expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

03 July 2008

Saat itu akan tiba....


Cinta Tarbiyah Dakwah

Saat IMAN berbicara memujuk hati mengawal akal, menunduk nafsu..

Buat tatapanmu ukhtiku,

Cinta kepada berlawanan jenis itu kurniaan Allah ke lubuk hati hamba-Nya, sebagai ujian di saat kau belum bernikah. Ah, lemahnya iman dalam soal ini. Namun, aku paling kagum dengan mawar berduri yang kukenali sekitarku. Andai kubisa menjadi seperti mereka...Ya Allah, kuatkan aku..tinggal beberapa hari, bulan dan tahun sahaja lagi mungkin, lelaki yang ditakdirkan Allah untukku akan muncul juga menemui ibu dan ayah. lnsya Allah. Namun, siapa gerangannya? Ataukah mungkin di Syurga? Seorang Syahid melamarku sebagai Ainul Mardhiyahnya? Indahnya. Pernikahan di dunia atau Syurga dalam redha Allah.

Sunyi h/p dari bicara rijal..
Senyap h/p dari message ikhwah..
Yang ada hanya kalam taujihad sahabiah seperjuangan..
Tunduk pandangan dari ajnabi..
Ajnabi juga tidak bisa melihatku..
Itukah aku?

Mungkinkah aku bisa menjadi mawar yang berkembang mekar di taman larangan dipagari duri yang berbisa?

Layakkah aku disunting lelaki soleh bintang agama? Sedangkan aku bak lumpur yang hina? Mengapa harus aku memikirkan soal jodoh, sedangkan dosaku menggunung pada yang Esa? Andai nyawaku di hujung tanduk, pun aku tidak tahu bila, haruskah aku memikirkan soal cinta? Indahnya, hati yang bisa menghayati..alhamdulillah...

Sedang jodoh telah tertulis sejak azali. Tidak akan berubah ketentuan jodoh ini walau dengan siapa kita bercinta pun akhirnya kan terpisah juga. Dua takdir Allah yang tidak akan berubah iaitu MATI dan JODOH. Beruntunglah insan yang mengenali cinta Allah di saat dia diuji cinta manusia-Bisakah ditolak tepi cinta ini? Tepuk dada tanya iman. Usia hidupmu di dunia sementara cuma, di akhirat kekal abadi. Layakkah kita untuk Syurga-Nya? Sahabat, andai kau bisa menepisnya sepertiku, esok, kita ketemu di Syurga ALLAH! Insya Allah.

Yakinlah, kataku ini, usah berdalih lagi, sebelum nantinya kau menangis di bahuku. Anggaplah si dia yang tertulis untukmu sedang mempersiapkan diri menjadi lelaki soleh sebelum menyuntingmu menjadi bidadari penyeri dunia dan akhirat.

Percayalah, tidak akan ada yang bisa memilikinya, jika dia memang tertakdir untukmu, dan yakinlah tidak akan bisa kau milikinya andai dia tertulis untuk gadis yang lain. Lepaskan cinta itu dari ikatan hatimu..Cinta yang tidak halal bagimu walau akhirnya kau bernikah dengannya...Dosa berpacaran (ber'couple') itu tetap kau pikul sebelum pernikahanmu. Lupakan segalanya..siapkan dirimu, duhai calon bidadari, Hurrun 'Ain, ya Ainul Mardhiyyah.....bekalan amal dan dosamu akan ditimbang di neraca mizan...Ingatlah, sayangi dirimu..moga kita dalam peliharaan-Nya sentiasa..amiin.

Sahabatku, Jika dah jatuh, bangun semula. Dah patah balik, maju semula ke hadapan..hampir nak terjatuh, mari kusambut tanganmu..sahabatku sayang..kembalilah ke pangkuan Tuhan kita..bertaubatlah..janganlah kerana dosa sedikit itu kau tambah lagi kerana bimbang tiada pengampunan dari-Nya, Dia Maha Pengampun dan Maha Penyayang...Asal sahaja kau tidak mensyirikkanNya, semua bisa terampun. Percayalah..

YA ALLAH..Tatkala bahang mahsyar-Mu menjilat tubuh, izinkan kami sama berteduh, tatkala mizan-Mu teliti mengira, beratkan neracanya atas jasa, naungi kami di sana, berkat kasih kerana-Mu semata, andai kulayak ke Syurga, kupinta dia bersama. Amiin ya Rab..



Petikan khas buat tatapanmu,
Langkahku kali ini langkah Mujahidah,pantang berundur! Ya Allah,terima kasih krn memberikan aku kekuatan ini. Kekuatan yang pernah Kau berikan kpd Yusof menghadapi Zulaikha.Aku mmg hajat pd tarbiyyah berterusan utk terus mendapat kekuatan.Dunia ini terlalu dusta & menggoda, hanya jln tarbiyyah boleh menyelamatkan aku dr murkaMu.Ya Allah,aku takut menghadapi ujian hr esok.Tolonglah berikanku kekuatan,aku tdk mahu tewas lagi. Aku berjanji takkan cuba meninggalkn jln tarbiyyah & da’wah ini spt dulu.Cukuplah sekali aku pernah t'tipu dek nafsu.Akan kuperangi suara nafsu habis2an sbg seorg mujahidah laksana garangnya Umar di medan perang.Akulah seorg mujahidah!

Ya Allah! Cinta-Mu tak pernah mengecewakan…Kau terlalu Maha Penyayang.Aku yakin,kehadiran cinta manusia adlh tanda hadirnya cintaMu.Aku hamba yg derhaka namun Kau tak putus2 memberikn rahmatMu.Ya Allah,layakkah aku yg penuh dosa ini utk insan yg mulia? Jk dia bintang agama sedangkn aku pula lumpur yg hina?.Aku masih merangkak mencari kemulian spt mana insan terpilih lain raih di sisiNya.Terima kasih Tuhanku,Kau hadir saat aku memerlukan.Ku pasrah pd ketentuanMu.Dgn cintaMu,Kau akan beri yg terbaik utkku.Aku yakin dgnMu Tuhan. Pergilah…pergilah cinta manusia! Aku tak perlukan cintamu.Ya Allah, hanya Kau yg kudambakn bkn sesiapa di kalangan makhlukMu.Hatiku hy milik-Mu.Ku yakin akan hadir cinta idaman,ketika diriku teraba2 mencari jalan pulang.cinta yg m'bw aku kpd mencintaiMu..Aku takkan selamanya rebah dalam kemelut rasa.Aku akan bangkit kembali memikul beban tarbiyyah dan da’wah yg sarat perjuangan ini.Aku takjub dengan kuasa iman.Iman mengubah hati insan,menjadikn pemikiran seseorang tunduk pd kebenaran.Jln tarbiyyah & da’wah inilah yg banyak memberi bekalan iman..(Cinta tarbiyyah da’wah,hatiku milikMu!)

p/s : Email dari sahabat ana buat ana... sangat menyentuh hati diri ini....hmmm..

1 comment:

conflict lovers said...

assalamualaikum... ana maisarah(a.k.a
momoi)salam perkenalan... alhamdulillah, apa yang anti tulis 2 amat mengesankan hati ana... doakan ana juga.. agar dapat terus istiqamah dan berjiwabesar sseperti anti.. bukan mudah untuk melakukan itu dalam waqi' skrg ni...
ila liqa'