expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

16 December 2015

Menulis Dengan Hati

Assalamualaikum. Ayuh menulis dengan ikhlas dan datang dari hati. Jika mahu menulis apa yang ada di dalam benak hati ini memang rasanya sangat sukar sekali. Terlalu banyak yang ingin dicerita hingga tak tahu mahu mula dari mana. Biasanya tangan in akan mengetuk keyboard ini mengikut tajuk yang ingin diceritakan. Tapi kali ini, aku cuba untuk padamkan tajuk dan mula menulis dari hati ini. Hati yang sudah berusia hampir 27 tahun (lagi tak sampai sebulan).

Banyak sekali ujian dan kegembiraan yang datang dalam hidup ini. Sepanjang 26 tahun pluss-pluss ini. Sungguh terlalu banyak. Buat pemikiran dan sudut pandangku juga mulai berubah. Dari seorang kanak-kanak yang tidak mengerti erti masalah dan susahnya hidup dan seterusnya menjadi seorang remaja yang sringkali memberontak dalam hidup dan hanya memikirkan dirinya sendiri tanpa fikir orang lain dan seringkali ikut hati. dan akhirnya berpihak di bumi ini dengan gelaran dan tugasan sebagai seorang isteri yang menuntut aku menumpahkan kasih sayang sepenuhnya kepada suami. Dan semua itu membuatkan bukan aku sahaj bahkan manusia lain juga berubah,



Entah kenapa hatiku ini terasa mahu menangis. Dan sedikit sahaja lagi air mata mahu menumpahkan dirnya dari mata. Barangkali kerana aku menulis tentang rasa hatiku yang sebenar-benarnya. tanap mahu judgement dari orang sekelilingf. hanya menulis dari hati ini. Aklu memikir banyak perkara di sekelilingku. Aku melihat manusia di sekelilingku. Aku lihat mereka-mereka dan termasuk aku post pelbagai cerita di Facebook. Aku melihat ramai orang mahu cantik dan promosi pelbagai alat kosmetik dan produk kecantikan untuk cantik. Aku melihat semua orang menulis di Facebook soal peribadi dan macam-macam lagi. dan aku juga buat. Jauh di sudut hatri aku bertanya, kenapa ya manusia lakukan itu dan ini? Mahu dambakan siapa ya yang membacanya? Kamu-kamu yang mahu cantik, tahukah kita semua bakal ketemu yang esa? Aku yang hanya punyai sedikit kebaikan dan mungkin sudah muflis dek pendustaan dan dosa yang aku lakukan, tahukah aku bahawa aku juga akan pergi menghadapnya?

Ya.. walaupun kadang-kadang kita semua lupa dan leka dengan segala macam nikmat dunia.. Sibuk memikirkan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Kadang-kadang kita tak jaga percakapan. Kadang-kadang kita riak, kita cemburu dengan kejayaan dan kebahagiaan orang lain. Kita berubah di atas muka bumi Allah ini. Tapi aku tahu jauh di sudut hati kalian tetap fikir tentang MATI. 

Aku juga begitu. Seorang yang kadang-kadang lupa langsung tentang nikmat dunia. Kadang-kadang terlalu gembira. Berbuat dosa. Tapi semalam, entah kenapa rasa tak sedap hati. Ya Allah aku rasa aku banyak buat dosa hari ini. Aku hanya mohon andai hati ini terjaga dari buat dosa lagi. Peliharalah tingkah laku ku sebagai umat Islam dan hambaMu.

Ya Allah.. aku milikMu. tak punya apa-apa. Ampunkan dosaku dan suamiku. Jadikan kami pasangan yang beriman dan bertemu di syurgaMu. Aku takut andai aku tak ketemu suamiku dan ahli keluargaku di akhirat nanti. Ya Allah aku sayangi ahli keluargaku keranaMu. Maka peliharalah mereka. Sayangilah mereka. Jadikan kami ahli Jannatul FirdausMu. Ameen.

Moga curahan rasa ini juga menjentik hati kalian yang membacanya. Aku menulis dengan hati. Mari bersama ke syurga.

09 December 2015

JOM URUS KEWANGAN KITA

Assalamualaikum.. minggu lepas saya ada ikuti satu talk berkaitan dengan pengurusan kewangan bagi bakal graduan. Alhamdulillah satu perkongsian yang sangat bermanfaat. Lagi-lagi di saat kewangan negara yang makin meningkat sejak akhir-akhir ini. bukan mahu mengeluh. tapi itulah bebanan yang bakal ditanggung. Sejak GST dikenakan, saya dan suami sendiri agak ke laut bab pengurusan kewangan ni. Bukan mudah untuk uruskan kewangan bila tinggal di tengah bandar Kuala Lumpur yang everything need money. nak jalan kena ada duit sebab nak bayar tol. Jalan jam, duit minyak lagi. Dan baru-baru ni kenaikan harga tiket LRT dan juga KTM yang merupakan pengankutan utama saya ke kampus. Mahu tak huru-hara tu. dan tahun depan pula bakal berdepan dengan kenaikan harga tol dan elektrik. Ditambah lagi dengan beberapa subsidi bakal ditarik. Hurm. Termenung juga tu kadang-kadang saya dan suami nak berdepan dengan suami ini dengan hanya gaji milik suami sahaja. (moga Allah permudahkan juga rezeki saya dalam kerjaya kelak).


Dan berbalik kepada pengisian saya dapat semasa talk pengurusan kewangan tersebut sememangnya sangat bermanfaat. di sini saya akan kongsikan apa yang saya dapat dengan anda semua ye. Moga dapat dimanfaatkan insyaAllah.

Tips pertama : Jangan Beli Kereta

Sebagai seorang fresh graduate, setelah memeprolehi pekerjaan adalah dinasihatkan untuk tidak terlebih dahulu membeli sebuah kereta idaman. saya juga bersetuju dengan statement ini. Kata penceramah tersebut, kereta adalah satu pelaburan yang merugikan sebab memerlukan banyak perbelanjaan. Itu juga betul. Setelah bergelar isteri kepada seorang suami yang mempunyai sebuah kereta. (Suami beli kereta untuk kemudahan kami yang berkeluarga), memang banyak maintenance yang perlu dijaga. Bayaran bulanan, servis kereta, insurans tahunan, minyak, tol, caj baiki kerosakan kalau rosak. Banyak tu. Tidak membeli pulangan dalam bentuk duit (cash back) kepada kita. namun jika betul-betul perlukan kereta, adalah dinasihatkan membeli kereta yang murah dan memberi keuntungan kepada kita. Maksudnya dari sudut maintenance seperti penggunaan minyak yang lebih murah. Antara VIVA dengan VIOS, mana yang anda mahu beli? Anda tentukan. kalau nak beli kereta second, ni pendapat saya lah. Mungkin jangan kot. Sebab kita takut akan berlaku kerosakan, terpaksa tanggung kos nak baiki lagi. Kalau dapat kereta second yang berkualitti, ok la tu kan.

Tips kedua : Beli hartanah

Ok. Tips ini banyak dah dikongsikan oleh ramai orang di luar sana. Tak nafikan saya dan suami pun masih belum mampu untuk membeli sebuah rumah. Tapi InsyaAllah mungkin lepas saya habis belajar nanti. mohon doakan. yang pastinya, hartanah adalah merupakan satu pelaburan yang menguntungkan dan aset ini harganya akan semakin meningkat. Beli rumah di kawasan yang hot. Maksudnya kawasan tumpuan dan sewakan. Sekiranya anda perlu membuat bayaran kepada bank sebanyak rm400 sebulan, anda boleh sewakan dengan harga Rm600 sebulan dan dapat keuntungan sebanyak RM200 sebulan dengan tidak perlu membuat bayaran ke bank kerana telah dibayar oleh pihak penyewa. Berbaloi bukan. Namun, penceramah juga ada menyatakan setiap pelaburan itu ade risikonya. Itu biasa bukan. 

Tips ketiga : Simpanan

Untuk memulakan tabungan simpanan sememangnya sukar. Sejak dari kecil kita sering diajar oleh ibu bapa kita agar duit yang diberi dibelanjakan, lebih simpan. Dan perkara itu terus menjadi tradisi hingga kini. Dapat duit, belanja, lebih simpan. Bila ianya berterusan, adakah kita mampu membuat satu simpanan? Saya kira tidak sebab kita tak ade had untuk berbelanja. Bila ada lebih sahaja baru disimpan. Kita perlu ubah mentaliti supaya ada duit, simpan, lebih baru belanja. Saya akan cuba mulakan dengan diri saya sendiri untuk tips ini. Setakat ini alhamdulillah kami insyaAllah akan berjaya mencapai target untuk menyimpan. Saya rasa, bila kita menyimpan terlebih dahulu, kita lebih mengawal segala perbelanjaan kita sebab duit yang ada di tangan yang boleh dibelanjakan telah di hadkan. bagus bukan. Bagi yang masih bujang, saya sangat galakkan anda menyimpan. Walaupun anda tak tahu nak buat apa dengan simpanan itu, tapi satu hari nanti anda pasti memerlukannya. Simpan RM10 setiap hari pun, dalam setahun dah dapat RM3600. Cuma bagaimana kita untuk disiplinkan diri je.

Tips Keempat : Pelaburan

Dalam duit yang kita perolehi dari gaji itu, boleh juga dilaburkan. Labur lag di bank yang patuh syariah. Penceramah memberi cadangan untuk menyimpan dan melabur di Tabung Haji yang membolehkan anda memperolehi return dalam 5-6% setahun. Dan dengan pulangan ini, bukankah dapat membuat bayaran seperti insurans kereta dan lain-lain hutang? Ini yang suami saya amalkan lah. Pulangan daripada pelaburan digunakan untuk insurans dan servis bagi motor dan kereta. Pelaburan bertujuan untuk mencairkan duit yang kita simpan di bank.

Tips Kelima : Takaful

Ok. Bab takaful ini juga penting. Anda boleh search syarikat takaful yang patuh syariah untuk anda carum. Di dalam takaful ini ada yang memberikan perkhidmatan untuk insurans diri. Ada juga yang menyediakan medica card dan lain-lain. Saya juga masih study pasal ni. InsyaAllah bulan januari ini akan mencarum untuk saya dan pihak suami. Penting takaful ni sebab bimbang kalau jadi apa-apa pada kita, maka ada caruman untuk pengurusan diri kita yang terjadi apa-apa itu. Untuk medica card pula, boleh menampung kos perubatan sekiranya anda mengalami apa-apa penyakit yang memerlukan kos perubatan. Anda boleh search lagi ya tentang takaful ini.

Tips keenam : Catat perbelanjaan

Okey. yang ini wajib buat tau. Jadi kita tahu ke mana duit kita pergi. Alhamdulillah saya dan suami praktikkannya dan kami akan menilai apa lagi perbelanjaan yang boleh dikurangkan supaya kita tidak membazir dan dapat mengurus klewangan kita dengan baik. Tidaklah berbelanja sampai lupa diri je kan. Sekarang ni banyak dah apps di dalam android yang boleh di download untuk memudahkan anda mencatat perbelanjaan harian.

Ok lah. Itu sahaja yang saya dapat kongsikan. Jika saya tersilap harap dimaafkan. Ini hanya sekadar perkongsian. Oh ya. Satu lagi tips, jangan lupa lunaskan hutang dan jangan tambah hutang. Ingat tu.. Ok.. saya harap penulisan saya ini dapat memberi manfaat kepada anda semua insyaAllah. salam.






03 December 2015

WARNA WARNI RUMAH TANGGA

Assalamualaikum. Masih mungkir janji untuk menulis dan mengisi ruang di sini. Kadang-kadang kerana kesibukan. Kadang-kadang sudah hilang perkataan dan madah untuk dibicara sedangkan dalam kepala sarat dengan pelbagai cerita. Hari ini cuba mencoret sesuatu yang InsyaAllah moga-moga bermakna.

Selalu orang kata, kahwin itu nikmat. Kahwin itu best. Kahwin itu menyeronokkan. Saya tak nafikan semua tu. Tapi jarang pula orang kata, kahwin itu sukar. Kahwin itu perit. Itu pun saya tak nafikan juga. Sebab fitrah dunia perkahwinan itu memang banyak warnanya. Bukan erti perit itu tanda tidak bahagia dan bukan juga sukar itu tandanya tidak cinta. Perit dan sukar itu kerana ujian dalam rumah tangga. 

Dahulu saya fikir, kenapa orang tua selalu berpesan. Bila berkahwin perlu banyakkan bersabar. Pada waktu itu saya langsung tak faham. Why? Apa kaitannya SABAR dengan RUMAH TANGGA?? Yang saya fikir waktu itu mungkin sabar dengan ujian seperti yang saya hadapi waktu bujang lah agaknya. Owh.. kalau macam tu small matters lah. (Amboilah). Selama saya hidup bujang pun insyaAllah saya mampu bersabar dengan apa yang berlaku pada diri saya. 

Tapi.. lepas berkahwin, now i realise. Something new happen. Ujian rumah tangga tak sama macam ujian waktu bujang. Ujian rumah tangga melibatkan dua hati. Ya.. dua hati. Sejauh mana kesabaran seorang suami nak hadapi keranah isteri dan sebaliknya. Kalau waktu bujang, bila tak sekepala dengan roomate, maybe boleh pindah bilik. Atau tak balik bilik. Atau minta maaf then lupekan apa yang terjadi. BUT.. dah kahwin, suami dan isteri adalah satu. Bila mana isteri buat hal, suami terluka dan sebaliknya. Dan tak boleh nak settle hanya dengan minta maaf sahaja. Atau dengan cara buat tak tahu. Atau keluar dari rumah tu. Dan masa itu, ku belajar erti SABAR yang dilafazkan oleh pakcik-pakcik mahupun makcik-makcik yang merupakan senior dalam hidup berumah tangga. Dalam masa kau tersinggung itulah kau perlu hadapi pasangan. Dalam keadaan kau terasa itu juga kau perlu berbincang. Dan dalam masa hati membara itulah kau perlu rasioanal.  Dalam keadaan itulah kau perlu doa kepada Allah moga dilembutkan hati kau sendiri untuk kasih pada pasangan. Pasangan yang juga pakaian yang menutupi segala aibmu dan kehormatanmu. Sukar.. tapi diriku belajar. Nah.. itulah sisi gelap rumah tangga yang akhirnya bila dah berbaik, kau rasai nikmatnya rumah tangga.

Belum lagi bila tiba ujian datang. Ujian kewangan itu biasa bagi pasangan yang baru berkahwin macam saya(baru setahun). Waktu itu yang tahu peritnya hanya kau dan pasangan. Kadang-kadang suami rasa down, kadang-kadang isteri rasa down. Tambah-tambah lagi "mereka" naikkan harga barang, tiket ktm, tol, minyak dll. Dulu, bila kehabisan wang, telefon saja father and mother di kampung. Kemudian cucuk ATM dengan girang. Kini, kau dan pasangan uruskan sendiri hal kewangan. Andai ketiadaan wang, tidak ada ATM suka hati seperti waktu bujang. Waktu itu SABAR mainkan peranan. Tiap-tiap bulan belajar perihal kewangan. Kadang-kadang perancangan tak berjaya. Kadang-kadang rezeki datang tidak terduga. Bila perancangan tak berjaya, bulan hadapan cuba cara lain pula. Dan kadang-kadang kau dan pasangan hanya tersenyum melihat duit berbaki RM50 untuk dikongsi berdua dalam masa seminggu. Adakalanya kau dan dia menikmati hari-hari cuti tanpa berbelanja di rumah sahaja. Adakala juga kau dan dia termenung panjang dan menghela nafas yang panjang pada waktu yang sama dek ujian peningkatan harga barang dalam negara. Lalu tertawa sebab mengeluh sama-sama. Itulah warna warninya.

Banyak lagi warna warninya rumah tangga untuk diceritakan. tapi itulah hakikatnya. Kadang-kadang kita hanya melihat sisi bahagia sahabat-sahabat dalam rumah tangga. Melancong ke sana sini, berjalan ke sana sini. Bergambar berpimpin tangan. Tapi kita tak tahu berapa banyak sisi pahit yang perlu dihadapi untuk dapatkan gambaran itu. Padanlah orang dulu-dulu walaupun tak punya harta tapi kekal bahagia. Kerana sisi pahit yang datang itulah yang membawa kebahagiaan. Dan kuncinya adalah SABAR.. wallahualam..