expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

06 December 2013

Aku Seorang Pendusta

Assalamualaikum diucapkan buat seluruh makhluk yang mungkin sudah terlena dalam kepekatan malam.. dan juga buat mereka-mereka yang mungkin masih lagi menyelesaikan tugasan juga mereka yang mungkin sedang bersujud kepadaNya.. 

Malam ini.. tak bisa melelapkan mata usai daripada tugasan sebagai seorang hamba yang diberi tanggungjawab untuk menggalas tugas khalifah di bumi Allah.. tiba-tiba hatiku dijentik dengan perasaan malu.. mengingati bait-bait janjiku padaMu.. "Sesungguhnya aku berjanji untuk laksankan amanahku.. aku berjanji dengan namaMu akan memanfaatkan hidupku di jalanMu".. Aku terasa malu.. Terasa seperti diriku menipu diriku sendiri.. 

Aku bercerita tentang perjuangan.. ikhlas.. amanah.. pengorbanan.. namun atu terlupa dengan ruhiyahku.. yang penuh dosa.. penuh maksiat.. sama ada maksiat yang memang aku lakukan secara nyata atau mungkin bisikan halus yang tidak kusedari.. Bisikan halus yang mungkin membuatkan hati berbangga dan berbunga-bunga apabila disibukkan dengan perjuangan islam kononya.. hakikatnya kosong di mata Ilahi!!.. KOSONG!!.. 

Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu

Aku berdusta dengan kata-kataku sendiri.. Namun aku bersyukur dijentik perasaan bersalah di dalam hati ini.. membuatkan aku mula menghitung diri dan berhati-hati dalam memelihara hati yang sering berbolak-balik ini.. Terima kasih aku ucapkan buat mereka yang menghadiahkan aku cetusan rasa untuk berjuang.. walaupun aku merasakan diriku penuh kelemahan.. Terima kasih Ya Allah masih lagi menjentikkan rasa untuk meluangkan masa berfikir tentang dakwah dan perjuangan walaupun sekelumit kuman yang adakalanya buatku menghitung-hitung untuk memikirkannya bersama sahabat seperjuangan dek kesibukan assignment dan kerja belajar yang berpanjangan.. Walaupun pada mulanya terpaksa, namun hakikatnya hikmah yang besar untuk buat kita sedar tentang amanah dan tujuan dilahirkan.. Disitulah kekuatan itu terbina.. Disitu jugalah kesedaran itu datang.. Itulah tarbiyah Allah yang kita perolehi dari sebuah perjuangan.. Nafsu tidak suka akan pengorbanan.. kerana ianya menyusahkan.. Namun paksaan itu perlu untuk mewujudkan keikhlasan..

Walaupun saban hari kita berdusta dengan Allah.. namun Allah masih pegang hati kita untuk meneruskan perjuangan.. Apabila kita terasa ingin menjauhi kesusahan dan lebih suka menikmati kesenangan, Allah masih memberikan rasa untuk merasai kepahitan walaupun dalam keadaan terpaksa dan diberikan hikmah yang besar yang membuatkan kita kembali ke pangkal jalan.. Itulah nikmat berjuang... Wallahualam...

Moga Aku Tidak Lagi Berdusta DenganMu Ya Allah..

Aku : Mungkin juga aku dan kamu..

No comments: