expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

23 September 2008

Ilmu fardhu ain atau ilmu fardhu kifayah?


Sekadar ingin berkongsi luahan hati yang terpendam kat dalam dri ana nie. Melihat rakan-rakan seperjuangan yang mengambil bidang agama membuat hati ini terusik dan cemburu sekali. Mereka semua dapat mempelajari dan mendalami ilmu-ilmu agama dengan lebih dalam yang mana merupakan impian ana sebenarnyer. Ada diantara rakan-rakan yang bergelar hafizah dan hafaizyang di hati mereka terselit ayat-ayat al-quran yang amat indah. Ana tak dapat jadi seperti mereka kerana kesibukkan masa ana terhadap study ana. Ingin sekali diri ini mengabdikan diri bersama-sama kitab-kitab tua karangan imam dan ulama’ terdahulu. Diri ini ingin mengkaji kitab-kitab tua itu. Biarpun tua, namun begitu sangat bermakana sekali. Namun sekarang ana hanya menatap buku-buku karangan mohammad salleh (mat salleh) je. Kadang-kadang rasa sedih and upset sangat sebab bile study English nie, jarang la nak related dengan islam tue sendiri. Banyak yang sekularnyer dan hati nie pedih je terpaksa terima semua tue. Memang lah ilmu itu pun ilmu Allah jugak. Tapi hati nie mendesak diri nak belajar syaria’ah, Qur’an sunnah dan yang seangkatan dengannya. Dengan belajar ilmu-ilmu itu secara automatiknya kita sendiri akan rasa insaf dengan ciptaan Allah tue. Semakin banyak ilmu agama dipelajari semakin bertambah keimanan.


Menuntut ilmu itu jihad..


Ana seronok tengok rakan-rakan ana yang berada dalam iklim dinni. Penuh dengan bi’ah yang solehah. Tenangnya hati kalau dapat duduk dan berada dalam waqi’ yang macam tue. Dulu teringin nak pegi belajar kat Mesir and discover tentang sejarah islam semua. Hmmm…tak tahu lah ana dapat make my dream come true or not. Harapnya ana dapat peluang tue. Tiap kali dengar ceramah agam dari ustaz2 macam Ustaz Jamnur Azhar Mulkan, ana rasa sangat cemburu dengan ilmu-ilmu mereka semua. Dapat mendalami ilmu agama dan jugak ilmu-ilmu kifayah yang lain. Rasa berbangga pun ada sebab mereka saudara se-akidah kiter. Rasa bersemangat nak belajar semua ilmu Allah and kalau boleh nak menuntut ilmu sahaja dan tak nak fikir benda lain. Tapi ana nak belajar ilmu-ilmu agama yang memang ana minat sangat. Bukan ana ni prejudis terhadap English Language tue sebab language juga merupakan salah satu dakwah islam. Tapi sebab waqi’ tue buat ana nak uzlah dari mereka semua dan kadang2 nak berhenti pun ader jugak. Ape-ape pun ana kena relate balik tentang hikmah semua nie berlaku. Sesungguhnya itu semua kehendak Allah ada ada hikmahnya. Mungkin ini ujian buat ana dan InsyaAllah ana akan menempuhinya dengan sabar. Fassobirul jamil. Ana mohon doa dari sahabat2 ana agar ana tetap istiqamah dengan perjuangan ana dan tak rasa lemah lagi. Amin…

1 comment:

Anonymous said...

ana turut bersedih dengan anti. situasi kita sama. luahan anti membuatkan ana rasa semakin rindu kepada kehidupan yang kaya dengan nilai-nilai Islam. namun, kita anggap ini semua sebagai satu ujian dan dijadikan peluang untuk kita meningkatkan iman kpdNYA. Innallahama'ana. Allah mengetahui apa yang kita rasa dan lalui.