expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

26 January 2011

Kak.. kenapa tak nak kahwin lagi???

Assalamualaikum...


Ha.. tengok tajuk kat atas tu??? Ini merupakan pertanyaan sebenar oleh salah seorang adik ana di KIPSAS dan juga segelintir adik-adik yang lain. Baru sahaja meningkat ke umur 22 sudah ada bertanya tentang nikah dan sebagainya. Lebih2 lagi ada sahaja usikan daripada sahabat yang suruh ana cepat2 mendirikan rumah tangga. Nak dirikan rumah dan tangga pun perlukan duit dan ilmu, nak bina rumahtangga, apatah lagi.. kan?? Kadang2 ana pun ada juga mengusik akhwat yang nampak macam dah bersedia ke alam itu. Tapi.. hanya gurauan semata2 sebagai memulangkan paku buah keras.. hehehe..



Jadi... ape jawapan ana bagi soalan di atas?? Berfikir juga kan.. hai.. sape xmahu nikah.. Sunnah Nabi, boleh menjaga hati.. Bila bicara tentang pernikahan tu.. perancangannya ada.. tapi tak perlulah dibicarakan di sini.. terlalu peribadi.. InsyaAllah satu masa nanti.. Jadi jawapan ana ialah... "kalau adik nak support akak, bila2 pun boleh..=)" Itu jawapan lawaknya tetapi hakikat yang sebenar masih banyak tanggungjawab yang perlu dipikul di bahu ini.. Tetapi bukan tidak merancang.. cuma bukan menjadi keutamaan.. insyaAllah doakan sahaja ye..



Di usia 22 tahun, topik pernikahan menjadi bahan perbincangan dana sampai ustaz ana sendiri pun duk tanya jugak.. adeih.. akhirnya dibalas dengan senyuman seribu makna.. huhu.. Sebenarnya semua orang mahu bernikah untuk mendapatkan keredhaaNya. Bagi yang berjiwa pejuang islam, pernikahan dapat membantu dirinya untuk mengembangkan sayapnya kerana sudah punyai kedua sayap.. Tapi kadangkala kecundang juga tatkala salah satu sayap itu atau mungkin kedua2 sayap itu tidak digunakan sepenuhnya. Akhirnya perjuangan itu mati begitu sahaja. Bukan tidak mahu bernikah di usia muda kerana begitu banyak manfaatnya. Tetapi apabila memikirkan tanggungjawab terhadap akademik dan juga gerak kerja islam, diri mula tersandar untuk menganalisa baik buruk pernikahan di waktu sekarang. Bukan tidak usaha, tetapi Allah tidak mudahkan dan kerana apa tidak dimudahkan? kerana diri ini masih belum bersedia untuk memikul beban tugas sebagai isteri, pelajar, pemimpin di kampus dan juga dalam gerak kerja islam.



Bukan mudah untuk memfokuskan diri terhadap cabang2 tugasan dan tanggungjawab tersebut. Di kala bujang ini pun masih terkapai2 dalam membawa diri. diri sibuk ke sana dan ke mari. Jika ana sudah bernikah bagaimana ya?? Question mark disitu dan jawapan itu adalah bergantung kepada tahap keupayaan masing2. Mungkin juga bergantung kepada apa yang Allah inginkan ke atas setiap makhluknya.

Ana pernah bertanya kepada seorang akhawat kenapa dia tidak menerima lamaran daripada muslimin yang mahu menjadikannya seorang isteri sedangkan dirinya sudah layak untuk kearah itu. Katanya, kerana dia takut tidak mampu untuk menyeimbangi tanggungjawabnya. Andaikata adanya ikatan hati dalam konteks bertunang , bimbang seandainnya syaitan itu memainkan peranannya. maka sedkir demi sedkit hati itu disaluti dosa yang dianggap suci. Syaitan tu sangat bijak kerana mempunya perancangan yang teliti bagi setiap orang manusia. Apabila hati sudah disaluti maksiat, bagaimana ingin menyampaikan dakwah kepada mad'unya.. nasihat itu akan sampai dari hati ke hati. Namun jika hati yang memberi itu adanya maksiat, maka nasihat itu tidak akan sampai kepada mad'u kerana dihalang oleh kemaksiatan yang dilakukan. Ibarat satu penghadang yang menghalang perjalanan nasihat itu kepada mad'unya. Jadi bagaimana mahu memahamkan mad'u jika itu yang terjadi. Ana yang mendengarnya kagum dengan pendirian muslimat yang hebat itu..=).. Peringatan itu menjadi bekalan buat ana sendiri yang mungkin dalam fasa pra perkahwinan dan bukan ana sahaja, bahkan sahabat-sahabat ana juga. Fasa pra perkahwinan yakni dalam proses membentuk diri menjadi individu muslim yang terbaik. Jodoh itu insyaAllah akan dipermudahkan jua..


Ana tidak berniat untuk membicarakan hal ini secara panjang lebar kerana bimbang tidak dapat berhenti dari mengupas isu pernikahan yang terlalu banyak cabang dan kupasan isunya.. Tetapi nasihat ana buat sahabat-sahabat ana, sebelum anda di akad nikahkan untuk menjadi seorang isteri, tunaikan tanggungjawab kita sepenuhnya. Usah kita terlalu memikirkan soal pernikahan sehinggakan apabila berusrah dengan adik2, isu pernikahan ini sering menjadi topik perbualan dan akhirnya perkara yang berkaitan dengan isu ummah dan memberi kefahaman kepada mad'u berlalu begiu sahaja. Manfaatkan waktu yang ada dengan memikirkan masalah ummah dan cara penyelesaiannya.. Jangan kita sebagai muslimah terutamanya terlalu memikirkan kebahagiaan berumah tangga sehingga menjadi lemah daya fikiran untuk membentuk pemudi berjiwa mujahidah islam. Akan sampai masanya insyaAllah dan berdoalah.. InsyaAllah akan ketemu jua jodohmu itu.. wallahualam..



p/s : Status di FB untuk cover line menjadi isu besar dikalangan adik2.. adeih...
Buat my sister kak ida yang bakal menamatkan zaman bujang pada 5hb Februari ni,
moga jadi isteri yang solehah.. =) sorang lagi bakal menyusul.. hehehe...
sangat suke buat statement kontrovesi...

No comments: