuba juga type something untuk kepuasan diri. Jadi? Adakah ana menulis semata-mata untuk kepuasan diri? Emmmmmnope!! Sometimes, when I feel sad, I will write something even in short phrase. Hanya untuk melepaskan kesedihan walaupun tak boleh meluahkan apa yang disedihkan itu. Yelah.. privasi kena jaga juga kan. Tak boleh nak luah semua benda pada public. Just for certain things yang ana rasa boleh dijadikan pengajaran untuk semua orang, so I will share.



Sometimes, I will write something when I am soooooooooooo happy with my life. Hm2.. Manusia ini terlalu complex dan unpredictable. Sekejap sedih, sekejap gembira. Dah macam Iguana plak rasenye bila boleh berubah-ubah perasaan ni berdasarkan situasi sekeliling. Hati manusia juga Allah takdirkan sebagai hati yang berbolak balik. Maka kita perlu sentiasa berdoa “ Ya Allah.. Thabit qulubana ‘ala dinnik…” Ya Allah.. tetapkan aku di dalam agamaMu. Jadi, bila ana gembira, ana akan bercerita pada orang dan buat orang lain gembira juga atau mungkin kadang-kadang nampak macam annoying. Hehe.. Just sharing.. Tak lebih daripada itu..



Kadang-kadang, ana menulis sebab nak menyampaikan suatu pandangan berdasarkan apa yang ana  lihat disekeliling ana. That’s why sometime tu ada sahabat-sahabat tegur  “ Asal renung orang macam nak makan?” Hehe.. Ana sedang menumpukan sepenuh perhatian terhadap sesuatu bahan ujikaji dan membuat analisa. Observing. Takpe la kan? Cumanya jangan buat macam ana, sebab nanti orang fikir kamu ni merenung tajam sebab marah plak kan. Dan diri ana plak patutnya kena kawal la penelitian terhadap orang tu. Ana bukan judge orang macam judge book by its cover. Cuma melihat mereka sebagai satu objek ujikaji  dalam kehidupan. Hehe..  Dengan cara itu juga ana belajar tentang psikologi manusia walaupun tanpa tauliah. Hm2..




Kadang-kadang tu ana menulis sebab nak share tentang ilmu yang ana dah dapat. Mungkin dari tazkirah sahabat-sahabat, kuliah ustaz-ustaz dan juga bahan sekunder seperti buku-buku yang ana baca. Rasulullah saw bersabda “ Ballighu ‘anni walau ayah”. Nabi Muhammad suruh kita menyampaikan walaupun sepotong ayat. Bukan menyampaikan berita palsu atau fitnah ye. Tapi sampaikan ilmu atau perkara yang bermanfaat kepada orang lain.


Hm2.. jadinye mungkin  empat perkara ni sahaja yang menyebabkan ana ingin menulis. So, sekarang ni ana menulis sebab ape ye? Hurm… Actually tengah feel sad dan cuba nak cheer up kan diri sendiri dengan menulis something yang biase2 aje kat sini. Waaaaa… actually stiil sad.. tapi dah kuranglah kadar kesedihannya itu.. huhu..  Why I’m  always being sad person.. huh.. be strong!!.. okai.. stop here dulu yek.. saranghe.. assalamualaikum.. pen off.