expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

29 March 2013

Jangan Putus Asa Dengan Allah


Dengan nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang…

Di suatu petang yang damai, teratak Baitul Muslim milik dua insan. Si isteri menangis tak henti-henti sehingga hampir meraung. Si suami mula mencari-cari kekuatan untuk memberi semangat kepada si isteri.

Suami : Sayang.. jangan menangis.. bersabar dengan dugaan Allah yang diberikan kepada kita..


Isteri : Abang.. Ita rasa sunyi.. Ita cemburu melihat pasangan yang punya anak-anak.. Ita rindu dengan kehadiran anak disisi kita. Ita rasa Allah tidak berlaku adil dengan kita. Ita rasa Ita tak nak hidup. Kenapa Allah menyiksa Ita macam ni… 

Si suami merenung dalam wajah si isteri. Nafas ditarik panjang dan kalimah Allah keluar dari bibirnya yang lesu. Kepalanya ligat berpusing memikirkan cara memujuk isteri yang mulai patah semangat kerana sejak berkahwin selama 7 tahun masih belum dikurniakan cahayamata. Sudah dibuat pemeriksaan dan kedua-dua pihak tidak bermasalah. Hanya kerana Allah mahu menguji hati dan iman hamba-hambaNya. Ternyata isterinya patah semangat. Isterinya bukan begitu dan dia percaya isterinya seorang muslimat yang kuat.

Suami : Sayang.. jangan berkata begitu.. bersabarlah Ita.. Allah berhak menguji hambaNya. Kerana kita adalah hambaNya dan kita hanya mampu bersabar dan bersangka baik dengan ujian yang diberikan. Ita jangan berkata begitu ye sayang..


Si isteri makin kuat menangis dan air mata mencurah-curah ke pipi. Si suami memegang erat tangan si isteri dan memandang wajah isteri penuh pengharapan agar isteri mula rasional dan sedar dengan pengucapannya.

Isteri : Abang.. kalau ujian ini tanda Allah sayang, kenapa Dia menyiksa Ita dengan perasaan ini. Ita tak mintak untuk diberikan fitrah dan perasaan keibuan ini. Ita jaga ibadah Ita.. Ita jaga hubungan Ita dengan Allah.. Ita laksanakan semua perintah Dia.. kenapa Dia tak mahu kabulkan permintaan Ita..



Suami : Ita.. Jangan Ita menyalahkan Pencipta kita sedemikian rupa. Dimana rasa ikhlas Ita melaksanakan perintahNya. Dimana rasa redha Ita dengan ketentuan Allah. Ita adalah seorang muslim yang baik yang abang kenal. Kenapa Ita berfikir begitu. Allah telah berikan pelbagai nikmat buat Ita tanpa Ita sedar. Dari Ita lahir sampai sekarang. Allah masih teguhkan kasih sayang abang dengan Ita sampai ke saat ini walaupun kita tidak dikurniakan Allah dengan cahayamata. Cuba Ita fikir.. Allah melahirkan Ita ke dunia ini dan Ita telah berjanji sejak sebelum dilahirkan akan ikut perintah Allah dan menjadi khalifahNya.. Ita tahu kan semua tu?? Ita jangan salahkan Allah… daripada Ita salahkan Allah, Ita salahkanlah abang yang tak mampu memberikan kegembiraan kepada Ita sebaiknya. Itu lebih baik Ita. Abang sayangkan Ita..

Si isteri mula menunduk dan tersedu-sedu. Mulai rasional sedikit demi sedikit. Si suami menyambung bicara.



Suami : Ita.. bila saatnya tiba dan kita dikurniakan cahaya mata, saat Itu Ita akan rasa malu dengan kata-kata Ita sebelum ini yangf menyalahkan Allah. Ita ingat tu.. Jangan berkata tidak baik begitu.. Abang sentiasa ada disisi Sayang. 

Isteri : Abang… Maafkan Ita.. Ita tak berniat lukakan hati abang.. Ita rasa penat dengan ujian ini.. hati Ita sakit.. Ita rasa lemah nak hadapinya.. Maafkan Ita..

Suami : Ita tak salah dengan abang.. Hurmm.. mungkin Ita jadi macam ni sebab ibadah kita kurang.. pergantungan kita kurang dengan Allah.. Ita.. lepas ni kita kuatkan hati dan iman kite ye.. Kuatkan pergantungan dengan Allah.. Ita janji dengan abang ye.. Jangan menyalahkan Allah lagi… Jangan buat hati abang susah lagi.. Kita tempuhi ujian Allah bersama-sama. InsyaAllah.. Boleh ye Sayang??

Isteri : Baik abang… Ita malu dengan Allah apa yang Ita cakap tadi…  Allah.. Iman Ita lemah abang…

Si suami memandang mata isterinya yang mula membengkak… Diseka air mata si isteri.. Hatinya masih risau dengan keadaan isterinya.. Si suami berazam akan menjaga iman dan akidah si isteri sebaik mungkin kerana sayang bukan kerana fizikal si isteri tetapi sayang si suami hingga akhirat isterinya jua. Dalam diam si suami juga berdoa agar dikuatkan imannya untuk membimbing si isteri agar menjadi isteri yang solehah..

Isteri : Abang… terima kasih atas kasih sayang abang..

Si suami hanya tersenyum dan mengangguk sambil menenangkan si isteri yang menahan sedu..

Si isteri mulai sedar Allah telah kurniakan seorang suami yang baik buat dirinya dan bersitighfar panjang. Isteri mulai berazam untuk kembali kepada Allah dan memelihara iman dan akidahnya. Di benaknya terlintas Ayat 7 surah Ibrahim. “Sekiranya kamu bersyukur, akan Aku tambahkan nikmat ke atasmu.. Sekiranya kamu kufur maka tunggulah azab yang akan ditimpakan ke atasmu”.. Si isteri menangis dan memohon ampun kepadaNya sambil mengharapkan Allah memberkati kehidupan suaminya.  Terima kasih ya Allah.


Moral of the story:
  • Ujian bukanlah untuk menyiksakan bahkan tanda kasih sayang Allah kepada hambaNya yang terpilih untuk mengingkatkan keimanannya.
  • Menjadi seorang suami bukanlah bertanggungjawab menjaga zahir isterinya dan juga keperluan batinnya, bahkan menjaga iman dan membimbing isterinya.
  • Bersyukur dengan apa yang Allah kurnikan kepada kita walaupun sedikit nikmat yang diberikan.
  • Sayangi pasangan untuk dunia dan akhiratnya juga…


No comments: