expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

24 January 2011

Family + Akademik + Gerak Kerja Islam

Assalamualaikum...


kaifa hal sahabat-sahabat ana di luar sana dan syukran ana ucapkan buat pembaca yang setia dengan blog ana yang tak seberapa. kalau dihitung-hitung rasanya dah nak dekat 3 tahun kot blog ana ni beroperasi. Alhamdulillah dan semoga ada manfaat buat kita bersama. InsyaAllah. Kali ni ana ingin berkongsi sedikit tentang kehidupan ana sejak akhir-akhir ni. Mungkin kerana peredaran usia dan juga kematangan diri yang sedikit demi sedikit bercambah di dalam diri, ana mula fikirkan tentang tanggungjawab ana yang sememangnya besar untuk dijalankan dan pastinya semua sahabat-sahabat juga mempunyai tanggungjawab yang besar dan terbeban di atas bahu-bahu anda.


Family + Akademik + Gerak
kerja Islam


Ketiga-tiga kombinasi perkara ini menerawang di dalam fikiran ana sekarang ni. Sukar untuk membahagikan ketiga-tiga perkara ni sebenarnya. Huhu.. baru je sket tanggungjawab kita. Bukan jadi isteri orang lagi tu. Baru je as seorang anak, seorang pelajar dan juga seorang da'i insyaAllah.. Tapi kita kena ikhlaskan diri kerana Allah swt dan demi mendapat redhaNya..



Family




Kini baru ana memikirkan tentang family walau dalam apa-apa sahaja perbuatan ana. Nak balik rumah pun payah walaupun belajar dekat dengan family.Huhu.. Mane tidaknya, setiap hujung minggu ada sahaja program dan rutin sebagai pelajar harus dilaksanakan. Ibu call dari rumah tanya tak balik rumah ke minggu ni. Allah.. mahu sahaja kaki ini melangkah pulang tapi apakan daya tanggungjawab di kampus masih belum settle. Family di rumah pun tidak berapa sihat. T_T... Moga Allah pelihara keluargaku.. Sekarang pula family ana sibuk dengan majlis pernikahan kakak ana yang kedua. Rasa mahu aja terbang ke rumah dan settle kan hal keluarga. huhu.. minggu lepas ana pulang ke kampung walaupun sehari semalam sahaja. Tengok mama di rumah. Terpaksa meninggalkan program Minggu Dakwah anjuran persatuan PEDAP. Terdengar juga ada yang tidak memahami apabila ana diajak ke program, ana terpaksa menolak kerana mengejar masa untuk pulang kerumah. Terdengar suara seorang hamba Allah dari belakang, "inilah manusia". Allah... mahu aja ana pusing dan berdepan dengan hamba Allah itu.. huhu.. tapi.. tak mengapalah.. Allah tahu masalah diriku.. huhu.. Kadang2 ana rasa tugas ana sebagai MPP juga telah menghalang diri ana untuk lakukan yang terbaik kepada keluarga dan juga gerak kerja islam ana yang lebih utama.. Huhuh... ana masih belum bijak dalam melaksanakan tugas sebagai pemimpin. Tak mampu nak gembirakan semua pihak dan memenuhi kreteria pemimpin yang baik. Tak senyum pun jadi isu.. huhu..sedangkan MPP juga manusia biasa yang ada masalah tersendiri.. bukan malaikat atau seorang yang ada kuasa untuk mengawal emosinya apabila berhadapan dengan masalah.. Allah.. terasa kehidupan dikawal oleh manusia aja.. T_T.




Akademik

Salah satu aspek yang ana amat jaga ialah mengenai akademik ana dan untuk mendapatkan kejayaan itu juga sangat sukar dan ibarat seperti makan kacang. Nak makan kacang pun susah kan? Kita kena beli kacang, buka pembalutnya, kupas kulitnya, lepas tu baru boleh makan.. susah juga tu.. huhu.. tentang akademik pula agak sukar untuk ana perform dengan baik. Namun alhamdulillah dengan adanya pensyarah yang bagus2 disini ana dapat harungi dengan baik. Kejayaan ana ini adalah untuk family ana, untuk Islam sudah semestinya. Kita sebagai seorang role model yang membawa imej mahasiswa islam dan juga merupakan duta kecil islam perlu menunjukkan bahawa Islam itu hebat!! Islam is the BEST!! Kerana apa? Realiti dunia pada zaman ini orang akan memandang sesiapa yang berjaya dan hebat maka dia akan dipandang. Bukan kita inginkan nama dan pangkat tetapi kita mahu Islam itu diangkat martabatnya di mata dunia sepertimana zaman-zaman kegemilangan islam terdahulu. Lihat bagaimana luasnya bidang ilmu di zaman Khalifah Islamiyyah, bagaimana lahirnya Ibnu Sina, Al farabi dan sebagainya. Dan kita mahu mengembalikan kegemilangan itu di mata dunia. Mengapa kita biarkan orang kafir yang menguasai bidang ilmu sedangkan umat islam zaman ini ramai yang tidak tahu arah tujuan dalam hidup bahkan tidak mahu mendalami ilmu. Lihat sahaja betapa ramai anak muda islam yang hanyut dengan keduniaan ini. Terlibat dengan dadah, arak yang mematikan akal fikiran, berzina dan lain-lain. Semuanya untuk keseronokkan. Cuba bezakan dengan anak-anak muda bangsa Eropah. Sejak dari tadika di ajar untuk mengkaji ilmu dan mendalami ilmu perubatan, matematik, teknologi dan sebagainya. Kita orang islam jauh ketinggalan. Ana menyeru anak-anak muda islam agar sedar dari lamunan dan tuntut ilmu untuk manfaat islam. Dimana pemudi seperti Aisyah ra yang banyak menghafaz hadis? Dimana pemuda sepert Imam As-Syafie yang luas bidang ilmunya. Mereka juga manusia yang Allah jadikan dan kita juga manusia yang Allah jadikan. Tidak mustahil untuk kita kuasai bidang ilmu seperti mereka. Mungkin kita tidak sehebat mereka tetapi boleh mencontohi mereka. kan?




Gerak Kerja Islam

Usrah, program Aman Club, dan lain-lain... Hm2.. Bila jadi pemimpin ni perlunya kepada pengagihan masa yang berkesan supaya perjalanan gerak kerja islam kita tak terganggu. Walau apa pun, usaha kita untuk islam itu tetap terus berjalan. Kadang2 usrahnya terpaksa ditunda kerana bertembung dengan program lain. Mahasiswa perlu proaktif dalam menggerakkan Islam di kampus. Perlu kepada strategi yang berkesan dan ana terkesan dengan nasihat sahabat tentang seorang Da'i. Seorang naqib/naqibah itu perlu membersihkan hatinya dari kemaksiatan jika mahu apa-apa yang disampaikan kepada mad'unya sampai dengan mudah. Jika hati seorang da'i itu bermaksiat, bagaimana nasihat atau penerangan itu akan sampai ke hati mad'u? betul tak? Teringat kata-kata murobbi di Ipoh dahulu. Nasihat itu akan sampai dari hati kie hati. kalau hati naqib atau naqibah sendiri bermasalah macam mana nak sampai ye?? Antum fikirlah sendiri...=)... Hm2.. gerak kerja Islam masih banyak perlu dijalankan dan semoga Allah mempermudahkan ana dan sahabat-sahabat disini dalam proses membina pentarbiyyahan di bumi Allah.. Walaupun sedikit, insyaAllah besar manfaatnya disisi Allah..





No comments: