expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

28 May 2011

Tunggu.. Sabar.. Be patient..

Kenapa Allah tidak pernah kabulkan permintaanku? Kenapa ku lihat orang lain mudah mendapatkan apa yang mereka inginkan? Mengapa Allah menyiksa batinku begini? Mengapa dan mengapa??

Assalamualaikum sahabat semua…

Manusia seringkali tidak pernah berpuas hati dengan apa yang dimiliki dan selalu menyoalkan sesuatu yang dipinta lambat dikabulkan. Sukar sekali muhasabah diri bahawa ada hikmah kenapa Allah tidak memenuhi permintaan dengan segera. Itulah manusia yang kurang sabar, kurang bertenang, cemas dan selalu tidak tenang hatinya. Memintanya banyak sekali tetapi member itu kurang sekali dan hanya tahu bahawa kehidupannya perlu mudah semuanya. Apabila diuji dengan kesusahan diambil jalan singkat. “Aku tidak mahu hidup lagi.. daripada hidup susah begini lebih baik aku tinggalkan dunia ini” Jalan singkat diambil dan jalan singkat juga terus ke neraka. Nauzubillahiminzalik.. Itulah manusia secara majoritinya dan sangat kurang yang bersyukur dengan ujian yang Allah berikan. Sangat sukar juga bertindak rasional walaupun telah diberikan akal yang mampu mencipta sesuatu yang mengejutkan dunia.

Benar.. kadangkala kita sebagai manusia merasakan ujian yang ditimpa kepada kita terasa amat berat sekali dan menggoyah iman kita. Kita mahu terselamat daripada hanyut dengan hasutan dunia tetapi payah sekali untuk menolak. Lalu kita jadi lesu dan menangis sepanjang hari kerana tidak mampu dan lemah menghadapi dugaan ilahi. Kadang-kadang juga diuji untuk melakukan kemaksiatan dan bukan kita tidak tahu itu adalah salah tetapi nafsu itu sangat sukar sekali dibendung. Apabila telah melakukan maksiat kita menangis dan memohon ampun di atas kelemahan kita. Kemudian datang lagi ujian yang menggoda kita lalu kita kalah sekali lagi. Siksa bukan hidup begitu kerana sukar sekali istiqamah dengan taubat yang kita lakukan. Mungkin ada silapnya pada diri dan hati kita sendiri. Hati yang telah melakukan maksiat ibarat bekas tusukan paku karat yang sukar sekali dihilangkan karatnya. Namun kita boleh bermujahadah hingga ke akhirnya. Allah itu maha pengampun lagi maha penyayang. Ujian yang diberikan setimpal dengan kemampuan kita bukan??

Dan benar juga kita ada sifat cemburu seandainya orang lain dapat melakukan ibadah dengan mudah sekali manakala kita begitu payah sekali untuk melakukan ibadah. Bukan malas tetapi tidak berkemampuan untuk melaksanakan. Sabar… Be patient kerana Allah menilai kesabaran itu kerana kita ingin melakukan sesuatu yang disukaiNya. Sahabat-sahabat nabi juga cemburu melihat betapa bagusnya amal ibadah sahabat yang lain dan mereka berlumba-lumba kepada kebaikan.(Fastabiqul khairat). Namun yang dinilai Allah bukan kuantiti amal ibadah itu tetapi bagaimana keikhlasan, istiqamah dan penghayatan kita kepada ibadah itu dan itu hanya selayaknya dinilai oleh Allah swt. Anugerah Allah ini tidak boleh dianalisa dan dikira atau ditotalkan dengan pandangan fizikal, mental atau spiritual manusia kerana apa yang ada di dalam hati itu hanya Allah sahaja yang boleh mengesannya. Bukan steskop, mikroskop mahupun serkup(tarbus) buatan manusia dan jauh sekali skop production.

The conclusion is be patient kerana….

SABAR ITU CANTIK

ALLAH BERSAMA DENGAN ORANG YANG BERIMAN

SABAR ITU SEPARUH DARIPADA IMAN

SABAR ITU DI AKHIRNYA ADA HIKMAH

07 May 2011

let's get updated..=)

blogger-emoticon.blogspot.com

Assalamualaikum wahai blog yang membiru lagi kegelapan dan ditambah pula dengan kesuraman daripada entry baru.. Kasihan ya kamu wahai blog sudah berminggu-minggu tidak berupdate.. Actually penulisnya yang mungkin bertambah-tambah vitamin M dalam badan dan juga fokus terhadap kerja rumah yang pelbagai (ye ke??) That’s my problem.. bila dah fokus sesuatu perkara dah payah nak buat benda yang lain.. Kadang-kadang boleh jugak buat banyak kerja dalam satu masa tapi mungkin if satu-satu kerja tu menggunakan medium yang sama.. sebagai contoh, buat assignment sambil berFB(assignment 20% dan FB 80%) atau buat assignment samba tulis blog (50-50)..

Currently di rumah dan insyaAllah esok ana akan bermulalah sesi pembelajaran ana untuk buat lessen kereta.. Moga dipermudahkan semuanya InsyaAllah.. Duduk dirumah ni kadang-kadang agak membekukan kepala sekiranya kita tak pandai manfaatkan masa.. Buku-buku fikrah dan dakwah banyak.. internet ada.. paper plak setiap hari abah belikan untuk tatapan seisi keluarga dengan berita terhangat masa kini.. Yang bagusnya sekarang ni dapat apply apa yang dipelajari tentang macam mana sumpah menurut islam, fitnah dan sebagainya.. Bila baca kes yang berlaku kat Malaysia ni plak boleh refer back subjek TORT dan jugak KONTRAK.. kan best tu.. dan Alhamdulillah juga ramai yang sedar tentang hukum-hakam Islam sekarang ni.. Tetapi perlu berguru ya.. kita nak laksanakan hukum-hakam Islam perlulah menyeluruh dan bukan sekadar untuk melepaskan diri sahaja.. Hm2.. terlebih sudah.. payah la kan kalau dah memang minat kepada politik Islam ni.. huhu.. Sensasi habis.. just my opinion yang belajar tentang sistem perundangan Islam serba sedikit.. Buat sahabat-sahabat yang belajar tetapi antum semua tak nampak lagi apa masalahnya , hm2.. koreksi diri balik ye.. kot-kot belajar hanya kerana segulung diploma bukan kerana ilmu yang sangat-sangat bermanfaat tu…

Sedar dan tidak sedar bila meletakkan jari di atas keyboard ini membuat jari jemari NURUL ISLAM menari dengan lincah sekali.. huhu.. memang tak dapat berhenti.. bercakap belum tentu lagi… hm2.. hari ni Nurul Islam tinggal dirumah keseorangan selepas mama dan abah pergi mencari rezeki membuat pekerjaan sunnah nabi (berniaga). Dan tadi petang juga, dengan tiba-tiba terdengar suara lelaki member salam.. kujenguk ke tingkap kelihatan beberapa orang lelaki berpakaian kurta serta berserban.. owh.. mereka itu karkun-karkun tabligh..huhu.. takut juga diri ni.. awal-awal lagi udah ditutup semua tingkap kerana rumah ana ni ditepi jalan.. bahaya kalau ana sorang-sorang aja di rumah.. kan?? Huhu.. mereka mengajak agak ke masjid dengar tazkirah.. ku bilang insyaAllah.. lagipun abah tiada di rumah.. hm2.. walaupun tabligh, mereka lelaki dan ramai.. timbul juga kebimbangan di hati ini.. huhu.. moga usaha dakwah mereka berjaya.. ameen..

Hm2.. sudah 3 perenggan entry ini.. kan ku sudah bilang jika daku menulis sangat sukar berhenti.. huhu.. seperti berbicara di laman maya mungkin.. Aish.. kenapa bicara ana seperti orang sasterawan?? Huhu.. Mungkin sudah terbiasa sebab kadang-kadang bergurau dengan sahabat-sahabat menggunakan bahasa baku dan ala-ala sasterawan.. hihih.. ok la… rasanya setakat ini dahulu.. insyaAllah Nurul sedang berjuhud untuk merajinkan diri membaca buku.. huhu.. ok ye.. jaga diri semua.. moga dalam rahmat Allah selalu.. assalamualaikum…