expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

16 September 2011

i'm searching for myself..


Assalamualaikum..

Membelek tulisan lama di blog.. Kemudian berfikir.. "ana telah jauh daripada diri ana yang dahulu". Kenapa ana katakan begitu? Hanya Allah yang memerhatikan insan kerdil ini.. jatuh bangunnya insan hina ini.. Apa kata hati insan lemah ini..

Perbezaan yang mungkin ketara buat diri ini berbanding dahulu. Astaghfirullahalazim.. kemana hilangnya sifat-sifat pejuang dalam diriku yang dahulu.. tak mengerti tentang diri sendiri dan apa yang terjadi pada diri sendiri.. Manusia yang paling teruk adalah manusia yang tidak mengenali tentang diri sendiri.

Adakah waqi' atau situasi yang lebih selesa ini membuatkan diri ana merasakan jalan dakwah ana begitu selesa disini? Ya Allah... Sukar rupanya berjuang di tempat yang selesa dan dikelilingi oleh mereka-mereka yang hebat dalam bidang agama sehingga buat diri ini terleka dengan situasi atau suasana begini.. Atau mungkin diriku mula terpengaruh dengan mereka yang merasakan diri mereka sudah selesa dengan pembawakan Islam disini? Ya Allah.. ampunkan hambaMu yang pernah berjanji dengan namaMu dan kekasihMu untuk berjuang dijalanMu..

Diri ini mula lupa bahawa diri ini perlukan ilmu-ilmu yang dijadikan bekal sepanjang perjalanan dakwah ini. Adakah kerana diri ini sudah selesa dengan ilmu-ilmu yang dipelajari di kelas yang perlu dipelajari kerana itulah yang akan menjadi penentuan untuk ana dapatkan segulung diplima kelak.. Allah.. Apabila ana telah mendapat ilmu itu dengan mudah, menyebabkan diri ana pula tidak mahu berusaha untuk lebih banyak mengkaji dan membaca buku-buku bekalan jalan dakwah.. Allah.. ana terperangkap rupanya dengan ideologi yang dibawa oleh para musuh Islam.. Ya.. Ramai yang menuntut ilmu agama dan mengambil jurusan agama, tetapi tidak ramai yang menyedari hakikat bahawa menuntut ilmu bukan sekadar untuk mendapatkan PNGS atau PNGK yang terbaik bahkan menuntut ilmu agama itu sebagai bekal sepanjang jalan.. Allah.. Ana lupa!!

Itulah manusia.. apabila sesuatu perkara itu mudah diperolehi maka dia akan lupa kepentingan apa yang diperolehi itu.. kurang menghargai nikmat yang diberi.. kerana apa? kerana dengan mudahnya nikmat itu diberi.. Allahuakbar.. Berdosanya diri ini.. kufur nikmatnya diri ini.. jika diberi pilihan untuk berjuang, ana lebih rela berjuang di bumi yang penuh cabaran dan perlu berhadapan dengan musuh-musuh Allah.. Bukan di bumi yang biahnya Islam itu tidak ada musuh Islam, tetapi membuatkan diri ini terbuai dengan asyiknya Islam pada rupa yang ada padanya.. Ana tertipu.. Ana tertipu ya Allah..

Jika dulu bersemangat waja apabila menghadiri kuliah agama kerana sukarnya untuk mendapatkan ilmu dan kefahaman mengenai Islam kerana subjek itu tidak ditawarkan dan tidak diberikan perhatian di kampus. Tapi kini? Kerana sudah terbiasa dengan kuliah Usul Fiqh, Siyasah Syar'iyyah, Aqidah, Ayat Hadis Ahkam, dan sebagainya buatkan hati ini sudah terlalu lali dengan kuliyyah agama.. dan lagi pula bukanlah kefahaman tentang subjek yang ditekannkan, tetapi lulus di setiap semester itu yang menjadi aulawiyyatnya.. Allah.. Apabila sahabat-sahabat menyatakan diri pandai bidang agama, mahu saja ana sorokkan wajah ini dibalik tudung.. Ana bukan seorang yang layak digelar pandai bidang agama.. Ana tidak mencuba sedaya upaya ana untuk memahami ilmu yang dipelajari dengan sebaiknya.. bahkan jika ana dipanggil sebagai orang yang pandai mengumpul mata dan gred dalam jurusan agama, mungkin ada betulnya.. Allah.. malunya pada sahabat yang tidak dapat nikmat seperti ana lebih memahami tentang nikmatnya dapat berhadapan dan bertafaqquh fi al-din pada setiap hari..

Buku-buku haraki, sirah dan perjuangan yang sering menjadi peneman diri hanya menjadi perhiasan di atas rak.. Jika dulu setiap hari ana cuba hadamkan satu persatu buku yang dibeli.. kerana apa? kerana ana tahu ana perlu kefahaman.. ana perlukan ibrah dari sirah dalam perjuangan.. ana perlu nasihat-nasihat dalam perjuangan.. ana perlu menatap kata-kata hikmah dari perjuang terdahulu.. Angkuhnya diri ana ini ya Allah.. Ana lupa lagi ya Allah.. facebook menjadi keutamaan.. angan-angan setinggi awan.. berbicara tentang pemikiran dan aliran tentang Islam yang tidak berkesudahan.. lemah!! Semuanya melemahkan akal fikiran! Semuanya membazirkan tenaga fatayyat di akhir zaman!! Apa nak jadi?? Ana lupa kelak diri ini bakal ditanya kemana usiamu dihabiskan.. kelak bakal ditanya apa sumbanganmu kepada agama ini.. Allah.. ana lupa lagi Ya Allah..

Wahai sahabat ana yang tersayang.. ambil pengalaman ana ini sebagai ibrah dan pengajaran.. Jangan jadi seorang pelupa seperti diri ana.. jangan mudah terpesona dengan Islam yang hanya pada rupa.. Kita ummat yang terbaik yang wajib menyeru kepada yang ma'ruf dan mencegah kepada kemungkaran dengan sedaya upaya yang ada pada diri kita.. Jangan Lemah!! Pemuda Islam Bangkit Menentang Kezaliman!! Pemuda Islam yang berilmu pengetahuan!! Takbir!! Allahuakbar!! Wallahualam..

p/s : Kita mudah lupa dan terkesima dengan pandangan luaran yang banyak menipu diri kita sendiri.. maka berhati-hatilah.. Islam itu adalah berdasarkan pengamalan luar dan dalam.. Bukan sekadar luaran..

No comments: