expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

31 October 2013

Hampir Seminggu Belum Kebah Lagi

Assalamualaikum.. dalam keadaan tidak bermaya saya cuba juga untuk menulis.. mungkin sesiapa yang terbaca boleh suggestkan untuk saya berubat.. 

Sudah hampir seminggu atau mungkin lebih, demam saya masih belum pulih.. mungkin disebabkan cuaca yang tidak menentu di UKM.. saya tetap ke kelas seperti biasa dan cuba menahan sakit.. adakalanya tidak mampu menanggung.. balik ke rumah, demam kebah sekejap.. datang semula ke UKM, batuk pula menyusul.. kemudian selesama dan demam yang kejap datang dan pergi..

Ada sahabat mencadangkan agar berubat dengan perubatan islam.. kerana demam yang tidak menentu.. pening dan pernah juga pitam beberapa kali.. terutamanya jika saya keluar malam.. saya sendiri tidak tahu.. cumanya di bahu saya terasa begitu berat sekali.. mencucuk-cucuk.. dan adakalanya tubuh ini menggeletar.. sendi-sendi terasa sangat sakit.. saya fikir mungkin angin.. terasa mahu berbekam dan keluarkan angin.. tapi tak tahu nak pergi dengan ape.. 

mohon sahabat doakan kesihatan saya dan semoga saya cepat sembuh... kerana masalah kesihatan ini, banyak perkara yang saya tak mampu nak cover.. atau ikuti.. mohon kekuatan.. ~~


28 October 2013

Sometimes picture can tell everything~~



















p/s: seriously this post a little bit creepy.. i think.. Hmm..

Rasa Itu Mengganggu Rohaniku

Iffah memandang ke luar jendela di tengah kepekatan satu pertiga malam. Hatinya begitu sakit dan dia mengurut-ngurut dadanya yang sakit. Sakit bukan kerana penyakit tetapi sakit kerana batiniahnya terganggu. Hatinya yang selama ini tenteram telah diganggu dan bukan dia sengaja minta diganggu bahkan dia tidak menyedari bilakah saatnya perasaan itu telah menyelinap masuk ke dalam hatinya yang dahulunya hanya dia yang mengetahui. 

"Ya Allah.. mengapa Engkau berikan perasaan ini.. perasaan yang aku tidak mampu kawal.. jika benar perasaan ini untukku, aku tidak mampu untuk membiarkan ianya tanpa jagaanMu Ya Rabbi.. Aku bimbang Ya Allah kerana aku hambaMu yang lemah.. Aku mohon Kau ambil kembali.."

Berkali-kali juga airmata mengalir tanpa henti sambil mengurut dadanya yang semakin sakit apabila dia menyebut agar perasaan di ambil kembali. Mahu sahaja Iffah melarikan diri sejauh yang mungkin dari dunia ini. Menyembunyikan diri ke satu daerah yang sunyi. Hanya dia dan Allah sahaja menjadi saksi. Namun Iffah hanya seorang manusia biasa.

Kini perasaan itu masih bersarang di dalam hati dan adakalanya Iffah tersilap langkah kerana dia tahu dia insan lemah. Tiap kali dia tersalah langkah, dia menangis dan mengadu. YA ALLAH.. AKU LEMAH.. TOLONGLAH AKU.. Insan-insan di sekeliling tidak memahami bahkan Iffah merasakan dirinya dizalimi.. 


"Aku cuma mahukan satu lafaz yang menghilangkan segala resahku.. yang mengganggu ketenanganku.. Yang menjadi racun dalam tubuhku.. walaupun perasaan itu fitrah, namun aku tidak mampu menjaganya dalam keadaan ianya bukan hak mutlakku.. mohon difahami.. mohon difahami.."

Iffah bermonolog sendirian dan menangis lagi.. dia merasakan tubuhnya bukan miliknya.. hatinya sudah tidak difahami oleh dirinya sendiri.. Fikirnya andai untaian rasa itu telah tersimpul dengan namaNya, Iffah redha jika nyawa diangkat.. asalkan hatinya tenang dan gelisahnya juga lupus..Sungguh, rasa itu sangat mengganggu rohani Iffah.. walaupun saat Allah berikan nikmat, namun tak terasa olehnya nikmat itu dek rasa menanggung rasa sakitnya batin Iffah.. rohaninya..

Lalu Iffah masih mengharap dari Allah.. walaupun tubuhnya kini semakin lemah.. hatinya juga semakin lemah..

"Ya Allah.. ku pinta padaMu untuk lepaskan diriku dari bebanan ini.."

23 October 2013

Nampak Tenang Sedangkan Bergelora

Assalamualaikum.. Hari ini tarikh besar bagi warga UKM dan buat julung kalinya NI(Nurul Islam) bakal mengundi untuk PRK di bumi UKM yang melibatkan dua parti yakni GMUKM (Gabungan Mahasiswa UKM) dan juga pihak Aspirasi UKM.. diharapakan semua warga mahasiswa UKM dapat membuat pilihan yang terbaik bagi memimpin mahasiswa di sini.. NI masih tak pergi turun mengundi lagi.. InsyaAllah sebentar lagi..

NI masih lagi tidak sihat dan kepala terasa begitu ringan sehingga terhuyung hayang sahaja rasenye sambil menaip di keyboard ini.. NI tak tahu kenapa dengan fizikal NI, tapi mungkin kerana ujian yang NI hadapi sekarang ini.. Adakalanya NI mahu sahaja meluahkan sakitnya hati, bebannya jiwa, sedihnya dalam diri NI ini tentang apa yang NI hadapi. Tak perlulah NI ceritakan apa yang berlaku yang mengganggu gejolak jiwa NI ini. Namun yang pasti, ianya telah terlalu lama bersarang dalam diri.. 

Kita selalu menganggap seseorang yang kita nampak tenang dan gembira itu seorang yang tabah dan kuat dalam menghadapi kehidupan.. Kita nampak mereka mudah sahaja menyelesaikan apa sahaja ujian yang mereka hadapi. Hakikatnya, hanya Allah yang tahu sakit,pedih, jerih dan payah yang mereka hadapi untuk mendapatkan ketenangan di kala duka.. NI pernah mendengar adik-adik yang menyatakan NI beruntung kerana dimudahkan dalam urusan belajar, tak nampak pun stress waktu belajar dan macam-macam lagi.. NI hanya mampu tersenyum dan cuba untuk memberikan respon yang postif untuk adik-adik yang masih baru untuk kenali kehidupan dan NI sendiri juga masih baru mengenal cabaran dan dugaan menghadapi realiti kehidupan.. 

Itulah yang cuba NI berikan kepada adik-adik yang bertanya.. Cuba memberi manfaat kepada orang lain dan berikan semangat yang positif kepada adik-adik NI.. Namun hakikatnya, bukan
mudah untuk menggapai kejayaan dalam hidup.. Banyak kegagalan perlu di hadapi.. dan adakalanya kita perlu berlawan dengan ujian dalaman yang banyak mengganggu diri dan meruntuhkan semangat untuk belajar.. Satu contoh : Apabila seseorang itu begitu gigih belajar dan menuntut ilmu, namun tiba-tiba dia diuji dengan pemergian ibu ayah serentak.. dan kita tahu dalam keadaan itu momentum dan semangat kita pasti rebah.. namun bagaimana untuk istiqamah dan kawal diri serta lawan perasaan sedih dalam diri itu?? Ditambah lagi situasi berlaku tatkala Final Exam hampir tiba.. dan untuk melawan perasaan itu, tersangatlah payah.. Yang memerlukan kekuatan jiwa.. rohani dan juga mental..
tenangnya si itik berenang.. hakikatnya betapa sukarnya kakinya mendayung di bawah air..

Adakalanya, ujian yang datang juga mampu merencatkan perjalanan seseorang.. Semangatnya hilang dek bertahan dengan ujian yang begitu lama.. Apa yang terhidang di depan mata, dirasakan tiada makna.. Hanya mahu baring dan menanti saat habisnya dunia buatnya.. Dan mengharapkan Allah memberikan kekuatan seluas lautan buat dirinya yang makin hilang dari dunia.. terasa asing dari dunianya...

Akhir kata, NI doakan sahabat-sahabat yang teruji dapat menghadapi ujian dengan baik dan diberikan kekuatan oleh Allah selalu.. dan moga Allah mudahkan urusan NI juga.. Aku tahu jiwamu pernah patah, pernah goyah dek diuji dengan pelbagai rintangan.. walapun wajahmu mengukir senyuman bahagia... wallahualam..

20 October 2013

Hidup di Bumi UKM kini

Assalamualaikum.. Actualy tak tahu nak letak tajuk apa untuk entry kali ini.. Saya mohon maaf kerana membiarkan blog ini tanpa sebarang update.. Sedar tak sedar rupanya blog ini telah pun berusia hampir 5 tahun.. subhanallah.. banyak kenangan yang telah tercoret di sini.. Seronok juga membaca kenangan lama..

Alhamdulillah hampir sebulan 20 hari berada di bumi UKM dan kehidupan di UKM tidaklah banyak bezanya di KIPSAS.. Cuma mungkin taburan studentnya yang pelbagai.. Dan saya juga adakalanya orang tersalah anggap sebgai student master.. Alhamdulillah itu satu doa dari kalian..

Setelah saya berjaya menjejakkan kaki ke UKM sebagai student Degree, segala pahit getir sebelum ini dirasakan hilang begitu sahaja. Cumanya, mungkin masih terasa di dalam jiwa yang sensitif ini apabila melihat sahabat-sahabat sibuk dengan kerjaya dan rumahtangga.. InsyaAllah bakal menyusul dalam pembinaan rumahtangga pada tahun depan.. Mohon doa dari kalian semua ye dan InsyaAllah akan diumumkan kelak di blog ini.. 

Pertamanya, setelah menjejakkan kaki ke sini, pandangan pertama saya terhadap dunia varsiti ini sedikit sebanyak tersasar dari jangkaan asal saya.. bukan mahu mengkritik, namun mungkin faktor perbezaan cara berfikir menyebabkan saya dengan yakin menyatakan ada yang tidak patut dilakukan oleh seorang mahasiswa.. Wallahualam.. namun saya melihatnya satu bentuk proses pembelajaran hidup untuk memahami psikologi mahasiswa kini. Hm2. Tapi saya tetap suka akan Fakulti Pengajian Islam sebagai tempat saya menuntut ilmu. Terasa seperti berada di KIPSAS apabila berada di fakulti. Pertamanya mungkin cara pembelajaran yang lebih kurang sama. Keduanya pensyarahnya yang juga banyak membantu seperti pensyarah di KIPSAS. Dan ketiganya... BUDAK KIPSAS SANGATLAH RAMAI DI FPI.. hehehe... kami bagaikan satu keluarga di sini dan off course kami sangat rindu bumi KIPSAS..

Kehidupan di sini tidak banyak beza di KIPSAS, cumanya masa semakin padat dan kita perlu bijak untuk mengatur waktu diri sendiri. Dengan program, study, assignment, kelas dan macam-macam lagi. Semuanya kita perlu atur sendiri. Dan apa yang membimbangkan saya kini, tahap kesihatan saya di sini makin menurun agaknya. Tidak mampu lagi untuk terlebih aktif seperti sebelum ini. Sudah berapa kali saya pengsan dan mengikut nasihat doktor, saya kurang energy. Entah la.. saya mohon doa kalian agar saya sihat walafiat di sini. Adakalanya saya rasa saya cukup sihat untuk sertai aktiviti seperti sahabat lain. Penyudahnya saya yang jadi xbermaya dan collapse. Terpaksa memilih aktiviti dan berhati-hati menjaga kesihatan diri.

Hm2.. tidak tahu apa lagi mahu dibebelkan disini. Assignmnent berlambak tak disettelekan lagi. Dan masa begitu pantas berlari. Wah!! boleh buat pantun. Apa-apa pun saya ingin mengucapkan good luck kepada adik-adik di KIPSAS yang bakal menduduki final exam nanti. Akak ade je dapat jemputan untuk bagi motivasi ke KIPSAS, cuma tak comform lagi tarikhnya bila. (tidaklah layak untuk memberi motivasi, namun cuba berkongsi apa yang manfaat). Study elok2 dan jangan main-main ye..

Diingatkan juga, adik-adik jangan buang note merata-rata tau lepas exam. Tak baik.. Pelihara ilmu ye.. Ok la.. sampai disini dahulu.. Actualy saya agak pening dan tak bermaya sekarang. Sudah dua hari demam masih belum kebah. Mohon doa sahabat-sahabat.. Ok.. salam sayang dari saya.. wallahualam..

04 October 2013

Hadiah buat Mama dan Abah

Assalamualaikum.. Alhamdulillah diberi sedikit kesempatan oleh Allah untuk mencoret sedikit di blog tak seberapa ini.. Lama saya tinggalkan blog ini tanpa diusik walaupun minat untuk menulis itu masih lagi segar dan membugar di dalam diri.. Kesibukan sebagai mahasiswa membuatkan saya terpaksa membuat alasan untuk tidak menyinggah sebentar ke blog ini.. 

Alhamdulillah pada 30 September 2013 merupakan tarikh keramat dan kebahagiaan buat diri saya selepas berhempas pulas selama 3 tahun serta selepas peristiwa kegagalan yang sedikit sebanyak meragut masa depan saya sebagai seorang rakyat Malaysia yang berhak mendapat pendidikan di dalam negaranya sendiri. Namun tidak mengapa.. rezeli Allah maha luas.. Alhamdulillah.. dan kini saya berjaya menyambung pengajian di peringkat ijazah di Universiti yang penuh bukit bukau ini dan mungkin agak kontroversi juga apabila tiba musim pilihanraya kampus yakni UKM.. Alhamdulillah.. 

Sekadar ingin berkongsi kenangan manis sewaktu Majlis Konvokesyen KIPSAS kali ke 12 dengan sahabat-sahabat sekalian dan moga menjadi motivasi buat diri saya yang lemah dan juga kepada sahabat-sahabat lain yang mungkin diuji lebih teruk dari diri saya sendiri... 

Sahabat.. kegagalan itu tidak bermakna kita tidak mampu bangkit untuk mencipta kejayaan yang lain.. dan ingatlah mendapat segulung diploma atau ijazah bukanlah pengakhiran proses pembelajaran dan ianya bukanlah kejayaan yang mutlak.. kejayaan yang mutlak adalah bilamana kita mampu mengamalkan ilmu yang kita ada dan memanfaatkan buat diri kita dan juga orang lain.. insyaAllah dan saya tujukan nasihat ini buat diri saya sendiri yang seringkali terlupa.. 

Buat mama, abah, adik-beradik dan juga saudara mara yang lain, terima kasih atas sokongan yang tidak berbelah bahagi dan doa kalian telah membentuk diri saya yang sekarang.. Tak lupa juga buat sahabat dan khususnya para pensyarah yang sangat-sangat saya hormati.. Saya mengharapkan Allah memberkati semua yang sebutkan disini serta mereka yang mendoakan saya dalam diam.. terima kasih semua.. 

Saya tidak mengharapkan sebarang anugerah atau pujian melambung tinggi.. Tapi cukup saya dapat membuat kedua ibu bapa saya tersenyum dengan kejayaan anaknya ini. InsyaAllah saya akan cuba membahagiakan kedua ibu bapa saya selagimana Allah masih menempatkan mereka di sisi saya.. InsyaAllah...

Seterusnya.. sedikit gambar yang tidak seberapa... insyaAllah...