expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

25 June 2008

Tanggungjawab kita...hmmm?

Dalam beberapa bulan je lagi ana akan berusia 20 tahun. Hmmm tiada lagi nombor belasan di hujung sebutan bagi umur ana. Semakin hari semakin ana rasakan betapa berat tanggungjawab yang ana akan pikul dari hari ke sehari. Begitu teratur aturan Allah s.w.t ke atas hambaNya di dunia ini. Semasa kita masih kecil dan tidak mengerti apa-apa yakni mumayyiz, kita langsung tidak memikirkan tentang orang lain dan segala tanggungjawab masih berada di kedua bahu ibu bapa kita. Dosa ditanggung oleh kedua ibu bapa. Boleh dikatakan kita masih suci dari segala dosa dan kesalahan. Namun apabila kita menginjak dewasa dan baligh, satu tanggunjawab terpaksa di pikul di atas bahu kita sendiri. Dosa dan pahala di tanggung sendiri dan kita bertanggungjawab terhadap diri sendiri. Hmmm… Alhamdulillah setakat ni ana masih lagi dapat menjaga tanggungjawab itu sebaiknya Cuma kadangkala diri ini terleka dan tersasar daripada amanah yang telah ditaklifkan Allah ke atas diri sendiri. Semoga diri ini masih terus istiqamah.

Kemudian, apabila ana berada di alam mahasiswa , timbul kesedaran tanggungjwab sebagai seorang muslim yang perlu berdakwah kepada rakan-rakan yang lain. Di bahu kini adanya dua tanggungjawab yang amat berat yakni tanggungjawab sebagai khalifah Allah dan sebagai seorang da’i. Tidak lupa juga tanggungjawab sebagai seorang anak kepada kedua ibu bapa tercinta.Hmmm… bila difikirkan kembali, ana sendiri masih belum sempurna tanggungjawab kepada mama dan abah. Namun ana akan berusaha. Semakin lama semakin kita meningkat dewasa dan akhirnya mula mencari pasangan untuk membina sebuah baitul muslim. Kini bertambah lagi tanggungjawab sebagai seorang isteri atau suami di sisi seorang yang bergelar suami atau isteri. Ana masih takut untuk menghadapinya sebab merasakan ana masih belum bersedia untuk memegang tanggungjawab yang mulia itu. Tapi dalam masa 5 tahun akan datang pelbagai perkara boleh berlaku dan ana semakin gusar pabila memikirkan tanggungjawab yang bakal dipikul nanti. Mungkin ana akan bersuami dalam masa 5 tahun itu Tapi, bagaimana ya ana nak jalankan tanggungjawab itu? Mampu ke? Belbagai persoalan timbul di benak fikiran.


Kemudian nanti mungkin akan bertambah lagi bilangan ahli keluarga yakni anak2. Semua orang mengimpikan zuriat yang soleh dan ana sendiri berkehendakkan begitu. Tetapi bagaimana caranya untuk mendidik mereka? Satu lagi tanggungjawab baru sebagai ibu bapa mengisi kehidupan kita. Hai… begitulah aturan Allah Taala kepada hambanya. Setiap kehidupan kita diatur semoleknya. Tanggungjawab yang ditaklifkan adalah sebagai satu amanah yang wajib dipikul untuk menyediakan diri kita apabila bertemu dengan yang kekal abadi yakni Allah Taala. Jadi, the conclusion is we must obey Allah and take the responsibility as ibadah that we must do for our journey to akhirat. InsyaAllah. (^_^)!


Doa seorang kekasih...






















No comments: