expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

01 July 2013

Fikir Jauh

Kereta meluncur laju di tengah jalan raya.. DJ Sufian bersama temannya di IKIM rancak bercerita di Warna Pagi IKIM.. smartphone di on dan jari menyentuh application Facebook.. Hmm.. tak tahu nak taip status ape di usia ini.. Facebook makin dipenuhi dengan mereka-mereka yang mungkin lagi tidak sekepala kerana perbezaan fikiran dan aliran.. Tidak ada satu pun status yang mampu membangkitkan semangatku hari ini.. Cuma satu.. event invitation dari sahabat jauh.. owh.. nak kahwin dah rupanya Yana.. Hm2.. dan akhirnya Facebook di offline, dan mata terus memandang ke jalan raya yang luas.. kosong.. hmmmm...

Perasaan berbaur.. sahabat-sahabat seumurku makin lama makin ramai yang bakal punyai kehidupan sendiri.. punya degree, bekerja dengan degree yang ada, berkahwin bahkan ada yang sedang menanti kelahiran.. diriku seakan-akan mahu memencilkan diri dari dunia sahabat-sahabatku sendiri.. Kerana aku rasa jalan hidupku berbeda dari mereka.. Walaupun hakikatnya aku mahu menempuhi jalan yang sama seperti mereka.. tapi aku tetap rasa berbeza.. 

Menipu perasaan sendiri itu sudah pasti disaat sahabat-sahabat silih berganti bertukar status kepada married atau mother to be, aku cuba menyedapkan hati bakal bertukar status kepada student degree.. bukan aku tidak gembira dan tidak suka, tapi impianku masih tidak kesampaian barangkali. Selalu juga mata ini mengalirkan air mata tetapi aku seka secepatnya. Malu mungkin kalau orang tanya kenapa menangis? Sebab mahu bernikah.. argh.. mungkin kerana persepsi masyarakat sekarang ini membuatkan keinginan untuk bernikah itu sesuatu yang taboo untuk diungkapkan oleh seorang anak gadis sepertiku. 

Apa-apa pun yang aku fikirkan, aku mendoakan sahabat-sahabatku yang bakal melayari bahtera kehidupan masing-masing. Bagi diriku, pernikahan hanyalah satu benteng untuk memperkukuhkan imanku. Andai ajalku tiba di saat aku telah bernikah walaupun baru di akadkan, aku bahagia dan tenang menghadapNya. Moga Allah perkenankan.

Buat yang membaca, mungkin sedikit annoying dengan entry terbaru ini. La baksa, masing-masing punya pendapat sendiri. Aku cuma mohon doa dari kalian moga Allah kuatkan diriku selalu. Mungkin perasaan itu hanyalah ujian buat diriku yang lemah ini. Dan aku sedang sedaya upaya melawan ledakan hati yang menguji ini dengan sesungguh-sungguhnya. Aku cuma mahu menjadi seorang yang normal, tenang tanpa terlalu memikirkan soal hati sepertimana aku yang dulu. Telah ku cuba jauhkan rasa hati dalam diri, tapi aku tak mampu. Bahkan ia telah menyeretku menjadi seorang yang bukan lagi diriku. Mohon doa kalian. Wassalam..

No comments: