expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

06 October 2008

Jauhi Cinta Terlarang

Siapakah yang tidak mahu cintanya sampai ke syurga. Pakar-pakar psikologi mendapati wanita yang mampu memeberikan tumpuan penuh dan cemerlang dalam kerjaya ialah mereka yang stabil dalam hubungan cintanya terutama dalam rumah tangga. Betulkah begitu? Lihatlah ke dalam diri sendiri dan nilailah dengan jujur. Pakar psikologi adalah manusia biasa yang mungkin tersilap… tetapi jika kajian mereka benar, perkara ini perlu diusahakan. Mampukah cinta menjangkau bahagia dari dunia hingga akhirat? Jawapannya ya, namun mana mungkin kita dapat memiliki sesuatu yang berharga secara percuma –jika percuma, sahlah ia ‘barang tiruan’-bukan cinta murni yang sejati.

Jiwa Perlukan Cinta

Rasa cinta adalah anugerah Allah kepada setiap manusia. Jiwa memerlukan cinta sebagaimana jasad perlukan makanan. Cinta ibarat api yang menjadi tenaga kepada kehidupan. Ia menyinarai manusia sebagaimana matahari menyinari alam. Dengan kekuatan cinta manusia sanggup dan mampu menempuh pelbagai rintangan-gunung sanggup didaki, lurah dituruni, lautan sanggup direnangi- semata-mata untuk memiliki cinta. Allah menghadiahkan perasaan cinta dalam keadaan yang cukup murni. Namun jika kemurniaannya tercemar, jadilah ia api yang membakar hangus- bukan lagi sebagai sumber kehidupan tetapi pemusnah yang menghancurkan, tidak lagi menyinari alam tetapi menjadikan alam hitam kelam seperti arang.

Cinta Murni Mampu Merentas Alam

Kehidupan di dunia hanyalah sebahagian dari siri perjalanan yang panjang seorang manusia. Bermula dari alam roh, kita berpindah ke alam rahim sebagai janin yang berkembang sehingga dilahirkan ke dunia sebagai bayi. Kini kita berada di alam dunia- menghabiskan usia sehingga proses kematian membawa kita berpindah ke alam barzakh. Di barzakh kita menunggu sehingga kiamat untuk semua manusia dikumpulkan di alam mahsyar. Di mahsyar proses pengiraan amal berlaku membawa kepada perhentian terakhir kita – syurga atau neraka. Alam yang paling kritikal adalah alam dunia di mana kita diberi ‘kebebasan’ untuk ‘memilih’ jalan hidup.Disinilah penentuan sama ada cinta yang dikurniakan Allah ini membahagiakan sehingga merentasi barzakh,mahsyar dan akhirnya ke syurga abadi di mana kemuncak kebahagiaan cinta akan dinikmati atau menuju ke neraka yang seksanya tiada batasan.

Patuhi Peraturan Pencipta Cinta

Dia yang mencipta cinta telah mencipta juga ‘peraturan bercinta’ demi untuk menjaga kemurnian cinta itu sendiri. Cinta yang mematuhi peraturan ini sahaja yang akan mampu merentas alam sehingga ke syurga. Malangnya peraturan ini kerap dilanggar oleh manusia yang sedang bercinta. “Cinta apa namanya ini jika tidak ada datting, tidak ‘bergayut’ di telefon, tiada surat cinta yang membuai rasa, tiada sentuhan tangan dan tiada kerlingan dan senyuman?” Ada suara dari dalam diri kita mungkin merungut begini. Yakinlah tidak ada keindahan dan kebahagiaan dalam melanggar perintah Tuhan. Putus cinta, frust menonggeng.- fenomena cinta yang begitu popular di kalangan manusia adalah disebabkan cinta yang tercemar kemurniannya. Banyak cinta bukan sahaja hancur sebelum mencecah alam perkahwinan malah membawa dendam yang membara. Inilah cinta terlarang- cinta yang tidak mampu merentas alam malah mati sebelum kematian manusia itu sendiri.

Cinta Terlarang Destinasinya Adalah Neraka.

Rasa cinta tidak salah tetapi kesalahan boleh berlaku sewaktu menjalin hubungan cinta. Di sinilah berlaku ‘cinta terlarang’- cinta yang menafikan peraturan Tuhan. Ketika itu fitrah itu telah menjadi fitnah. Bila kehendak fitrah itu tidak disalurkan atau diisi mengikut peraturan maka akan berlakulah kekalutan dan kemusnahan. Cinta yang penciptaan asalnya bertujuan membahagiakan dan membantu meringankan bebanan hidup, menjadi beban paling berat dan penjara paling menyeksa. Tuhan kerap terpinggir dalam hubungan cinta yang terlarang. Lebih-lebih lagi bila hukumannya dilanggar tanpa rasa bersalah, tetapi dengan rasa manis dan megah, malah loyar buruk mengatakan ‘Allah kan Maha Pengampun?’. Tubuh kekasih dipegang walaupun jelas Allah mengharamkan sentuhan antara lelaki dan wanita yang bukan muhram.Tergamak berdua-duaan di tempat sunyi walaupun sudah diperingatkan Nabi bahawa dalam keadaan begitu syaitan adalah orang yang ketiga. Bila bermula satu sentuhan, hampir mustahil untuk mundur ke belakang apabila nafsu dan syaitan sudah menguasai. Semuanya seolah-olah halal atas alasan cinta. Racun-racun berbisa yang memusnahkan fitrah cinta dianggap baja. Akhirnya berbuahlah pohon cinta terlarang-pahit,masam,beracun dan memabukkan. Buah yang muncul dengan pelbagai label yang menjijikkan. Ketika itu hilanglah kemanisan cinta. Jika cinta begini yang diburu, tidak pelik jika cinta muncul dalam hidup dalam rupa monster yang menakutkan… kerana ia memberi pengalaman yang cukup menyakitkan. Lalu cuba salahkan orang lain yang ‘menabur janji kosong’, ‘manis kata di bibir mulut, tapi hati lain bicara’- malah ada yang hingga tahap menyalahkan takdir kerana memisahkana ‘cinta suci’ antara dua insane. Cinta terlarang begini, bukan sahaja destinasinya neraka di akhirat malah neraka sepanjang perjalanan di dunia. Kemanisan hanya dapat dirasai dititik permulaan!.

Hukum Cinta Dan Kasih Sayang Murni

Rasa cinta yang murni sangat inginkan kebahagiaan untuk yang dicintai. Dia tidak akan membiarkan orang yang dicintai terluka sedikit pun. Dia akan melakukan apa sahaja demi untuk kebahagiaan yang dicintai tanpa mengharapkan balasan. Hukum cinta ialah, beri dahulu pasti kita akan memtik hasilnya. Cinta paling murni dari Allah untuk hamba-Nya. Dia yang bersifat Ar-Rahman dan Ar-Rahim memberi dan terus memberi kepada hamba-Nya. Hubungan cinta yang menuntut ‘penyerahan diri’ sebelum ikatan sah melalui akad nikah pastinya bukan cinta yang murni kerana ia bukan sahaja meminggirkan Allah yang mencipta cinta malah mengetepikan soal mempertahankan maruah dan harga diri pasangan yang kononnya dicintai sepenuh hati! Jika benar seorang lelaki mencintai seorang wanita dengan cinta murni, mana mungkin dia sanggup merobekkan kehormatan wanita. Seorang lelaki yang mencintai seorang wanita pastinya mahu melindunginya dari sebarang kerosakkan. Dia tidak akan sanggup membakar kekasihnya walau dengan puntung rokok sekalipun, tetapi kenapa sanggup menempah api neraka dengan membiarkan sentuhan terlarang berlaku.


Syurga-Destinasi Cinta Yang Mampu Merentasi Alam!

Untuk memastikan cinta yang kita jalin mampu merentas alam, hendaklah cinta kita itu didasarkan kepada cinta Allah… cinta yang kita berikan semata-maya mengharapkan keredhoan Allah dan boleh menghampirkan diri kepada-Nya.Cintailah sesiapapun tetapi pastikan cinta itu dapat memudahkan kita mencintai Allah. Sehubungan dengan itu, cinta antara lelaki dan wanita mestilah diniatkan untuk memiliki cinta Allah. Tapi bagaimana ya? Iringilah dengan niat untuk berkahwin kerana berkahwin itu lebih memudahkan seorang lelaki atau wanita menyempurnakan agamanya. Sabda Rasulullah S.A.W:

“Apabila seseorang itu berkahwin sempurnalah separuh agamanya, tinggal lagi separuh untuk disepurnakan”

Jangan sekali-kali bercinta sekadar untuk bersuka-suka. Lebih buruk lagi janganlah ada niat-niat yang jahat dalam bercinta sama ada didorong oleh hasutan nafsu atau bujukan syaitan. Jika tidak ada niat untuk berkahwin, cinta sudah pasti bukan kerana Allah. Hakikatnya cinta itu adalah cinta terlarang yang akan membawa kemusnahan
.

Mencintai Allah- Benteng Cinta Terlarang

Mematuhi syariat adalah benteng terkuat daripada terjebak ke dalam jurang cinta terlarang. Kekuatan dan kemampuan untuk mematuhi syariat pula hanya dapat dimiliki hati meletakkan Tuhan sebagai cinta teragung. Hati yang mencintai hanya kerana Allah. Perasaan cinta adalah amanah dari Allah,maka pastikan ia hanya diberikan kepada yang akan sama-sama menjaga amanah ini. Maka pohonlah kekuatan dari Allah, Tuhan yang menciptakan cinta agar cinta yang kita jalinkan tidak membawa kita menjauhi-Nya dan sekali gus tidak membawa kita ke neraka.

Doa Mencintai Allah

“Ya Allah… Kurniakanlah untukku cinta-Mu dan cinta orang-orang yang mencintai-Mu serta cinta yang dapat mendekatkan aku kepada cinta-Mu

“Ya Allah… Segala pemberian-Mu yang aku sayangi, jadikanlah ia kekuatan bagiku untuk mencintai-Mu. Segala yang Engkau pisahkan dariku, sedangkan ia sangat aku sayangi, jadikanlah ia ruang untuk cinta-Mu dalam diriku.

“Ya Allah… Berikanlah kekuatan untuk mengutamakan cinta-Mu berbanding cintaku kepada keluarga, harta dan air dingin ketika dahaga.

“Ya Allah… Berikanlah aku kekuatan untuk mencintai-Mu, para malaikat, Nabi-nabi-Mu dan hamba-hamba-Mu yang soleh.

“Ya Allah… Hidupkanlah hatiku dengan cinta-Mu dan jadikanlah aku hamba-Mu yang Engkau cintai.

“Ya Allah… Berikanlah aku kekuatan untuk mencintai-Mu sepenuh hatikudan redho kepada-Mu dalam setiap usahaku…. Amin…


Dipetik dari majalah NUR,
September 2004,
Sofiah Rasin


2 comments:

paku ch@ng said...

uhuhu,
like this article~

Anonymous said...

tersentuh dan insaf dengan artikel ini. harap2 kita semua dijauhi perkara2 yang boleh mengundang cinta terhalang ini dan zina hati. InsyaAllah.