expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

26 November 2013

Reflection For Today

Assalamualaikum.. bangun pagi.. buka mata.. mandi.. solat.. dan teringat sesuatu status di facebook yang buat saya terfikir tentang hakikat diri ini bagaimana..

" Apabila kita sudah kurang membaca Al-Quran atau mungkin susah nak membaca Al-Quran, kita takut ada kesalahan yang kita buat sehingga Allah tak bagi izin untuk kita baca ayat-ayatNya"

Hmmm.. lama saya diamkan diri.. bukan membuka pekung di dada.. tapi kadangkala memang betul kan perkara macam tu terjadi pada kita??? Kita boleh sibuk buat assignment, meeting sana-sini, pergi program sana-sini, boleh layan movie, boleh buka facebook sampai pagi.. tapi.. nak buka dan baca al-quran?? tak punya masa.. T_T.. Kenapa ya?? Takut bila memikirkan Allah yang tak beri izin untuk kita baca ayat-ayat cintaNya.. Sungguh!! Menakutkan.. terasa sangat tersentak dengan status tersebut.. dan terima kasih yang tak terhingga buat yang menulis.. teguran dari Allah.. 

Bimbangnya kita sebagai hambaNya apabila Allah mula menyibukkan diri kita dengan kesibukan dunia sehingga kita merasakan membaca Al Quran itu tak punya masa.. Lemah benar hambaMu ini Ya Allah.. Tak punya masa untuk mengadu padaNya.. tak punya masa untuk berdua-dua denganNya.. Takut juga kalau-kalau Allah letakkan diri dan hati kita sebagai hati yang cintakan dunia.. Hubbun dunia.. Nauzubillahiminzalik...


Saya juga menghitung umur saya yang bakal menginjak ke angka 25.. banyakkah dosa? Banyakkah pahala?? Dari situ saya mula rasa sebak di dada.. Saya bertanya pada diri.. Ya Allah.. sempurnakah aku untuk menjadi hamba yang dicintaiNya?? Sempurnakah amalanku dan tanggungjawabku yang diamanahkan ke atas ku?? Semuanya di dalam dilemma.. Namun dalam masa yang sama ada bisikan yang menggoda supaya terus bersuka ria dan tidak perlu menjalankan amanah sebagai hamba sebaik yang mungkin.. dan dirasakan bahawa everything is hard for me!!

Sedang berjalan ke kelas, kepala menunduk melihat tanah.. (adakalanya hampir juga terlanggar orang). Audit diri.. muhasabah hati.. Teruknya aku...teruknya aku.. hampir juga air mata menitis.. kepala berfikir, bagaimana perlu diri ini mencuba untuk menjadi hamba yang terbaik buatNya.. Godaan terlalu banyak.. Hanya Allah yang tahu.. Istighfar panjang di dalam hati.. doa tak putus-putus.. Ya Allah.. ampunkan aku.. maafkan aku.. kerana apa??? TAKUT!! BIMBANG!! Takut jika Allah tak pandang dan biarkan diri terus hanyut.. Bimbang Allah tak sayang dan membuatkan diri ini sibuk dengan dunia hingga lupa padaNya..

Akhirnya, hamba ini sedar.. Banyaknya dosa.. Tekad dihatinya mahu menjadi wanita yang taat pada perintah agama.. walaupun dia tahu,, sukar.. cuma satu pintanya.. moga Allah mempemudahkan apa yang menjadi ujian hatinya.. menghilangkan kegelisahan.. memberikan ketenangan.. insyaAllah.. ameen..

18 November 2013

Ubat..Konvo..Ujian..

Assalamualaikum... Keifa hal sahabat-sahabat semua? Moga dalam perlindungan Allah selalu hendaknya ye.. Blogger tak berapa sihat sedikit ni.. batuk-batuk.. batuk sket aje.. Kafarah dosa.. Alhamdulillah Allah masih sayang walaupun sangat pahit untuk menelan ubat dan lepas sebulan batuk, baru la diri ini terkedek-kedek nak pergi Pusat Kesihatan UKM yang hanya sekangkang kera aje dari kolej.. sabar je la ye.. tak pasal-pasal kena buat x-ray dan ujian darah tadi.. esok baru tahu result ujian darah.. keputusan x-ray alhamdulillah normal je.. ni dah masuk kali kedua dah buat x-ray ni.. Habislah sel-sel dalam badan mati kena radioaktif.. ish..ish..ish..

Hari ini juga hari bahagia buat sahabat-sahabat saya yang berkonvo untuk degree.. terutamanya sahabat B.Ed TESL.. congrate semuanya.. Tikah dah konvo diploma bulan lepas.. dan sekarang still MOVING FOWARD lagi untuk continue my degree.. hope semua doakan saya ye.. nak sarung jubah degree plak.. hehe.. insyaAllah.. saya pasti itu akan jadi satu kenangan yang sangat indah buat hidup saya.. Bukan bermakna saya study untuk grad aje dan konvo then dapat segulung sijil.. Tapi saya bersyukur sebab saya mampu habiskan juga perjuangan saya ini yang mungkin tak sama dengan sahabat-sahabat seangkatan.. hehe.. moga saya mampu habiskan dengan terbaik sekali insyaAllah..


Tadi waktu makan ubat yang tak sedap itu.. saya terfikir tentang rahmat ujian yang Allah berikan kepada hambaNya.. Ubat yang kita makan memang tak sedap.. tapi kalau nak baik, terpaksa juga ditelan ubat itu untuk sembuh dengan izin Allah.. (bukan macam ada seorang tu yang tak mahu makan ubat, sampai saya dan kawan-kawan terpaksa hancurkan masuk dalam nescefe feveret die.. hehe)... same goes to ujian yang Allah berikan kepada kita.. Ujian itu menyakitkan..menyedihkan hati dan berbagai-bagai perasaan yang tak best datang bila diuji.. tapi untuk dapat kasih sayang Allah, sememangnya kita layak untuk diuji.. jadi bersabar lah dengan ujian yang mendatang.. Kuatkan pegangan dan pergantungan diri kepada Allah.. insyaAllah hati menjadi tenang dan tabah dalam mendepani hari-hari yang akan mendatang...

Saya doakan semua sahabat-sahabat serta adik-adik yang mengenali saya atau yang saya tak kenali sentiasa dipermudahkan Allah dalam kehidupan anda dan diampunkan oleh Allah selalu.. Moga kita sentiasa berada di dalam jalanNya dan disinari oleh nur dan hidayahNya... insyaAllah..


Ok.. setakat ini dulu.. jom sambung buat kerja yuk.. =).. sebelum tidur makan ubat lagi.. -_-!!





17 November 2013

Allah mengikat cinta hambaNya dengan ikatan ujian

Assalamualaikum.. jumpa kata-kata ni daripada wall suami kepada sahabatku yang baru sahaja diuji dengan kehilangan.. Dan both of them kulihat sangat kuat menghadapi ujian itu walaupun sudah masuk kali kedua berlaku dalam kehidupan mereka.. Mahu mencontohi mereka nanti.. ameen..

Aku tiba-tiba terasa terharu dengan kata-kata ini.. Aku melihat kata-kata ini dalam dua maksud.. pertama, dalam konteks perkahwinan yakni suami isteri.. Allah mengikat cinta antara suami dan isteri dengan ikatan ujian yang diberikan kepada pasangan itu.. tetapi dengan syarat, suami dan isteri menjadikan Allah sebaik-baik tempat bergantung dan tidak mengeluh dengan ujian yang datang.. Menjadikan ujian itu sebagai pengukuh ikatan dan membina jalan ke syurgaNya insyaAllah..

Dan yang keduanya pula dari konteks individu.. Allah mengikat cinta hambaNya kepada Allah dengan memberikan ujian supaya hamba itu kembali mengharapkan pergantungan kepadaNya semata-mata.. Hasbunallah wa nikmal wakil.. 

Aku benar-benar mengambil ibrah daripada ujian sahabatku ini.. aku harap sahabatku ini dan suami dapat bercinta hingga ke syurga.. bertuahnya mereka kerana dua bidadari mereka sedang menanti di syurga.. Benarlah kata  sahabatku itu.. Allah nak bagi suatu kegembiraan yang lebih besar dan diuji hambaNya terlebih dahulu untuk itu.. Terima kasih sahabat atas nasihat dan kata-katamu.. 

Untuk yang dah berumahtangga.. pasangan anda itu adalah teman yang boleh membuka jalan anda ke syurga.. jadi peliharalah rumahtangga anda sebaaiknya dan penuhi dengan ruh islami di dalam rumah tangga anda..


PEMILIK CINTAKU (HIJJAZ)


Oh pemilik cinta
Betapa dapatku rasa
Indahnya bahagia yang mendakap jiwa
Dalam kesepianku Kau hadirkan dirinya
Peneman menuju syurga....

Oh Pemilik Hati
Sungguh Kau Maha mengerti
Lemah diri ini hidup bersendiri
Dirinya seperti cahaya yang menyinari
Indahnya bak bidadari...


Semua persoalan bertemu jawapan
Tiada lagi kebuntuan mengganggu fikiran
Kesyukuran ini melimpah di hati
Betapa agungnya kasih-Mu Ilahi(uhhhh....)

Oh pemilik hati
Betapa dapatku rasa
Indahnya bahagia yang mendakap jiwa
Dalam kesepianku Kau hadirkan dirinya
Peneman menuju syurga....

Benar ku akui
Jarang ku lafazkan
Kata-kata penghargaan atas pengorbanan
Namun hanya Engkau Maha Mengetahui
Betapa dirinya amat ku hargai...

Kekasih...
Kau penawar duka
Menjadi penguat dijiwa
Walaupun bertalu diuji
Dirimu tetap setia disisi

Oh Tuhan...
Kau yang Maha Tahu
Cintaku padanya tak pernahku ragu
Ku pinta kekalkan cintaku
Hanya bersamanya disyurga-Mu....

16 November 2013

Harus Dikawal Emosi Itu

Assalamualaikum... roomate pun dah selamat dibuai mimpi dan diri ini pula masih belum mahu melelapkan mata.. menerawang ke dunia maya.. dunia maya yang berwarna biru itu lah.. yang menjadi kegilaan ramai orang.. Agaknyee... Lastly baru teringat blog yang tak terusik lagi.. lalu akhirnya saya pun sampai di laman ini.. (huh.. susahnye nak buat ayat laa ni.. xtau ngapee...)

Bukan mahu membuka pekung di dada, tapi sekadara berkongsi cerita.. diriku tidak tahu bagaimana ingin menyelesaikannya.. Bagaimana ye nak kawal emosi yang mudah membara?? Hm2.. ayat dah macam pantun berbunga dan berirama.. Serius dah lama tak menulis dengan puitis, maka semakin hilang rentak bicara.. tapi aku tetap menulis walau ayat kelaut entah kemana.. huhu.. (apakah??)..

Mari menyusun kata sebaiknya...

Sebagai seorang wanita,sememanya emosi itu tidak dapat dipisahkan agaknya.. pendapat peribadi saya.. saya tak tahu dari segi psikologinya macam mana.. Yang pasti saya mungkin salah seorang wanita yang sememangnya tidak mampu mengawal emosi sebaiknya.. mudah tersentuh dengan hal yang remeh.. dan kemudian dengan tidak dijangka akan kembali ceria.. kemudian merajuk.. dan bermacam-macam lagi..

Saya merenung jauh ke dalam diri.. Apa puncanya?? Hmm.. saya melihat sahabat saya yang teruji dengan kehilangan yang sangat bermakna di dalam sebuah perkahwinan.. kehilangan anak sebanyak dua kali yang mana sudah bersama kandungan yang menjadi idaman seorang wanita bergelar isteri selama 6 hingga 7 tahun.. tenangnya kamu wahai sahabat menerima takdir ilahi.. saya berfikir bagaimana dia memperolehi kekuatan sedemikian rupa.. Dan saya mula mendapat jawapannya..

JAGA HUBUNGAN DENGAN ALLAH!!

Seorang wanita akan mempunyai kekuatan jiwa apabila hatinya bersandar kepada Allah semata-mata.. seorang wanita mampu menjadi penguat kepada orang sekelilingnya andai tali keimanannya teguh dan kukuh di dalam jiwa.. dan saya.. mungkin kerana saya tidak menjaga soal itu sehingga saya mengikut hawa nafsu dan emosi mengawal diri saya yang lemah ini.. ibrah daripada ujian sahabat, maka diriku mula mencari jalan pulang...

Wanita... jadilah seorang yang mampu berdikari dan mampu mengawal emosimu.. bagaimana caranya?? ikatlah hatimu dengan Allah.. ikat sekuat-kuatnya.. moga kita tidak terlepas dari kasih sayangNya..Moga dirku jua mampu menjaga dan mengawal emosiku.. wallahualam..

p/s: selamat malam..

10 November 2013

Berpaling Dari Allah~~ Astaghfirullahal'azim

Terasa begitu berat ujian yang datang berkali-kali.. Wahai Allah.. ku cuba untuk dekat denganMu.. Namun Engkau uji aku berkali-kali tiap kali aku mahu mendekataiMu.. Sudah banyak air mata ini tertumpah di pipi mengharapkan belas kasihanMu.. hampir berkali-kali tubuh ini rebah di tikar sejadah mengharapkan kekuatan dariMu.. 


Saat itu sang iblis menyuntik dengan bisikan yang amat dasyat.. membuatkan jiwa itu mula merajuk denganMu.. "Aku mahu dekatiMu tapi mengapa Kau mengujiku dengan kesakitan ini??". Soalan itu berkali-kali dituju.. Hingga hampir hilang pedoman dalam diri.. hampir sahaja akidah itu tercabut dalam hati.. Berkali-kali kematian dipinta kerana tidak sanggup menghadapi ujian dunia yang menyakitkan.. Segala nasihat di pandang sepi.. bahkan menyakitkan hati.. 

Mulut hanya berkata-kata.. namun masih ada secebis iman dan taqwa agar Allah membantu.. memberikan kekuatan yang semakin menipis.. kerna jiwa itu masih mengakui bahawa yang menciptakan adalah Allah yang Maha Khaliq.. Masih mahukan kasih sayang Allah.. masih mahu berada di dalam dakapan Allah.. Lantas air mata mengalir.. Mohon Allah berikan hati yang putih... jernih.. serta lembut untuk mendengar serta menerima tarbiyah lembut dari Allah swt..

Moga Allah terus memberikan kekuatan buat hambaNya yang kerdil.. hambaNya yang penuh dosa.. hambaNya yang penuh dengan debu-debu khilafan.. Ampunkan diriku yang pernah berpaling dariMu.. Ku mohon kekuatan menghadapi ujian yang mendatang...


JATUH BANGUN BY IN-TEAM


Duhai... Tuhanku
Jatuh bangun ku menghambaMu
Kadang cinta, kadang ku melupa...
Tega ku menyiksa hidup sendiri...

Duhai... Tuhanku
Untuk yang kesekian kali
Ku bersujud meminta kembali
Hati yang dipijar indah cinta Mu...

Tuhan...
Aku tanpa Mu, hidup ku menderita..
Sunyi hati, kelam jiwa bagai terpenjara

Tuhan...
Biar kan kini, aku dalam rahmatMu
Meski jatuh dan terbangun...
Ku tetap bertahan...

01 November 2013

Dah Bulan November Rupenye~

Assalamualaikum...

Kolej Ungku Omar makin sepi daripada penghuninya dan mungkin ada juga yang tidak pulang bercuti untuk midsem ni.. Sekejap betul masa berlalu dan saya pun tak sangka sudah 2 bulan berada di sini.. 2 bulan yang penuh dengan ujian dan rintangan.. hm2.. sekarang pun masih tak baik-baik demamnya.. cuma lebih better...

Malam ni insyaAllah akan bertolak ke Terengganu bersama-sama sahabat kelab Hujjah untuk program OPKIM di sana.. kalau ikutkan hati memang lah tak nak dah join-join program ni.. huhu.. mungkin rasa macam tu sebab tak sihat agaknya.. dan mungkin juga saya dah rasa puas hidup sebagai student dengan tempoh yang amat panjang!! Bukan mengeluh atau sedih dengan takdir Ilahi.. cume adakalanya saya terpaksa menjadi seorang yang bukan diri saya untuk menyesuaikan diri dengan keadaan sekeliling.. T_T... 

Melihat sahabat sudah punya kerjaya sendiri, membiayai kehidupan sendiri, ada kereta sendiri, adakalanya saya terasa envy juga.. tapi cepat-cepat saya muhasabah diri.. kehidupan setiap manusia itu tidak sama.. Adakalanya saya rasa berseorangan sahaja.. (mungkin dah tiba masa berdua pula selepas ini).. Pemikiran dan cita-cita saya terbatas.. masih tidak jumpa mereka yang berkongsi cita-cita dan impian seperti saya sepertimana Sarah di KIPSAS.. 

Rindu pada keluarga yang membuak-buak.. serta rindu nak menjadi orang dewasa yang mengharungi kehidupan yang normal.. normal mengikut usia saya.. pernah juga terlintas mahu menukar mood pengajaran kepada PJJ.. Tapi saya takut saya xmampu untuk memenuhi masa tersebut.. Saya cuba untuk positifkan diri saya.. Moga Allah berikan kekuatan kepada saya..

Tadi saya agak tersentak bila baru sedar yang hari ini telah masuk ke Bulan November.. Ya Allah pantas masa itu berlalu.. saya menghitung.. nampaknya 17 Januari bakal menjelma lagi.. maka umur saya bakal meningkat ke angka 25.. 25 tahun.. saya merenung diri.. begitu banyak ujian buatku sepanjang 24 tahun ini.. Ku mohon ada sinar bahagia di awal 25 tahun nanti.. 

Bukan ingin membuka pekung di dada tentang ujian yang saya hadapi kerana saya tahu ada yang diuji lebih dasyat lagi daripada saya.. cumanya saya memohon agar saya terus kuat hadapi semua ini.. Jangan mengalah ika!! Just another 3 years... just another 3 years...