expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

01 November 2011

Control jiwa dan jadilah tupai

Assalamualaikum...

Alhamdulillah dengan segala kurniaan Allah buat diriku dan sahabat-sahabatku.. Kurniaan Allah itu tidak berpenghujung walaupun sedikit, walupun di mata manusia ianya sesuatu yang pahit untuk ditelan.. Namun andai kita manusia ini dapat melihat dengan PANDANGAN PENCIPTA maka ianya akan dirasakan suatu kurniaan yang tidak terhingga.. Kita diuji dan orang lain lagi dasyat ujiannya..

Ana melihat seorang demi seorang sahabat disekeliling dan masing-masing diuji mengikut kemampuan masing-masing.. Dan berbahagialah buat mereka yang tetap sabar dalam menjalani ujian hidup ini.. Ingatlah Allah amat menyayangi hambaNya.. Jika kamu diuji didunia sekalipun, relakanlah.. relakanlah.. kerana dunia ini sememangnya tempat untuk diri kita diuji.. sekiranya berjaya menghadapi ujian itu, maka Allah akan menaikkan darjat keimanan kita.. Allah makin sayang.. Begitu juga dengan kehidupan kita sebagai seorang mahasiswa.. Bila akhir semester, ada final exam nya... ada pointernya.. kalau tak lepas, kena la repeat lagi kan sehingga berjaya.. Hebat benar Allah itu mengatur hidup manusia sesuai dengan fitrah manusia.. Islam tu bukankah agama fitrah.. fitrah manusia itu selayaknya diuji untuk dapatkan keredhaan Allah.. Jika exam di kampus pun boleh lepas dengan usaha yang sungguh-sungguh, masakan tidak ujian Allah itu ditempuhi dengan sungguh-sungguh juga kan??


don't give up and control yourself


Mendengar sedikit peringatan di laman maya.. "Kita perlu fokus kepada perkara yang kita boleh control bukan perkara yang kita tidak boleh control".. Betul tu.. Apa perkara yang kita boleh control di dunia ini? Usaha kita untuk mendapatkan sesuatu seperti berjaya dalam exam, dan yang amat penting sekali usaha untuk jadi hamba Allah yang bertaqwa.. Itu semua perlukan usaha.. Jangan disalahkan kepada nafsu atau syaitan andai diri yang terikut-ikut mereka. Tetapi salahkan diri sendiri kerana membiarkan diri hanyut. Mengapa tidak mengawal diri sedangkan diri itu kita sendiri yang mengawalnya.. Syaitan itu sudah sejak azali lagi mahu menyesatkan manusia dan itu tugasannya.. dan kita?? mempersiapkan diri untuk melawan dengan godaan mereka. Itulah cabaran dalam menjadi dan membentuk diri menjadi muslim, mu'min dan muttaqin. Build our iman, streghten our iman, doa..doa.. dan doa.. Kita tidak akan berjaya jika tanpa pertolongan Allah.. kan?? Itulah senjata kita sebagai umat Islam. Jadi, apa yang kita tidak boleh control? Sesuatu yang masih samar-samar dan kita tidak tahu apa keputusannya. Contoh, kita nak dapat 4 flat dalam exam, benda tu belum pasti sebab itu ketentuan Allah.. Kita nak syurga Allah tapi sebenarnya untuk masuk syurga Allah tu adalah dengan rahmat Allah juga kan?? Jadi kita tak dapat control semua tu. TAPI!!! jangalah bila kita tak dapat controll kita nak biarkan saja diri kita ni. Mestilah USAHA dengan ikhlas, USAHA untuk dapatkan redha Allah dan sekali lagi, DOA!!..

Renung diri


Sahabat-sahabat ana seorang demi seorang akan berglar zaujah dan ana hanya diam dan langsung tidak mahu membayangkan nikmat dan keindahan alam pernikahan itu kerana ana tidak tahu secara tepat bagaimana kehidupan berkeluarga itu. Hanya menumpukan kepada diri untuk membina bagaimana ana nak bentuk diri jadi ummi yang baik? Bagaimana ana nak bentuk diri menjadi seorang zaujah yang redha dengan zauj? Dan yang paling penting sekali bagaimana ana nak bentuk diri menjadi seorang mutarabbi dalam baitul muslim itu nanti?? Jadi itu perlukan usaha dari sekarang. Usaha untuk menjadikan Allah itu yang utama dan istiqamah dalam menyampaikan risalahnya. Jika jiwa itu terlalu asyik dengan memikirkan perkara yang nikmat sahaja, hati itu akan mudah lupa dengan Allah.. Dan mulalah akan tersenyum sorang-sorang dan berangan entah kemana.. Syaitan itu bijak dalam memperdayakan manusia tetapi jika kita meletakkan Allah di dalam hati maka itulah kekebalan kita. Di saat ini hati cukup bimbang andai nikmat yang Allah beri akan membuatkan diri ini alpa. Terlalu ramai pejuang telah menjadi alpa selepas berumah tangga. Mengapa kita ini terlalu kufur nikmat dengan Allah taala.


Usaha bentuk diri jadi ummi, jadi isteri, jadi mutarrabi bermula sekarang bukan karang


Diantara hidup di dalam kenikmatan yang Allah beri dengan kepahitan hidup di dunia kerana diuji, pilihlah yang kedua kerana bila diuji sebegitu kita akan kenal Allah dan akan sentiasa dengan Allah. Apabila berada di dalam kenikmatan yang juga ujian buat kita, itu lagi sukar sebenarnya untuk dihadapi kerana manusia itu fitrah suka kepada kesenangan. Disaat Allah memudahkan segala-galanya diri jadi bimbang dan resah sekali. Bukan mahu kufur atas nikamt yang diberi, hanya mahu menjadi seperti seekor tupai yang sentiasa berjaga-jaga dengan persekitaran diri apabila dia menerima rezeki dari penciptaNya.. Hidup ini perlu sentiasa berjaga-jaga.. Be aware dengan nikmat Allah supaya kita tidak lupa bahawa sedang menanti makhluk Allah yang mahu menyesatkan manusia tidak kira masa.


Be aware with me coz i'm aware with you.. SEE MY EYES. (besarnyee)


Wallahualam..

P/S : Entry Panjang untuk perkongsian bersama.. Hidup untuk memberi sebanyak-banyaknya demi kasih sayangku buat semua.. Allah memberi ilham untuk dimanfaatkan bersama.. InsyaAllah..