expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

10 January 2010

PROVOKASI mencetus EMOSI

‘Ustaz, apa pandangan ustaz tentang isu penggunaan nama Allah bagi agama Kristian?’ Soalan ini dituju oleh seorang sahabat ana di kelas setelah pelbagai isu yang kami kupaskan bersama. Isu itulah yang membuatkan surat khabar menjadi sangat laris seperti pisang goreng yang sangat best dimakan diwaktu petang. (penulis mungkin sedang lapar). Ustaz ana cakap isu ini hanyalah sesuatu provokasi yang digunakan oleh pihak tertentu untuk kepentingan tertentu. Mungkin juga kepentingan politik dari golongan tertentu. Hm2… kite fikir2kan bersama ya. Ana pun tak berani nak comment pasal politik ni sebab ana bukan lah yang arif walaupun diberi gelaran yang arif suatu ketika dahulu.


Bertitik tolak kepada isu penggunaan nama Allah bagi agama Kristian juga telah menimbulkan sentiment yang tidak enak kepada agama islam. Kerana apa? Beberapa buah gereja telah dibakar dan siapa yang membakarnya? Orang akan menunding jari kepada Islam. Siapa yang mengapi-api kan mereka? Orang Islam sendiri.. Setelah mendapat pendedahan mengenai isu ini, ana berfikir. Apabila berlakunya pembakaran gereja ni, tak ke menjadi penyebab bagi penganut agama lain untuk menyatakan islam itu pengganas? ARE WE TERRORIST??? Bukankah Islam itu penuh dengan mahbbah, dengan kasih sayang dan suci. Kenapa kita membakar gereja2 itu dengan penuh emosi sekali tanpa memikirkan kesannya kepada agama kita sendiri. Berfikir dahulu sebelum bertindak. Jangan terlalu emosi dalam menangani sesuatu isu.Nabi Muhammad pun menangani setiap isu yang berlaku dengan penuh berhikmah dan orang bukan islam dapat terima dengan baik. Jadi, janganlah kita terlalu gopoh kerana tindakan itu hanyalah merugikan diri kita sendiri. Orang kafir menyatakan kita terrorist dan kita tegakkan pendirian kita dengan menyatakan kita bukan pengganas. Tetapi tindakan segelintir pihak yang membakar greja-gereja tersebut telah membuktikan bahawa Islam itu sesuatu yang ganas. Tercalar sudah nama Islam. Bukanlah ana menyokong tentang penggunaan nama Allah bagi agama Kristien tu, tapi bukankah para ulama kita dah nyatakan pendirian mereka.


“berdasarkan kaedah Islam, penggunaan nama Allah pada asasnya adalah dibenarkan untuk digunakan oleh agama Samawi seperti Kristian dan Yahudi.Namun, penggunaannya secara salah dan tidak bertanggungjawab harus dielakkan supaya ianya tidak menjadi isu yang boleh menjejaskan keharmonian kaum dan agama di negara ini.”

Datuk Seri Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang

*Ana copy pendirian ulama’ kita kat sini. Diingatkan, ini bukan bicara politik tetapi sebab individu di atas ini merupakan individu yang luas ilmunya.



Takpe lah berbalik kepada isu bakar gereja tu, lebih baik kita bertindak secara berhikmah daripada bertindak secara emosional. Dalam perlembagaan pun dah diberitahu yang penganut agama lain tidak boleh menyebarkan dakyah mereka kepada umat islam. Jadi, kita dah ada undang-undang yang boleh dikenakan kepada pihak yang cuba untuk menyelewengkan nama Allah untuk agama mereka bagi memesongkan akidah umat islam. Jika mereka lakukan perkara sedemikian, kita bertindaklah kan. Tapi bukan dengan cara pergaduhan yang hanya akan membawa kerosakan kepada nama Islam itu sendiri. Ikuti cara Rasulullah menangani permasalahan umatnya dahulu. Nak cerita tentang sirah nabi pun ana tidak arif tetapi ana tahu setiap tindakan baginda Muhammad saw adalah yang terbaik, terindah dan berhikmah. Dalam situasi perang pun baginda tak membenarkan tentera islam memusnahkan rumah ibadat kaum kafir. Tapi kite? Hebar bebenor sampai nak bakar gereja tu… Itu lah hikmah Rasulullah tidak membenarkan rumah ibadat kaum kafir dibakar. Kerana baginda tahu kesannya pada agama Islam dan cara yang berhikmah ini juga dapat menjadi satu dakwah umat islam kepada kaum kafir.


Okey la.. setakat ini dahulu coretan hamba. Maaf seandainya terkasar bahasa. Ana hanya menyatakan pendirian ana dan juga beberpa sahabat-sahabat yang lain yang mungkin berfikir seperti ana. Syukran buat ustaz-ustaz dan sahabat-sahabat yang dah meng’clear’kan ana tentang isu ini. Apa-apa pun kita inginkan kehidupan yang aman dan sesungguhnya Islam itu agama kasih sayang dan aman. Jadi, elakkan kontrovesi, jauhi provokasi.. heheh… Peace no war…

الاسلام نظام الحياة

No comments: