expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

16 December 2015

Menulis Dengan Hati

Assalamualaikum. Ayuh menulis dengan ikhlas dan datang dari hati. Jika mahu menulis apa yang ada di dalam benak hati ini memang rasanya sangat sukar sekali. Terlalu banyak yang ingin dicerita hingga tak tahu mahu mula dari mana. Biasanya tangan in akan mengetuk keyboard ini mengikut tajuk yang ingin diceritakan. Tapi kali ini, aku cuba untuk padamkan tajuk dan mula menulis dari hati ini. Hati yang sudah berusia hampir 27 tahun (lagi tak sampai sebulan).

Banyak sekali ujian dan kegembiraan yang datang dalam hidup ini. Sepanjang 26 tahun pluss-pluss ini. Sungguh terlalu banyak. Buat pemikiran dan sudut pandangku juga mulai berubah. Dari seorang kanak-kanak yang tidak mengerti erti masalah dan susahnya hidup dan seterusnya menjadi seorang remaja yang sringkali memberontak dalam hidup dan hanya memikirkan dirinya sendiri tanpa fikir orang lain dan seringkali ikut hati. dan akhirnya berpihak di bumi ini dengan gelaran dan tugasan sebagai seorang isteri yang menuntut aku menumpahkan kasih sayang sepenuhnya kepada suami. Dan semua itu membuatkan bukan aku sahaj bahkan manusia lain juga berubah,



Entah kenapa hatiku ini terasa mahu menangis. Dan sedikit sahaja lagi air mata mahu menumpahkan dirnya dari mata. Barangkali kerana aku menulis tentang rasa hatiku yang sebenar-benarnya. tanap mahu judgement dari orang sekelilingf. hanya menulis dari hati ini. Aklu memikir banyak perkara di sekelilingku. Aku melihat manusia di sekelilingku. Aku lihat mereka-mereka dan termasuk aku post pelbagai cerita di Facebook. Aku melihat ramai orang mahu cantik dan promosi pelbagai alat kosmetik dan produk kecantikan untuk cantik. Aku melihat semua orang menulis di Facebook soal peribadi dan macam-macam lagi. dan aku juga buat. Jauh di sudut hatri aku bertanya, kenapa ya manusia lakukan itu dan ini? Mahu dambakan siapa ya yang membacanya? Kamu-kamu yang mahu cantik, tahukah kita semua bakal ketemu yang esa? Aku yang hanya punyai sedikit kebaikan dan mungkin sudah muflis dek pendustaan dan dosa yang aku lakukan, tahukah aku bahawa aku juga akan pergi menghadapnya?

Ya.. walaupun kadang-kadang kita semua lupa dan leka dengan segala macam nikmat dunia.. Sibuk memikirkan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Kadang-kadang kita tak jaga percakapan. Kadang-kadang kita riak, kita cemburu dengan kejayaan dan kebahagiaan orang lain. Kita berubah di atas muka bumi Allah ini. Tapi aku tahu jauh di sudut hati kalian tetap fikir tentang MATI. 

Aku juga begitu. Seorang yang kadang-kadang lupa langsung tentang nikmat dunia. Kadang-kadang terlalu gembira. Berbuat dosa. Tapi semalam, entah kenapa rasa tak sedap hati. Ya Allah aku rasa aku banyak buat dosa hari ini. Aku hanya mohon andai hati ini terjaga dari buat dosa lagi. Peliharalah tingkah laku ku sebagai umat Islam dan hambaMu.

Ya Allah.. aku milikMu. tak punya apa-apa. Ampunkan dosaku dan suamiku. Jadikan kami pasangan yang beriman dan bertemu di syurgaMu. Aku takut andai aku tak ketemu suamiku dan ahli keluargaku di akhirat nanti. Ya Allah aku sayangi ahli keluargaku keranaMu. Maka peliharalah mereka. Sayangilah mereka. Jadikan kami ahli Jannatul FirdausMu. Ameen.

Moga curahan rasa ini juga menjentik hati kalian yang membacanya. Aku menulis dengan hati. Mari bersama ke syurga.

09 December 2015

JOM URUS KEWANGAN KITA

Assalamualaikum.. minggu lepas saya ada ikuti satu talk berkaitan dengan pengurusan kewangan bagi bakal graduan. Alhamdulillah satu perkongsian yang sangat bermanfaat. Lagi-lagi di saat kewangan negara yang makin meningkat sejak akhir-akhir ini. bukan mahu mengeluh. tapi itulah bebanan yang bakal ditanggung. Sejak GST dikenakan, saya dan suami sendiri agak ke laut bab pengurusan kewangan ni. Bukan mudah untuk uruskan kewangan bila tinggal di tengah bandar Kuala Lumpur yang everything need money. nak jalan kena ada duit sebab nak bayar tol. Jalan jam, duit minyak lagi. Dan baru-baru ni kenaikan harga tiket LRT dan juga KTM yang merupakan pengankutan utama saya ke kampus. Mahu tak huru-hara tu. dan tahun depan pula bakal berdepan dengan kenaikan harga tol dan elektrik. Ditambah lagi dengan beberapa subsidi bakal ditarik. Hurm. Termenung juga tu kadang-kadang saya dan suami nak berdepan dengan suami ini dengan hanya gaji milik suami sahaja. (moga Allah permudahkan juga rezeki saya dalam kerjaya kelak).


Dan berbalik kepada pengisian saya dapat semasa talk pengurusan kewangan tersebut sememangnya sangat bermanfaat. di sini saya akan kongsikan apa yang saya dapat dengan anda semua ye. Moga dapat dimanfaatkan insyaAllah.

Tips pertama : Jangan Beli Kereta

Sebagai seorang fresh graduate, setelah memeprolehi pekerjaan adalah dinasihatkan untuk tidak terlebih dahulu membeli sebuah kereta idaman. saya juga bersetuju dengan statement ini. Kata penceramah tersebut, kereta adalah satu pelaburan yang merugikan sebab memerlukan banyak perbelanjaan. Itu juga betul. Setelah bergelar isteri kepada seorang suami yang mempunyai sebuah kereta. (Suami beli kereta untuk kemudahan kami yang berkeluarga), memang banyak maintenance yang perlu dijaga. Bayaran bulanan, servis kereta, insurans tahunan, minyak, tol, caj baiki kerosakan kalau rosak. Banyak tu. Tidak membeli pulangan dalam bentuk duit (cash back) kepada kita. namun jika betul-betul perlukan kereta, adalah dinasihatkan membeli kereta yang murah dan memberi keuntungan kepada kita. Maksudnya dari sudut maintenance seperti penggunaan minyak yang lebih murah. Antara VIVA dengan VIOS, mana yang anda mahu beli? Anda tentukan. kalau nak beli kereta second, ni pendapat saya lah. Mungkin jangan kot. Sebab kita takut akan berlaku kerosakan, terpaksa tanggung kos nak baiki lagi. Kalau dapat kereta second yang berkualitti, ok la tu kan.

Tips kedua : Beli hartanah

Ok. Tips ini banyak dah dikongsikan oleh ramai orang di luar sana. Tak nafikan saya dan suami pun masih belum mampu untuk membeli sebuah rumah. Tapi InsyaAllah mungkin lepas saya habis belajar nanti. mohon doakan. yang pastinya, hartanah adalah merupakan satu pelaburan yang menguntungkan dan aset ini harganya akan semakin meningkat. Beli rumah di kawasan yang hot. Maksudnya kawasan tumpuan dan sewakan. Sekiranya anda perlu membuat bayaran kepada bank sebanyak rm400 sebulan, anda boleh sewakan dengan harga Rm600 sebulan dan dapat keuntungan sebanyak RM200 sebulan dengan tidak perlu membuat bayaran ke bank kerana telah dibayar oleh pihak penyewa. Berbaloi bukan. Namun, penceramah juga ada menyatakan setiap pelaburan itu ade risikonya. Itu biasa bukan. 

Tips ketiga : Simpanan

Untuk memulakan tabungan simpanan sememangnya sukar. Sejak dari kecil kita sering diajar oleh ibu bapa kita agar duit yang diberi dibelanjakan, lebih simpan. Dan perkara itu terus menjadi tradisi hingga kini. Dapat duit, belanja, lebih simpan. Bila ianya berterusan, adakah kita mampu membuat satu simpanan? Saya kira tidak sebab kita tak ade had untuk berbelanja. Bila ada lebih sahaja baru disimpan. Kita perlu ubah mentaliti supaya ada duit, simpan, lebih baru belanja. Saya akan cuba mulakan dengan diri saya sendiri untuk tips ini. Setakat ini alhamdulillah kami insyaAllah akan berjaya mencapai target untuk menyimpan. Saya rasa, bila kita menyimpan terlebih dahulu, kita lebih mengawal segala perbelanjaan kita sebab duit yang ada di tangan yang boleh dibelanjakan telah di hadkan. bagus bukan. Bagi yang masih bujang, saya sangat galakkan anda menyimpan. Walaupun anda tak tahu nak buat apa dengan simpanan itu, tapi satu hari nanti anda pasti memerlukannya. Simpan RM10 setiap hari pun, dalam setahun dah dapat RM3600. Cuma bagaimana kita untuk disiplinkan diri je.

Tips Keempat : Pelaburan

Dalam duit yang kita perolehi dari gaji itu, boleh juga dilaburkan. Labur lag di bank yang patuh syariah. Penceramah memberi cadangan untuk menyimpan dan melabur di Tabung Haji yang membolehkan anda memperolehi return dalam 5-6% setahun. Dan dengan pulangan ini, bukankah dapat membuat bayaran seperti insurans kereta dan lain-lain hutang? Ini yang suami saya amalkan lah. Pulangan daripada pelaburan digunakan untuk insurans dan servis bagi motor dan kereta. Pelaburan bertujuan untuk mencairkan duit yang kita simpan di bank.

Tips Kelima : Takaful

Ok. Bab takaful ini juga penting. Anda boleh search syarikat takaful yang patuh syariah untuk anda carum. Di dalam takaful ini ada yang memberikan perkhidmatan untuk insurans diri. Ada juga yang menyediakan medica card dan lain-lain. Saya juga masih study pasal ni. InsyaAllah bulan januari ini akan mencarum untuk saya dan pihak suami. Penting takaful ni sebab bimbang kalau jadi apa-apa pada kita, maka ada caruman untuk pengurusan diri kita yang terjadi apa-apa itu. Untuk medica card pula, boleh menampung kos perubatan sekiranya anda mengalami apa-apa penyakit yang memerlukan kos perubatan. Anda boleh search lagi ya tentang takaful ini.

Tips keenam : Catat perbelanjaan

Okey. yang ini wajib buat tau. Jadi kita tahu ke mana duit kita pergi. Alhamdulillah saya dan suami praktikkannya dan kami akan menilai apa lagi perbelanjaan yang boleh dikurangkan supaya kita tidak membazir dan dapat mengurus klewangan kita dengan baik. Tidaklah berbelanja sampai lupa diri je kan. Sekarang ni banyak dah apps di dalam android yang boleh di download untuk memudahkan anda mencatat perbelanjaan harian.

Ok lah. Itu sahaja yang saya dapat kongsikan. Jika saya tersilap harap dimaafkan. Ini hanya sekadar perkongsian. Oh ya. Satu lagi tips, jangan lupa lunaskan hutang dan jangan tambah hutang. Ingat tu.. Ok.. saya harap penulisan saya ini dapat memberi manfaat kepada anda semua insyaAllah. salam.






03 December 2015

WARNA WARNI RUMAH TANGGA

Assalamualaikum. Masih mungkir janji untuk menulis dan mengisi ruang di sini. Kadang-kadang kerana kesibukan. Kadang-kadang sudah hilang perkataan dan madah untuk dibicara sedangkan dalam kepala sarat dengan pelbagai cerita. Hari ini cuba mencoret sesuatu yang InsyaAllah moga-moga bermakna.

Selalu orang kata, kahwin itu nikmat. Kahwin itu best. Kahwin itu menyeronokkan. Saya tak nafikan semua tu. Tapi jarang pula orang kata, kahwin itu sukar. Kahwin itu perit. Itu pun saya tak nafikan juga. Sebab fitrah dunia perkahwinan itu memang banyak warnanya. Bukan erti perit itu tanda tidak bahagia dan bukan juga sukar itu tandanya tidak cinta. Perit dan sukar itu kerana ujian dalam rumah tangga. 

Dahulu saya fikir, kenapa orang tua selalu berpesan. Bila berkahwin perlu banyakkan bersabar. Pada waktu itu saya langsung tak faham. Why? Apa kaitannya SABAR dengan RUMAH TANGGA?? Yang saya fikir waktu itu mungkin sabar dengan ujian seperti yang saya hadapi waktu bujang lah agaknya. Owh.. kalau macam tu small matters lah. (Amboilah). Selama saya hidup bujang pun insyaAllah saya mampu bersabar dengan apa yang berlaku pada diri saya. 

Tapi.. lepas berkahwin, now i realise. Something new happen. Ujian rumah tangga tak sama macam ujian waktu bujang. Ujian rumah tangga melibatkan dua hati. Ya.. dua hati. Sejauh mana kesabaran seorang suami nak hadapi keranah isteri dan sebaliknya. Kalau waktu bujang, bila tak sekepala dengan roomate, maybe boleh pindah bilik. Atau tak balik bilik. Atau minta maaf then lupekan apa yang terjadi. BUT.. dah kahwin, suami dan isteri adalah satu. Bila mana isteri buat hal, suami terluka dan sebaliknya. Dan tak boleh nak settle hanya dengan minta maaf sahaja. Atau dengan cara buat tak tahu. Atau keluar dari rumah tu. Dan masa itu, ku belajar erti SABAR yang dilafazkan oleh pakcik-pakcik mahupun makcik-makcik yang merupakan senior dalam hidup berumah tangga. Dalam masa kau tersinggung itulah kau perlu hadapi pasangan. Dalam keadaan kau terasa itu juga kau perlu berbincang. Dan dalam masa hati membara itulah kau perlu rasioanal.  Dalam keadaan itulah kau perlu doa kepada Allah moga dilembutkan hati kau sendiri untuk kasih pada pasangan. Pasangan yang juga pakaian yang menutupi segala aibmu dan kehormatanmu. Sukar.. tapi diriku belajar. Nah.. itulah sisi gelap rumah tangga yang akhirnya bila dah berbaik, kau rasai nikmatnya rumah tangga.

Belum lagi bila tiba ujian datang. Ujian kewangan itu biasa bagi pasangan yang baru berkahwin macam saya(baru setahun). Waktu itu yang tahu peritnya hanya kau dan pasangan. Kadang-kadang suami rasa down, kadang-kadang isteri rasa down. Tambah-tambah lagi "mereka" naikkan harga barang, tiket ktm, tol, minyak dll. Dulu, bila kehabisan wang, telefon saja father and mother di kampung. Kemudian cucuk ATM dengan girang. Kini, kau dan pasangan uruskan sendiri hal kewangan. Andai ketiadaan wang, tidak ada ATM suka hati seperti waktu bujang. Waktu itu SABAR mainkan peranan. Tiap-tiap bulan belajar perihal kewangan. Kadang-kadang perancangan tak berjaya. Kadang-kadang rezeki datang tidak terduga. Bila perancangan tak berjaya, bulan hadapan cuba cara lain pula. Dan kadang-kadang kau dan pasangan hanya tersenyum melihat duit berbaki RM50 untuk dikongsi berdua dalam masa seminggu. Adakalanya kau dan dia menikmati hari-hari cuti tanpa berbelanja di rumah sahaja. Adakala juga kau dan dia termenung panjang dan menghela nafas yang panjang pada waktu yang sama dek ujian peningkatan harga barang dalam negara. Lalu tertawa sebab mengeluh sama-sama. Itulah warna warninya.

Banyak lagi warna warninya rumah tangga untuk diceritakan. tapi itulah hakikatnya. Kadang-kadang kita hanya melihat sisi bahagia sahabat-sahabat dalam rumah tangga. Melancong ke sana sini, berjalan ke sana sini. Bergambar berpimpin tangan. Tapi kita tak tahu berapa banyak sisi pahit yang perlu dihadapi untuk dapatkan gambaran itu. Padanlah orang dulu-dulu walaupun tak punya harta tapi kekal bahagia. Kerana sisi pahit yang datang itulah yang membawa kebahagiaan. Dan kuncinya adalah SABAR.. wallahualam..

19 November 2015

Don't waste your time with Maksiat

Assalamualaikum..

Setiap manusia ada masa masing-masing. masa untuk hidup di dunia yang Allah berikan kepada kita untuk buat kebaikan, gapai pahala
dan akhirnya apabila kita bertemu denganNya, kita akan dapat kembali masa yang kita dah gunakan semasa di dunia. tapi masa yang diberikan itu tidak ada limit.

Namun.. masa yang kita akan dapat selepas hidup di dunia ini, bergantung dengan apa amal yang kita lakukan di dunia ini. ke mana masa yang kita gunakan semasa di dunia ini. Pada asalnya, semua masa yang alla berikan kepada kita adalah masa yang sangat berharga. Masa yang bermanfaat untuk jadi bekalan buat kita nanti. Tapi.. akan ada satu keadaan di mana masa kita tu akan di deduct dari masa ke semasa. Apakah itu? ye.. masa yang kita gunakan untuk buat maksiat. Bayangkan kita punya sebekas gula. Dan bila kita tak berhati-hati semasa berjalan, tak jaga gula tersebut dari tertumpah, maka gula tersebut akan berkurangan.. dan akhirnya.. tinggal sedikit sahaja yang boleh digunakan.. begitu jugalah masa yang Allah berikan..

Allah swt dah ingatkan.. Demi masa.. manusia itu dalam kerugian.. kecuali yang beriman dan beramal soleh.. dan kite?? mahu jadi orang yang rugi atau untung??

sahabat-sahabatku.. jangan buang masa dengan dosa maksiat.. tak bermafaat walaupun sedikit bahkan hanya akan memberikan azab di akhirat kelak.. aku menasihati bukan kerana aku kebal dosa.. kerana aku juga pendosa.. pendosa yang hanya ingin menyampaikan peringatan dari Nabi Muhammad..

Masih ada jalan u-turn sebelum kita semua sudah tidak mampu untuk melakukannya..

Jangan jadi orang yang rugi..

26 October 2015

Nikmat Allah Untuk Disyukuri



Assalamualaikum. Semoga kita semua dalam limpahan keberkatan Allah taala sentiasa. Alhamdulillah 'ala kulli hal, diberi sedikit ruang untuk mencoret serba sedikit cetusan hati di sini setelah mendiamkan diri tanpa apa-apa khabar di blog ini. Tak sangka dah hampir 8 tahun juga usia blog ini. Seiring dengan perubahan status pada diri ini, maka cuba-cuba untuk edit header dekat blog ini. Alhamdulillah.. segala kemudahan hanya di hujung jari. Nikmat semua tu. Moga dengan header yang baru ni, lagi bersemangatlah hendaknya ye untuk menulis. Menulis bukan kerana inginkan pujian atau sanjungan. menulis untuk koreksi diri, muhasabah diri dan lihat bagaimana diri ini sebelum dan selepasnya insyaAllah..

Alhamdulillah hampir setahun lebih bergelar seorang isteri kepada seorang suami yang soleh insyaAllah dan terbaik buat diri ini dan proses belajar untuk menjadi isteri yang baik itu juga sedang berjalan. Alhamdulillah jua atas nikmat yang Allah kurniakan yang mana tidak mampu untuk kita balas dengan nilaian wang atau permata. Akan tetapi hanya mampu membalas dengan kesyukuran yang tidak terhingga. Sesungguhnya Allah swt berfirman dalam nukilan ayat Al QuranNya dalam surah Ibrahim ayat 7 berkaitan dengan nikmta dan syukur ini. Sekiranya manusia itu bersyukur, maka Allah akan tambah ganjaranNya dan sekiranya manusia itu kufur, maka tunggulah manusia itu azab Allah yang maha pedih.



Moga kita semua menjadi hamba yang bersyukur insyaAllah..

Nikmat yang Allah berikan ketika ini, telah menghapus segala keperitan dan kesengsaraan ujian sebelum-sebelum ini. Malu jika diingatkan kembali betapa banyak keluhan demi keluhan semasa teruji. Biasalah, kita manusia. adakalanya hanya ingat tentang kekuasaan Allah ketika ditimpa musibah dan hanya sedar bahawa musibah itu hanya sekelumit bilaman Allah memberikan kemudahan. Namun cepat pula lupa tentang kemudahan yang Allah berikan. Itulah manusia.

Dalam nikmat yang Allah berikan pun, ada ujianNya. Ujian untuk kita kenang dan ingat kepada Dia. Kasih sayang dan cinta sesama suami isteri, adakalanya buat kita terlupa untuk utamakan yang lebih awla. Sebab Allah dah beritahu dalam kitabNya. Kecintaan manusia itu kepada anak-anak, pasangan, harta dan lain-lain. Tapi tak bermaksud perlu tinggal semuanya. Berpadalah dalam seimbangkan cinta Allah dan cinta kepada ahli keluarga. Pelihara hubungan dengan Allah, insyaAllah akan dipelihara hubungan sesama makhluk. Untuk bina kecintaan kepada Allah di saat nikmat cinta kepada pasangan dan anak-anak yang sangat membuak ini juga satu ujian. Moga allah pandu dan pelihara kita semua agar dapat mendapat kecintaanNya jua insyaAllah.

Begitulah resam yang Allah jadikan kepada manusia. erti nikmat dan syukur. Syukur itu bukan hanya sekadar di mulut. Tapi syukur itu dengan perbuatan zahiriah dan batiniah. Perbuatan zahiriah dengan melaksankan perintah Allah dan perbuatan batiniah, dengan mejaga dan memlihara hati dan iman daripada perkara yang mazmumah. Nikmat ni bukan untuk disyukuri oleh orang yang dah berkahwin sahaja. Semua kena bersyukur dengan nikmat yang Allah beri. Alllah berikan kita kepandaian juga nikmat. Allah berikan kita keluarga yang menyokong dan baik juga nikmat. Allah hadirkan teman-teman yang baik pun nikmat. Maka apa alasan kita untuk tidak bersyukur??

Oleh itu, marilah kita sama-sama buat satu perubahan dari sekarang untuk cuba menjadi yang lebih baik. Jaga hati.. koreksi diri.. dunia ni pun dah tak lama bukan?? Tak rugi pun untuk berubah ke arah yang lebih baik. Insyaallah. itu saja dari saya. Andai tersilap kata, mohon ditegur dan dimaafkan ya.. Wassalam.. 

10 September 2015

Dua Minggu Yang Kosong

Assalamualaikum..

Dua minggu yang kosong..
Kosong dengan hiperbolanya..
Kosong dengan usikannya..
Kosong dengan motivasinya..

Usai pulang dari kerja, roomate halal bercakap denganku.

"Terpaksa ke Indonesia 2 minggu"

Aku senyap.. diam.. nggak tahu bagaimana bisa kau bereaksi..
Dan ya.. begitu banyak konflik yang aku perlu fahami.. hingga aku melepaskan dia pergi mencari rezeki..

Hari ini hari ke -5.. masih berbaki 13 hari lagi..

Begini rasanya jauh dari suami.. Rindu usikannya yang kadang-kadang terasa seperti anak patung Barbie..

pen off

p/s: still waiting for you.. Habibi..

05 August 2015

SCROLL BLOG SENDIRIK

Assalamualaikum..

Dalam minggu ini saya asyik scroll satu persatu hasil penulisan dan pemikiran saya di blog yang biasa-biasa sahaja ini. Entah masih dibaca orang atau mungkin telah tenggelam dek kecanggihan teknologi masa kini. Facebook, Wassup, Telegram dan lain-lain. Tapi saya yakin dan percaya hasil penulisan saya ini juga dapat membantu diri saya mencari spirit yang hilang andai diri mulai tersilap langkah. Di blog ini juga saya belajar untuk merubah diri ke arah lebih baik dan positif sekiranya ada tulisan-tulisan yang mungkin bersifat pasif dan kurang matang. Dan ya.. saya juga dapat melihat bagaimana pemikiran saya berubah dari masa ke semasa. 

Adakalanya saya hampir tidak percaya benarkan apa yang ada di dalam blog saya ini sendiri adalah hasil tulisan saya. Kerana saya hampir-hampir terlupa bahawa itu adalah corak pemikiran saya pada waktu itu. Namun dalam masa yang sama saya sendiri termotivasi kerana yang menulis itu adalah saya. Jadi, ada sesuatu yang menyebabkan saya hampir lupa bagaimana pemikiran saya dibentuk pada waktu itu. Dan saya mulai menyelami diri. Ya.. waktu itu aku begitu ghairah dalam perjuangan. Begitu ghairah dalam menjadi ulat buku yang tidak jemu-jemu menghadamkan kalam-kalam ulamak. Dan dari situ saya dapat kenal pasti bagaimana saya kini. Bukankah itu sesuatu yang sangat bagus untuk kita lakukan dalam membentuk diri kita untuk menjadi manusia yang lebih baik dan berguna?

Adakala juga saya melihat ada hasil tulisan saya yang tidak matang, moody, terlalu mengikut perasaan dan begitu lemah dalam mengendalikan perasaan. Ditambah pula dengan luahan-luahan berkaitan dengan perkahwinan. Dan saya yang sekarang merasa agak menyesal dengan penulisan begitu. Tetapi saya bersyukur kerana dengan itu saya tidak akan mengulangi hal yang sama dan boleh juga menyelami perasaan mereka yang dilanda perasaan dan masalah yang sama seperti saya dahulu. Kerana kita pernah merasainya. Jangan dikeji mereka yang asyik bercerita tentang perkahwinan. Jangan dikutuk mereka yang asyik bersedih sahaja dan mengeluh dengan luahan-luahan yang macam-macam. Itu fitrah dan mereka dalam proses membentuk karekter mereka sendiri. 

Hasil daripada scroll dan scroll blog saya dalam minggu ini, saya melihat diri saya dahulu dan sekarang yang melalui pelbagai proses perubahan yang membentuk siapa diri saya yang sekarang. Yang pasti, ada yang perlu dikembalikan dan ada yang perlu dibuang tetapi jadikan ibrah dalam perjalanan kehidupan. 

Dan lagi satu, mungkin saya jarang sekali update entry di sini. Tetapi hasil tulisan yang sebelum-sebelum ini banyak membantu saya untuk mengenang kembali siapa diri ini. Mengenang kembali dugaan yang menguji. Mengenang juga kemudahan yang Allah berikan. Alhamdulillah.

Secara kesimpulannya, saya membuat keputusan bahawa saya tidak akan berhenti menulis supaya saya mampu mengenang siapa saya dulu dan kini dan juga mampu menilai siapa diri saya. InsyaAllah.

Wallahualam.

p/s: Suami tengok isterinya mengetuk keyboard update blog. Dibilangnya panjang. Nanti orang malas baca. Isterinya yang pintar menjawab gayak sasterawan negara "Aku menulis bukan mahu dipandang".. Cewah!!

11 June 2015

Ini Bukan Kisah Dongeng

Assalamualaikum..

" Akak.. seronoknya dah kahwin.. ada suami teman study.. nak mengadu pun ada orang di sebelah.. sweetnyeee.."

Aku hanya memandang dengan senyuman seribu makna.. Usia perkahwinan baru menginjak ke angka 10..10 bulan.. bukan satu tempoh yang cukup untuk aku rasa diriku cukup handal bicara tentang rumah tangga kerana aku sendiri pun masih dan masih dan masih lagi belajar erti perkahwinan yang sebenar.. Tapi.. satu perkara aku mahu pesan kepada anda-anda di luar sana yang masih belajar terutamanya.. Perkahwinan itu seperti laut.. adakala tenang..adakala gelora.. Dan satu perkara lagi yang kau perlu mengerti.. dunia perkahwinan setiap pasangan itu berbeza.. Hanya kau dan pasangan sahaja yang tahu bagaimana mahu mengendalinya..

Orang fikir sweetnya ada suami boleh teman study.. tapi kau tak tahu realitinya ada seorang isteri yang diuji saat berhadapan dengan exam, suami dikejarkan ke hospital.. anak meragam mahukan belaian si ibu kerana masalah kesihatan..


Orang fikir bestnya ada tempat mengadu.. Tapi kau tak fikir di saat kau mahu mengadu masalah, suamimu punyai masalah di tempat kerja, masalah kewangan, bakal dibuang kerja.. Dan saat itu si suami amat memerlukan sokongan isterinya..

Orang fikir lagi.. seronok dapat bercinta halal kan?.. Aku tak nafikan kemanisan dan nikmat yang Allah kurniakan.. tapi jangan lupa cinta manusia mudah terhakis.. dan syaitan juga memainkan peranan.. dan kau dan pasangan perlu banyak bersabar dan saling memahami menagani isu-isu rumah tangga..

Hakikatnya..Aku mahu nyatakan di sini, andai mahu berkahwin saatnya sedang belajar, bertanyalah kepada mereka yang arif dan sudah melaluinya.. Jangan hanya andaian dan bayangan kamu sahaja.. Kerana kau akan bersama pasanganmu selama-lamanya dengan izin Allah taala.. Supaya kau tidak bermimpi di siang hari.. supaya kau lebih matang menilai hal ini.. Wallahualam..

Perkahwinan bukan kisah dongeng..


p/s: Ucapan terima kasih buat suami yang sudi mengharungi segala onak duri dalam rumah tangga dan bersabar dengan ujian demi ujian yang mematangkan diri dan mendekatkan diri dengan Allah Taala.. Wallahualam..



14 May 2015

10 Mei 1989

Assalamualaikum..

10 Mei 1989.. 
Lahir seorang bayi lelaki yang comel lagi putih menjadi kesayangan mak dan abah. Tak di sangka kelahiran seorang bayi lelaki itu telah dicatatkan jodohnya dengan seorang bayi perempuan yang lagi comel dari bayi lelaki tersebut yang dilahirkan lebih awal dari bayi lelaki tersebut. Dan bayi perempuan itu yang sedang mengetuk-ngetuk keyboard ini sekarang.(-_-).

Tulus hati dari sanubariku, aku ucapkan terima kasih tak terhingga buat arwah mak yang telah melahirkan dia yang kini menjadi suamiku. Moga Allah tempatkan mak di kalangan wanita solehah bidadari syurga. Kami bakal menyusul pula selepas ini. Juga buat abah yang mendidik anak lelakinya yang kini juga menjadi bintang hatiku.

Duhai suamiku..
Tidak ku punya kekayaan dunia untuk aku persembahkan buatmu. Cukup sekadar doa saban hari agar Allah sentiasa melindungimu dan menyayangimu. Cukup sekadar Allah aturkan jalanmu agar menjadi seorang hambaNya yang paling dekat denganNya. 

Duhai suamiku..
Kau nikahi diriku dengan kalimat yang mulia dan kau pelihara diriku sebagai amanahmu. Terima kasih yang tak terhingga kuucapkan. Tidak mampu untuk aku balasi segala pengorbananmu dan juga aku masih tidak mampu membalas jasa kedua ibu bapaku yang rela hati melepaskan anak perempuannya untuk bergelar isteri buat dirimu..

Duhai bintang hatiku..
Aku mengerti perkahwinan yang kita bina ini punya cita-cita bermakna. Aku tau kau dan aku mahu mencium haruman syurga. Bersama mereka-mereka yang pernah bersama kita. Dan aku jua tahu perjalanan kita tak akan betah dengan ujian yang menggegarkan bahtera kita. Namun aku pinta moga kau sabar dan berdoa kepadaNya moga kita mampu mengharungi jua.

Wahai penyejuk mataku..
Maafkan aku andai fitrahku adakalanya mengecewakan dirimu. Maafkan aku andai emosiku melebih rasionalku. Adakalanya aku tak mampu untuk mengawal diriku. Walaupun berkali-kali kau katakan aku isteri yang terbaik dan cukup buat dirimu, namun aku lebih bimbang apa pandangan Allah padaku yang memegang amanah itu. Moga kau pimpin diriku untuk menjadi yang terbaik di pandanganNya jua. Moga kita sama-sama berlari mengejar redha ilahi.

Buat suamiku.. Selamat hari lahir dariku.. moga menjadi hamba, anak dan juga suami yang soleh.. Moga redha allah sentiasa bersamamu..



06 April 2015

Kenangan KPM datang lagi

Assalamualaikum..

20 Mac 2015

Rumah kami tiba-tiba sahaja terputus bekalan elektrik. baru sahaja ingin mengemas rumah. Suamiku dalam perjalanan balik ke rumah dari tempat kerjanya. Pulang sebentar untuk melihat apa yang terjadi dengan bekalan elektrik di rumah kami.

Terdengar bunyi deringan handphone Lenovo ku berkali-kali.. Mama call.. kenapa ya? Saat terdengar bicara mama buat aku terasa mahu terduduk. Surat dari KPM datang lagi. Menuntut pembayaran gantirugi biasiswa. Setelah dua tahun surat rayuan dari pihakku di hantar, baru kini aku dapat balasannya. Tak tahu kenapa, segala kenangan silam itu menerpa satu persatu. Pahit untuk ditelan namun semuanya tinggal kenangan. Aku menangis lagi. Menangis memikirkan ujian demi ujian menimpa diri.

Suamiku pulang dan terkejut melihat aku terduduk di atas katil dengan wajah kemerahan diselangi dengan air mata membasahi mata. Sudah jadi kebiasaan aku yang menangis dulu baru berfikir secara rasional. Hati seorang perempuan. Sadis.

Suamiku memujuk dengan kata-kata motivasi dipenuhi dengan ucapan berunsur akidah. Memperingatkan aku tentang adanya Allah. Menyedarkan aku erti ujian. Dahulu aku tanggungjawab ibu ayahku. Kini, suamiku berkata padaku bahawa dia akan menyambung menggalas tanggungjawab itu. Ada sedikit ketenangan di dalam hati. Mulai cuba mempositifkan diri. Hari itu juga, kami pergi melepaskan lelah dan segala kemelut yang melanda diri dengan berjalan. Berjalan melihat keindahan alam. Menikmati anugerah dan nikmat ciptaan Ilahi. Alhamdulillah. Terubat jiwaku.

Kali ini aku merancang satu demi satu dengan dimulai kalimah Allah. Moga Dia mempermudahkan urusanku. Moga Allah sentiasa memberikan kebahagiaan dan keberkatan hidup di dalam jiwa kami. Ujian daripada KPM ini hanyalah untuk menguji imanku dan suami. Juga kedua ibu bapaku. Bila aku fikir, ini semua ketentuanNya. Dengan ketentuanNya juga aku di sini. Mendalami ilmu yang aku cintai. Tidak lagi berada di dalam hiruk pikuk dunia yang aku tidak kenali, Dunia yang bagiku langsung tidak kena dengan pendirianku. Dan disitu aku ketemu hikmahnya.

Jika kita mulai bercita-cita untuk menyuburkan Islam dan memperjuangkannya, masakan jalannya dihampar dengan permaidani indah. Dan aku sedar, aku insyaAllah di dalam jalanNya, Sunnah Orang Berjuang.

Nurul_Islam

18 March 2015

Sahaja Aku Menuntut Ilmu KeranaNya

Assalamualaikum..

Kaifa hal? Semoga Allah mencurahkan keberkatan kepada kita semua. Sebenarnya beberapa kali saya cuba untuk meletakkan tajuk bagi pengisian kali ini. This is just my thought dan kalau ada yang salah, mohon tegur ya. Syukran. Moga kita perolehi manfaat bersama.

Saya hanya ingin melontarkan idea dan pandangan saya yang kini berusia 26 tahun terhadap situasi menuntut ilmu pada masa kini. Umur bukan bermakna seorang itu cukup matang dalam pemikirannya seiring dengan peningkatan umurnya. Ini hanyalah sekadar pandangan saya yang dhaif ini. 

Saban hari saya merasakan satu kerugian sekiranya saya tidak mampu untuk bertanya sesuatu yang di luar kotak pengajaran di dalam kelas yang berkaitan dengan aspek keilmuan yang saya pelajari. Mungkin kerana saya merasakan sudah cukup membiarkan diri saya hanya mengadap guru dengan menerima segala yang ada dari guru terbabit tanpa diri saya sendiri bergerak untuk mencari lebih banyak lagi maklumat tentang sesuatu perkara. Tapi.. yes.. saya selalu kalah dengan alasan manusiawi yang direka oleh saya sendiri untuk mencari dan menggali lebih dari apa yang saya perolehi di dalam kelas dan kuliyah. Malas ke library untuk membuat research, penat, tak sempat dan macam-macam lagi. Sedangkan saya telah membazirkan waktu dan masa saya dengan tidak mengambil kesempatan untuk betul-betul menuntut ilmu dari muallim dan muallimah di tempat pengajian. Masih lagi mahu membiarkan diri disuap. Mengutip sebanyak yang mungkin untuk saya kongsikan ilmu yang bermanfaat kepada masyarakat. Kerana saya yakin Allah takdirkan diri saya untuk menuntut ilmu dalam pengajian islam mempunyai amanah yang cukup besar kepada ummat. Andai belajar pun malas, culas dan hanya menerima sekadarnya, maka saya telah mencalari amanah itu.


Kita sebagai penuntut ilmu perlu menggunakan masa dan ruang yang ada dengan sebaik mungkin untuk belajar dan mengutip ilmu yang ada untuk dimanfaatkan kepada diri kita dan masyarakat. Saya telah sematkan dalam hati saya untuk berbakti kepada ummat dengan cara saya sendiri. Kerana berdakwah dan memperjuangkan Islam itu luas caranya. Dan saya cuba untuk memposisikan diri saya dalam bidang Syariah ini untuk memberi manfaat kepada masyarakat. Kerana tanggungjawab itu, kerana matlamat itu, maka tidak boleh tidak saya perlu berusaha bersungguh-sungguh ke arah itu. Moga Allah pandu ke arah itu insyaAllah.

Benarlah kata ustaz subjek Maharat Al Istima' wa al Fahmu saya..

"Jika kamu tak belajar sungguh-sungguh, maka kalian telah melakukan satu dosa"

Saya tidak menuntut ilmu kerana manfaat diri saya sahaja. Tapi manfaat untuk masyarakat. Moga Allah perkenankan niat suci ini. Moga tidak timbul penyakit hati dalam jiwa. Dan saya mendoakan agar kita semua juga menuntut ilmu dengan sebaik mungkin. Belajar kerana kita sedar bahawa Allah mengamanahkan kepada kita untuk kuasai satu ilmu untuk manfaat masyarakat.

Sahaja Aku Menuntut Ilmu KeranaMu.. Ameen.. InsyaAllah..


17 March 2015

Da'i : Perlukah mengejar pointer??

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua sahabat seperjuangan mahupun sahabat satu akidah yakni Islam. Syukur Alhamdulillah masih lagi diberi ruang dan waktu untuk kita sama-sama fastabaqu al khairat yakni berlumba-lumba untuk mengejar kebaikan dan mempertingkatkan amalam kita dari hari ke sehari insyaAllah. Moga-moga kita semua dalam keberkatan dan lindungan Allah selalu. Ameen insyaAllah.

Sudah agak lama tidak menulis di sini dan saya juga ingin memohon ampun kepada Allah dan juga maaf kepada sahabat-sahabat sekiranya apa yang di post dan ditulis di sini tidak memberi manfaat kepada saya mahupun anda. saya mengharapkan sedikit usaha untuk berkongsi di sini mampu membantu menjadi saham buat say di akhirat kelak insyaAllah.

Berbalik kepada topik yang saya ingin kongsikan di sini yakni Da'i: perlukah mengejar pointer??

Saya sendiri kadangkala merasakan tidak perlu untuk mengejar pointer jika pengamalan atau praktikalnya saya tidak dapat amalkan dalam kehidupan seharian. Bagi saya keberkatan itu sudah cukup untuk diri saya dalam menuntut ilmu. Lalu seorang naqibah mula membuka minda saya. 

"Atika.. enti lihat zaman kini orang ramai memuja mereka yang terkehadapan. Masyarakat lebih mendengar mereka yang mempunyai pencapaian. Mengapa tidak kita yang menjadi orang yang ingin mereka dengari? yang mereka ingin jadikan rujukan? Negara kita ada Malaysia Idol dan masyarakat memuja mereka. Why not kita menjadi Muslim Idol? Bukan menginginkan pujian atau ketinggian darjat. tetapi sebagai wadah dalam perjuangan dan kita sebaga ejen Islam."


Saya terkesima dan mengakui hal itu dan saya seringkali mengingatkan adik-adik usrah saya dengan nasihat yang sama. jadilah ejen penerangan Islam dan gunakan wadah yang ada yang mempermudahkan kita untuk membawa Islam di mata dunia. 

Maka.. menjadi da'i juga perlu mengejar pointer. Tapi biarlah pointer yang tinggi menggambarkan kefahaman kita terhadap ilmu yang kita pelajari. Supaya kualiti pointer kita bukan sekadar dinilai di atas kertas tetapi juga dengan kefahaman kita. InsyaAllah.

Akhir kalam, moga kita semua mampu untuk menjadi orang yang terbaik di kalangan masyarakat. Islam itu yang hebat dan yang terbaik dan kita adalah ummat yang terbaik. wallahualam.

Dakwah itu nombor satu tetapi belajar itu bukan nombor dua. Belajar adalah dakwah dan perjuangan kita.


30 January 2015

Bina Keluarga Acuan Islam

Assalamualaikum.. salam Jumaat yang barakah..

Perkahwinan itu di dalamnya ada nikmat..
Lebih nikmat apabila punyai suami isteri soleh dan solehah..
Lagi indah tatkala Islam dihidupkan di dalam keluarga yang barakah.

Sebelum memulakan wadah bicara, ingin saya memohon maaf andai tersalah kata, terkhilaf fakta. Sekadar berkongsi apa yang saya rasa dan semoga kita semua mampu menjadikan keluarga kita keluarga yang mengikut acuan Islam dengan sebaiknya.

Jujurnya.. saya juga masih bertatih dalam usaha membina keluarga mengikut acuan Islam. Namun biar kita usaha bersama-sama semoga keluarga yang dibina juga akan kekal hingga ke Jannah insyaAllah. 

Adakalanya usai solat saya akan berfikir panjang. Dunia ini hanya sementara. Bagaimana aku mampu menjadikan diriku, pasanganku dan anak-anakku seorang mukmin dan muttaqin yang akhirnya mampu bernaung di Syurga Allah yang penuh nikmat dan barakah. Lantas saya merasakan bahawa semuanya bermula dengan diri kita sendiri serta doa yang tak putus kepada Allah s.w.t.

Sahabat yang tersayang..

Usahakanlah untuk membina keluarga yang semakin hari semakin dekat dengan Allah dan jadikan juga keluarga kita sebagai satu agen yang bermanfaat kepada masyarakat. Mungkin dengan cuba menghidupkan ruh Islam di dalam rumah tangga. Boleh bermula dengan hal-hal yang mudah. Banyakkan membaca Al Quran dan meriahkan kediaman kita dengan bacaan Al Quran. Allah tidak melihat hebat mana kita melakukan sesuatu ibadah tetapi yang dinilai adalah istiqamah. Benar.. bukan mudah untuk istiqamah, tapi at least kita cuba. Lebih baik bukan?

Saya dan suami juga adakala berbincang untuk improve rumah tangga kami agar sentiasa mendapat keberkatan dan keredhaan Allah taala. insyaAllah ameen. Walaupun tidaklah banyak yang dapat kami lakukan, tapi kita usahakan bersama-sama. Benar, apabila dah berkahwin separuh daripada ketaqwaan itu kita telah miliki. Separuh daripada agama kita itu telah dipenuhi. Namun bukanlah semudah kata. Ianya perlu dibina dan dibina setiap hari. Adakalanya kita alpa dalam nikmat punyai suami atau isteri. Saling menguatkan agar sama-sama dapat bercinta hingga ke Syuga!!



Ada juga bukan mereka yang berkahwin tetapi masih hidup tidak beragama. Jadi, ianya perlu di usahakan. Sungguh indah jika dapat melihat keluarga yang dilimpahi dengan kebarkahan hidup beragama. Hidup beragama tidak semestinya pada pakaian. Tapi pada kefahaman dan amalan seharian terhadap apa itu Islam. Apa itu iman. Apa itu ihsan. Di dalam berumah tangga lah kita perlu mengambil peluang untuk beramal sebanyak yang mungkin. Tujuan akhir kita adalah untuk mati dalam keadaan yang terbaik di sisi Allah.

Andai kita sentiasa meletakkan dalam jiwa dan akal kita bahawa tujuan kita yang terakhir adalah mardhatillah dan juga khusnul khatimah, InsyaAllah kita akan terdorong melakukan perkara yang terbaik untuk pembinaan rumah tangga kita. Lebih baik lagi usahakanlah untuk mendorong setiap ahli keluarga kita berjuang untuk menegakkan kalimah Allah dengan cara mereka yang tersendiri. Melahirkan anak-anak yang tahu mana yang hak dan mana yang batil.

Akhirnya, marilah kita sama-sama mencuba dan berusaha untuk membina keluarga acuan Islam yang sempurna. Sedikit demi sedikit lama-lama akan membungkit. Moga Allah redha usaha kita semua. InsyaAllah.

P/S: moga semua beroleh barakah.







29 January 2015

Bila hati rasa sunyi

Assalamualaikum..

Bila hati rasa sunyi..
Itu tandanya rohanimu perlu diisi..
Maka bergegaslah mencari pengisian hati..

Bila hati rasa sunyi..
Jangan biarkan ia berlanjutan..
Bimbang adanya godaan Iblis dan Syaitan..
Membisik supaya lakukan perkara bukan-bukan..

Bila hati rasa sunyi..
Serulah hidayah dari Allah..
Moga kau tidak sesat di jalanan kehidupan..
Moga kau tenang dalam tiap tindakan..

Bila hati sunyi..
Jangan isi dengan kemaksiatan..
Dengar lagu yang buat kau kelalaian..
Bacalah.. bacalah.. bacalah Al Quran..
Motivasi kepada diri dan setiap insan..

Nurul_Islam2015


28 January 2015

Dilema Perkahwinan Ketika Belajar

Assalamualaikum..

Entry kedua untuk tahun ini.

InsyaAllah pada 3 haribulan Februari ini dijemput untuk menjadi salah seorang panel forum sempena program Pasport Cinta di KIPSAS. Terima kasih atas jemputannya walaupun diri ini baru sahaja mencapai usia 5 bulan di dalam dunia perkahwinan sebagai seorang pelajar sepenuh masa.InsyaAllah berkongsi apa adanya dan semoga mendapat manfaat kepada para pendengar nanti insyaAllah.

Program Pasport Cinta.

Pada mulanya agak terkejut juga bilamana pihak KIPSAS ingin mengadakan program seperti ini. Program yang dikelolai oleh pihak Unit Kaunseling. Saja saya merisik pihak yang menjemput tentang objektif program ini. Agak pelik sedikit bila soal perkahwinan ketika belajar diketengahkan di KIPSAS melainkan ada isu yang timbul. Rupa-rupanya semakin ramai pelajar KIPSAS yang berkeinginan untuk mendirikan rumah tangga ketika belajar. Tapi.. wujud pula masalah lain bagi pelajar yang sudah bernikah. Masalah ingin bercerai.. masalah pelajaran dan lain-lain lagi. Oleh itu program ini dibentuk bagi memberi kesedaran kepada para pelajar untuk berfikir jauh berkenaan dunia perkahwinan ketika belajar dan bukan beranggapan bahawa dunia perkahwinan itu hanya sesuatu yang menyeronokkan semata-mata. Hm2. saya agak terekjut juga bila isu ini berlaku sebab semasa zaman saya di KIPSAS dulu tak pula saya dengar hal-hal sebegini bahkan pelajar yang berkahwin ketika itu tidaklah begitu ketara bilangannya. Jika ada yang berkahwin ketika belajar pun, saya sangat kagumi ibu-ibu dan isteri-isteri yang sanggup berjauhan dengan keluarga tersayang dan masih bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu. Oh ye.. terima kasih kepada Kak Merlina yang banyak berkongsi dan mematangkan diri saya dengan pengalamannya sebagai seorang isteri dan pelajar. Juga kepada Puan Sarah, sahabat karib saya sendiri yang juga berjauhan dengan suami nun di Sabah demi menghabiskan tempoh pengajiannya di KIPSAS yang tetap bersemangat hingga ke akhirnya dalam perjuangan menuntut ilmu. 

Adik-adik sekalian..

Saya juga dahulu seperti kalian. hati itu rindu untuk bernikah disaat saya berusia 18 tahun lagi. Sebab ape? Ujian Allah taala yang menghadirkan seseorang yang meyakinkan saya untuk menerimanya sebagai seorang suami dan Alhamdulillah pemuda itu adalah suami saya yang sekarang. Jodoh yang datang itu bukan dengan bermulanya pertemuan atau saling berbalas rindu-rinduan, bergayutan hingga ke malam. Tapi jodoh yang saya langsung tidak aware bahawa ia akan datang. Di saat saya begitu berkobar-kobar untuk berjuang dalam menuntut ilmu, Allah hadirkan perasaan yang saya sendiri tidak mampu untuk menentang. Bagaimana menentang itu? Puas sudah bangun malam, puas sudah berdoa, puas sudah mengadu padaNya namun ianya tetap datang hinggakan saya sendiri hilang berat badan. Selepas berkali-kali berdoa dan istikharah, maka saya mengambil keputusan untuk menerima dengan tenang. Selepas menerima dengan tenang, saya bersyukur di jadikan sebagai seorang yang normal. Cinta itu bukan sampah atau dosa. Tapi kurniaan dari Allah taala dan saya tahu Allah ingin saya belajar sesuatu untuk lebih dekat padaNya. Bukan lebih dekat pada empunya badan ye. Urus hati anda sebaik mungkin. Dan untuk mengurus hati bukanlah semudah yang disangkakan. banyak dugaan dan tinggi mujahadahnya. Berkali-kali jugak saya pinta pada ibu bapa untuk bernikah di waktu belajar. Tapi si ibu dan bapa lebih memahami keadaan dan situasi anaknya pada ketika itu. Niat saya hanya satu. Saya ingin bebas dari mempunyai perasaan pada seseorang yang tidak halal buat saya. Hanya itu sahaja. Dan dari masa ke semasa, niat di hati ditangguh dan ditangguhkan sehinggalah tanggal 16 Ogos 2014 saya diijab kabulkan, di usia 25 tahun. Di saat saya mula sedar mengapa ibu bapa saya tidak benarkan saya bernikah di usia yang masih muda. Di saat itu juga saya mulai sedar Allah mahu mentarbiyyah diri saya menjadi orang yang lebih bersedia untuk menggalas tanggungjawab. Alhamdulillah, segala kepahitan mujahadah itu saya temui kemanisan. Dan benarlah sabar itu manis. Bagaimana saya dan bakal suami menghadapi ujian sepanjang tempoh itu? Biar menjadi lipatan rahsia. Mujahadah itu perlu tinggi. Tidak tahu berapa banyak air mata yang telah ditumpahkan dan saya hanya bertemu muka dengan suami saya pada akhir tahun 2012 buat kali pertama dan pertemuan itu tidak dirancang sama sekali. Saya menerima suami saya pada umur saya 18 tahun pada tahun 2007 di saat saya tidak bertemu dan mengingati wajahnya. dan pada tahun 2012 itu adalah kali pertama di dalam hidup kami bertemu muka dan berkomunikasi berdepan! Berjumpa kali kedua bersama ibu bapa saya pada tahun 2013 dan pada tahun 2014 kami disatukan. Begitu hebat perancangan Allah.




Saya tidak berniat untuk bercerita panjang tentang bagaimana saya bertemu suami. Tetapi saya ingin berkongsi dan mungkin sedikit pencerahan kepada adik-adik yang masih menuntut ilmu dan begitu ingin bernikah di waktu belajar. Jika ditanyakan kepada saya, andai Allah tidak menguji saya dengan perasaan itu, maka saya tidak mahu bernikah di usia belajar. Sebab saya sendiri bukanlah seseorang yang sangat layak untuk bergelar isteri seperti bersifat lemah lembut, memahami orang lain, bukan juga pendengar yang baik bahkan masih bertatih menguruskan tanggungjawab pada usia yang semuda itu. Dan mungkin disebabkan oleh sifat saya yang keras, lone ranger dan tak peduli orang lain itulah Allah hadirkan saya perasaan itu supaya saya bersifat lemah lembut dan lebih menghargai keluarga dan memahami mereka. Mungkin juga kan? Tapi kini dengan usia saya yang kin 26 tahun, maka Insyaallah saya dan suami mampu mengendalikan bahtera kecil kami walaupun ketika ini saya perlu menghabiskan pengajian yang berbaki setahun lebih sahaja lagi. Moga Allah permudahkan saya memenuhi hasrat ayah bonda untuk melihat saya menghabiskan pengajian ke peringkat ijazah dan impian saya sendiri untuk bergelar peguam yang mampu memberi manfaat kepada ummah. Amin insyaAllah.

Adik-adik yang dikasihi Allah..

Dunia perkahwinan itu bukan sekadar hidup berdua dan bercinta. Tapi perkahwinan itu penuh dengan warna dan rasanya. Tanggungjawab tetap jadi keutamaan. Pengurusan itu perlu. Nasihat saya bagi sesiapa yang ingin bernikah di waktu belajar, buat kajian dan bertanya kepada mereka yang berpengalaman. Bukan hanya membuat kesimpulan sendiri bahawa perkahwinan di waktu belajar itu mudah untuk ditempuhi. Jika ingin berumah di tepi pantai, pastikan rumahmu itu cukup kukuh untuk menahan lambungan ombak. Andai tidak kukuh, maka musnahlah semuanya. Oleh itu persediaan itu perlu cukup. Bukan sahaja persediaan dari sudut kesediaan kamu ingin mencurahkan rasa cinta kepada suami atau isteri dan anak-anak, bahkan lebih dari itu. Persediaan fizikal, mental, rohani jiwa dan raga. Banyak yang perlu dikorbankan. Kutiplah pengalaman dari mereka yang arif dengan dunia perkahwinan ketika belajar. Banyakkan membaca buku berkenaan dengan pengurusan diri, pengurusan rumah tangga, komunikasi dalam rumah tangga. Bukan mengadap buku-buku ayat-ayat cinta, ketika cinta bertasbih dan sebagainya. Biar perkahwinan yang anda ingin bina itu sifatnya membumi. Biar imaginasi anda berkenaan dunia perkahwinan itu bersifat realiti bukan fantasi. Jika anda punyai persediaan yang cukup maka silakan berkahwin dan uruskan rumah tangga anda sebaiknya. Keburukan yang datang dengan perkahwinan itu bukan disebabkan perkahwinan itu tetapi kegagalan kita mengurus rumah tangga. Saya nasihatkan kata-kata ini buat diri saya sendiri yang masih bertatih dalam dunia ini. Pastikan anda bersedia untuk memberikan komitmen sepenuhnya dalam tiap apa yang anda hadapi. Sebagai seorang pelajar, janganlah menjadikan perkahwinan itu satu alasan untuk anda tidak mampu menyiapkan tugasan dan lain-lain. Bahkan kita sepatutnya menjadi seseorang yang lebih bertanggungjawab untuk melaksanakan tugasan kerana kita sedar bahawa kita juga punyai tanggungjawab yang berbeza dari rakan-rakan yang belum berkahwin dan perkara ini perlu di pandang sebagai sesuatu yang penting bagi seseorang yang berkahwin ketika belajar.

Perbincangan tentang apa yang bakal anda lakukan untuk mengatur hidup anda selepas perkahwinan amat penting. Berbincanglah dan capai persetujuan bersama sebelum melangkah ke alam perkahwinan. Sekiranya pasangan itu sendiri tidak memahami dan tidak mampu untuk memberikan kerjasama, lebih baik ditangguh terlebih dahulu dan peliharalah batasan yang digariskan oleh Islam. Fokus kepada pelajaran. Setiap mujahadah itu pahala ganjarannya. Pelihara hubungan dengan Allah sebaik mungkin. Saya juga menyeru supaya jangan jadikan buku-buku cinta Islamik, ayat-ayat cinta Islami sebagai rujukan. Tetapi carilah rujukan yang bersifat realiti. Benar.. perkahwinan itu penuh dengan kemanisan. Tapi ada juga pahitnya yang memerlukan proses untuk menyelesaikannya. Adakala diuji dengan masalah ketidak sefahaman. Adakala diuji masalah kewangan. Jadi, bagaimana kita mengendalikan semua masalah itu? Lihat pada diri sendiri dan jangan melihat kepada persepsi yang kita bina sendiri tanpa rujukan yang kukuh. 

Saya bukanlah berniat untuk menakutkan mereka yang ingin berkahwin ketika belajar. tetapi, sebelum berkahwin fikir sebaik mungkin dan rancanglah sebelum anda gagal. Buatlah perangcangan pengurusan keluarga dengan sebaiknya. Betul, perkahwinan itu dapat memelihara maruah diri, Tapi perkahwinan juga menuntut anda untuk sedar tentang erti tanggungjawab. Jadi, biarlah diri kita seimbang dalam membuat penilaian tentang perkahwinan. Cinta dan tanggungjawab. Cinta itu adakalanya boleh pudar dan tanggungjawab itu pula berpanjangan. Dalam perkahwinan, tanpa tanggungjawab, cinta boleh hilang. Jadi, buatlah pilihan anda sebaiknya. Fikir jauh sebelum membuat sesuatu keputusan. Soal kewangan, soal anak, soal tanggungjawab suami isteri, komunikasi suami isteri dan sebagainya. Jangan jadikan sunnah nabi Muhammad s.a.w itu sesuatu fitnah yang disebabkan oleh diri kita sendiri. Wallahualam.

p/s: maaf kalau entry kali ni ada salah silapnya. Assalamualaikum.


27 January 2015

Jodoh

Assalamualaikum...

Jodoh..
Something yang kita sukar untuk aware..
Sedangkan orangnya di depan mata..

Jodoh..
Makin kita mengelak..
Makin Allah temukan..
maka mengapa perlu risau..

Jodoh..
Andai kau berdoa sungguh-sungguh..
Maka dengan izinNya akan dikabulkan..
Maka mengapa perlu mengejar hingga melanggar batasan..

Jodoh..
Sesuatu yang kau tak sangka..
Yang Allah simpan dan menjadikan ia rahsia..
Hingga sampai saat kau akan menjumpainya..

Wallahualam..

Nurul_Islam2015