expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

17 March 2015

Da'i : Perlukah mengejar pointer??

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua sahabat seperjuangan mahupun sahabat satu akidah yakni Islam. Syukur Alhamdulillah masih lagi diberi ruang dan waktu untuk kita sama-sama fastabaqu al khairat yakni berlumba-lumba untuk mengejar kebaikan dan mempertingkatkan amalam kita dari hari ke sehari insyaAllah. Moga-moga kita semua dalam keberkatan dan lindungan Allah selalu. Ameen insyaAllah.

Sudah agak lama tidak menulis di sini dan saya juga ingin memohon ampun kepada Allah dan juga maaf kepada sahabat-sahabat sekiranya apa yang di post dan ditulis di sini tidak memberi manfaat kepada saya mahupun anda. saya mengharapkan sedikit usaha untuk berkongsi di sini mampu membantu menjadi saham buat say di akhirat kelak insyaAllah.

Berbalik kepada topik yang saya ingin kongsikan di sini yakni Da'i: perlukah mengejar pointer??

Saya sendiri kadangkala merasakan tidak perlu untuk mengejar pointer jika pengamalan atau praktikalnya saya tidak dapat amalkan dalam kehidupan seharian. Bagi saya keberkatan itu sudah cukup untuk diri saya dalam menuntut ilmu. Lalu seorang naqibah mula membuka minda saya. 

"Atika.. enti lihat zaman kini orang ramai memuja mereka yang terkehadapan. Masyarakat lebih mendengar mereka yang mempunyai pencapaian. Mengapa tidak kita yang menjadi orang yang ingin mereka dengari? yang mereka ingin jadikan rujukan? Negara kita ada Malaysia Idol dan masyarakat memuja mereka. Why not kita menjadi Muslim Idol? Bukan menginginkan pujian atau ketinggian darjat. tetapi sebagai wadah dalam perjuangan dan kita sebaga ejen Islam."


Saya terkesima dan mengakui hal itu dan saya seringkali mengingatkan adik-adik usrah saya dengan nasihat yang sama. jadilah ejen penerangan Islam dan gunakan wadah yang ada yang mempermudahkan kita untuk membawa Islam di mata dunia. 

Maka.. menjadi da'i juga perlu mengejar pointer. Tapi biarlah pointer yang tinggi menggambarkan kefahaman kita terhadap ilmu yang kita pelajari. Supaya kualiti pointer kita bukan sekadar dinilai di atas kertas tetapi juga dengan kefahaman kita. InsyaAllah.

Akhir kalam, moga kita semua mampu untuk menjadi orang yang terbaik di kalangan masyarakat. Islam itu yang hebat dan yang terbaik dan kita adalah ummat yang terbaik. wallahualam.

Dakwah itu nombor satu tetapi belajar itu bukan nombor dua. Belajar adalah dakwah dan perjuangan kita.


No comments: