expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

30 January 2012

Mencari Identiti


Assalamualaikum waktu pagi yang hening, dengan ditemani siulan burung dan juga nasyid yang berkemumandang dari laptop yang sudah berkhidmat hampir 4 tahun kepada pemiliknya
.

Sejak semalam lagi ana menyelami jiwa dan diri sendiri. Sebenarnya, apa yang aku nak dalam hidup ini? Kenapa aku rasa diri aku ni bukan diri aku yang sebenarnya? Ana mula mengimbau kembali saat-saat kemanisan hidup sebagai pejuang di awal –awal diri ana mula mengenali apa itu perjuangan demi islam. Bagaimana ana mendapat tarbiyyah dahulu serta semangat ana dalam jalan dakwah. Menyoroti hasil tulisan ana di kamar maya ini membuatkan ana bertanya kepada diri sendiri. “Ya Allah, kemana hilangnya diriku yang dahulu? Ya Allah jangan Engkau angkat kembali kefahamanku, semangatku, tarbiyyahku di dalam jalan salafussoleh ini. Serius!! Ana di dalam ketakutan dan kebimbangan. Rasa mahu sahaja ana pulang ke tempat asal ana ditarbiyyah. Ditarbiyyah kembali.


pagi di KIPSAS


Adakah kerana perbezaan situasi menyebabkan ana tenggelam dan hampir hilang identiti sendiri? Adakah kerana terlalu membuka ruang untuk dakwah itu diterima telah menjerat diri sendiri? Ya Allah, bukan diri ana mahu memudahkan sesuatu yang telah Engkau mudahkan. Bukan niatku dengan kelembutanku mengingatkan mereka tentang tarbiyyah ruhiyyah membuatkan mereka juga hanyut hingga lupa kepentingan kepergantungan kepadaMu. Berdosanya diri ini ya Allah.





“Gerak kerja Islam tanpa meletakkan Allah dihadapan adalah sia-sia!”

Hafazan ayat-ayat cintaku semakin berkurangan. As-saf, As-Sajadah, dan yang lain-lain. Kemana perginya sedangkan ana berada di dalam iklim dinni itu sendiri?


Keselesaan itu pembunuh bagi pejuang yang ikhlas berjuang di jalan Allah”

Sebenarnya lagi susah untuk berjuang di tempat yang penuh dengan keselesaan kerana kadangkala kita tertipu dengan pandangan fatamorgana syaitan yang halus. Kita lihat suasana yang soleh sedangkan ada penyakit yang kronik yang perlu diperbaiki.  Penyakit jiwa, yang sukar dilihat. Apabila sudah belajar tentang agama, mahu pula berbicara tentang perkara-perkara agama. Semua mahu dibahas dari akar pokok hingga ke cabangnya sedangkan ilmu itu baru sahaja seketul zarah di dalam jiwa. Dikala Imam Hasan Al Banna menekankan tentang aspek Al-Fahmu di dalam bukunya yakni Risalah Ta’lim, manusia yang baru belajar agama ini pula mula membuat kefahaman sendiri tentang tasawur islam itu mengikut pandangannya sendiri tanpa berta’lim dengan guru yang faqeh itu sendiri. Siapa anda? Perlu tanam dalam diri agar ilmu yang dipelajari tidak membuatkan diri kita menjadi orang yang memahami islam secara ideologi.


laptop yang telah lama berkhidmat




“ Salah satu muwassafat tarbiyyah adalah akidah yang sahih”

“Muwassafat Tarbiyyah”. Adakah hanya menjadi hafalanku semata-mata tanpa mendalami dan meletakkan kesemua muwassafat tarbiyyah itu ke dalam jiwa yang bernama Nurul Atika Binti Rosli ini? Kegagalan diri ana dahulu telah melupuskan kesemua tarbiyyah dalam diri ke?


“ Perlu cari jalan untuk kembali pada jalan dan rantai-rantai perjuangan itu”


Sesak nafas di dada bila memikirkan perkara-perkara ini. kadangkala juga ana sengaja menghiburkan diri untuk lari dari kenyataan yang sebenar. Hakikatnya begitu banyak yang perlu diperbaiki. Tapi, otak ana ini hanya satu. Tidak mampu untuk memikirkan tentang semua perkara. Tanggungjawab sebagai pelajar, aktivis dakwah, sahabat, anak, kakak. Banyak perkara yang hendak difikirkan hingga kadangkala ana sendiri mencari ruang diri sendiri untuk melepaskan satu demi satu bebanan di dalam kepala. Tapi kaki ini tetap melangkah untuk mencari jalan penyelesaian.

Bertambah sukar apabila ibu bapa begitu mengharapkan anaknya ini berjaya di sini. Pointer perlu dijaga. Tak boleh jatuh daripada pointer dekan sebab mahukan anaknya ini menyambung pelajaran ke peringkat ijazah. Bagaikan tersepit sedikit dengan syarat yang ditetapkan.  Bukanlah ana membezakan akademik dengan jalan dakwah ini. Tetapi prasyarat itu yang membuatkan diri ini agak terbeban untuk memikirkan dua perkara  yang memerlukan komitmen yang besar. Agaknya ana perlu berhenti sebentar dan berfikir.


“menuntut ilmu itu kerana apa? Dakwah itu nombor satu tetapi belajar bukan nombor dua!”



Perlu dihadamkan sejelas-jelasnya tentang kata-kata di atas. Baru keduanya seiring dan sejalan. Kan??

Sebenarnya masih banyak yang mahu diri ana luahkan disini yang sukar untuk diluahkan kepada manusia. Menulis adalah sesuatu perkara yang mampu membuatkan ana meluahkan perkara yang ada di dalam hati yang sukar sekali untuk diluahkan. Yang penting, ana mohon agar Allah swt ampunkan dosa-dosa hambaNya yang hina ini dan tetapkan pendirian ana di dalam jalan dakwah ini.

-Mulia diriku kerana Islam-

1 comment:

Perindu FIrdausi said...

salam ziarah ika =)

selamat berjunag sahabiah

doakan kami di sini

salam sayang :)