expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

25 December 2013

Tajdid Niat Menuntut Ilmu

Assalamualaikum.. 

Semoga sahabat-sahabat semua dalam penjagaan Allah hendaknya. InsyaAllah.. 

Dalam fatrah untuk menghadapi peperiksaan ni, memang semua student busy dengan study masing-masing.. Ada yang study sampai lewat malam.. ada yang rileks brother, brother rileks aje bila nak exam ni.. dan ada juga la gaya masing-masing yang lain.. 

Semalam, ada berborak-borak dengan seorang hamba Allah ni tentang keberkatan dalam menuntut ilmu. Perkara ni timbul bila kami berdua mula merasa ada sesuatu yang kami tidak dapat dalam menuntul ilmu di menara gading ni.. Kami mula bermuhasabah diri masing-masing.. Timbul satu persoalan, kenapa ye ramai graduan universiti dengan ijazah pengajian islam tak mampu nak  syarah kitab dan sebarkan pada orang lain plak ye?? Tapi kite tengok ramai je di kalangan pendakwah yang lahir dari institusi pondok atau yang dari sistem pembelajaran seperti di universiti al azhar ni, mampu jadi ilmuan agama yang baik.. kenapa ye?? Saya juga menilai persekitaran dan cara student pengajian islam yang lahir dari universiti di negara kita.. Hmm.. ramai yang mengejar ketinggian markah dan juga sekadar menyiapkan task untuk dapatkan markah berbanding menghayati nilai ilmu itu sendiri.. Ini sekadar pendapat saya..


Saya hanya ingin berkongsi pendapat dan cetusan rasa yang saya rasa kita semua patut muhasabah diri bersama.. Sepanjang saya menuntut ilmu, saya tidak pernah meletakkan target untuk dapatkan pointer yang tertinggi sebagai satu matlamat.. Kerana saya tidak puas sekiranya saya hanya mendapat pointer yang tinggi tapi hakikatnya saya tidak mampu untuk hadam dan fahami ilmu yang saya pelajari.. Bahkan tidak mampu nak sampaikan kepada orang lain.. Kepuasan saya adalah apabila saya dapat fahami ilmu itu dan mampu berkongsi dengan orang lain.. Bagi saya itu adalah kepuasan menuntut ilmu yang sebenar.. Kalau kita lihat ilmuan terdahulu pun, tidak ada diletakkan penanda aras bahawa seseorang itu berilmu tinggi adalah berdasarkan pointer atau markah semata-mata. Namun, untuk situasi sekarang, mungkin juga perlu untuk mengukur tahap kefahaman kita. Cuma, saya merasakan bahawa itu bukanlah yang utama. Saya tidak tahu bagaimana pula dengan sahabat-sahabat yang lain.

Tapi, adakalanya saya juga hampir-hampir terdoktrin dengan sistem tersebut sehingga saya rasa saya hanyalah seorang pelajar yang ingin menjaga kuantiti markah setiap pengajian berbanding kualiti yang saya inginkan dalam setiap pengajian yang saya tempuhi. Hingga menyebabkan saya rasa saya bosan dan hilang arah sebenar tentang tujuan saya menuntut ilmu. Itu yang menyebabkan datangnya sifat malas dalam diri dan sebagainya. Sebab matlamat yang sebenar sudah lari dari destinasi. 

Oleh yang demikian, saya merasakan perlunya kita cek balik niat kita dalam menuntut ilmu atas sebab apa. Saya rasa tak perlu nak dikesalkan sangat sekiranya kita tidak mendapat the highest score atau kita ni tak dapat markah yang tinggi-tinggi tapi kita tak faham ape kita belajar. Yang perlu dikisahkan adalah, adakah kita mampu untuk memahami dan menyampaikan pada orang lain.. Kalau tak mampu, maknanya kita masih gagal walaupun kita dapat pointer tertinggi melangit sekali pun.. 

Maka, jom sama-sama kita tajdid niat supaya kita belajar bukan untuk pointer yang menjadi matlamat utama.. tetapi supaya ilmu itu menjadi bermanfaat untuk diri kita dan juga orang lain.. wallahualam..


24 December 2013

Semester Pertama Yang Teruji

Assalamualaikum..

Dah nak dekat final exam untuk semester pertama bergelar pelajar degree di UKM.. Perasaan?? Bercampur baur.. sebab?? Banyak sangat perkara baru yang masih buat diri terkejut dan tak mampu nak ikut rentak dan cara belajar di universiti yang macam-macam orang di dalamnya.. Menangis tu dah biasa.. T_T.. ditambah pula dengan kesihatan yang sering tidak mengizinkan diri untuk melakukan kerja lebih daripada yang sepatutnya.. sampai saat sekarang pun, masih terasa ragu-ragu dengan keputusan sendiri sama ada mahu meneruskan pengajian ini atau pun tidak.. 

Kalau ikutkan hati, rasa lelah dan penat dah nak hadapi kehidupan dan kesibukan sebagai seorang pelajar.. faktor peningkatan usia?? Mungkin.. juga mungkin dah jemu dengan kehidupan student yang seakan-akan zombi.. Penat mengejar date due assignment.. penat mengikutkan kehendak subjek yang pelbagai.. patah semangat pun ada..

Tidak terasa keseronokan dalam menuntut ilmu.. kenapa ya?? Mungkin sebab persekitaran yang saling berlumba-lumba ingin mengejar pointer.. ingin mengejar kecemerlangan sekadar di atas kertas.. program sana sini yang hanya untuk mendapatkan markah HP.. Terasa semakin hilang identiti diri.. T_T...

Sungguh.. semester satu yang begitu teruji.. jauh dengan keluarga buat diri rasa lagi teruji.. Moga Allah berikan kekuatan hati.. kekuatan jiwa.. untuk kaki ini melangkah sekali lagi..

06 December 2013

Aku Seorang Pendusta

Assalamualaikum diucapkan buat seluruh makhluk yang mungkin sudah terlena dalam kepekatan malam.. dan juga buat mereka-mereka yang mungkin masih lagi menyelesaikan tugasan juga mereka yang mungkin sedang bersujud kepadaNya.. 

Malam ini.. tak bisa melelapkan mata usai daripada tugasan sebagai seorang hamba yang diberi tanggungjawab untuk menggalas tugas khalifah di bumi Allah.. tiba-tiba hatiku dijentik dengan perasaan malu.. mengingati bait-bait janjiku padaMu.. "Sesungguhnya aku berjanji untuk laksankan amanahku.. aku berjanji dengan namaMu akan memanfaatkan hidupku di jalanMu".. Aku terasa malu.. Terasa seperti diriku menipu diriku sendiri.. 

Aku bercerita tentang perjuangan.. ikhlas.. amanah.. pengorbanan.. namun atu terlupa dengan ruhiyahku.. yang penuh dosa.. penuh maksiat.. sama ada maksiat yang memang aku lakukan secara nyata atau mungkin bisikan halus yang tidak kusedari.. Bisikan halus yang mungkin membuatkan hati berbangga dan berbunga-bunga apabila disibukkan dengan perjuangan islam kononya.. hakikatnya kosong di mata Ilahi!!.. KOSONG!!.. 

Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu

Aku berdusta dengan kata-kataku sendiri.. Namun aku bersyukur dijentik perasaan bersalah di dalam hati ini.. membuatkan aku mula menghitung diri dan berhati-hati dalam memelihara hati yang sering berbolak-balik ini.. Terima kasih aku ucapkan buat mereka yang menghadiahkan aku cetusan rasa untuk berjuang.. walaupun aku merasakan diriku penuh kelemahan.. Terima kasih Ya Allah masih lagi menjentikkan rasa untuk meluangkan masa berfikir tentang dakwah dan perjuangan walaupun sekelumit kuman yang adakalanya buatku menghitung-hitung untuk memikirkannya bersama sahabat seperjuangan dek kesibukan assignment dan kerja belajar yang berpanjangan.. Walaupun pada mulanya terpaksa, namun hakikatnya hikmah yang besar untuk buat kita sedar tentang amanah dan tujuan dilahirkan.. Disitulah kekuatan itu terbina.. Disitu jugalah kesedaran itu datang.. Itulah tarbiyah Allah yang kita perolehi dari sebuah perjuangan.. Nafsu tidak suka akan pengorbanan.. kerana ianya menyusahkan.. Namun paksaan itu perlu untuk mewujudkan keikhlasan..

Walaupun saban hari kita berdusta dengan Allah.. namun Allah masih pegang hati kita untuk meneruskan perjuangan.. Apabila kita terasa ingin menjauhi kesusahan dan lebih suka menikmati kesenangan, Allah masih memberikan rasa untuk merasai kepahitan walaupun dalam keadaan terpaksa dan diberikan hikmah yang besar yang membuatkan kita kembali ke pangkal jalan.. Itulah nikmat berjuang... Wallahualam...

Moga Aku Tidak Lagi Berdusta DenganMu Ya Allah..

Aku : Mungkin juga aku dan kamu..