expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

20 September 2011

Sukarnya Memaafkan..


Assalamualaikum..

Sedangkan Nabi Muhammad pun ampunkan umatnya.. apatah lagi kita sesama manusia..

Hm2.. bercakap itu mudah tapi melaksanakan itu payah sekali.. hati ini cuba memaafkan tetapi berat sekali Ya Allah.. mungkin kerana hati ini yang dipenuhi maksiat buatkan nafsu amarah itu melebihi segala-galanya..

Bukan ana benci dirinya tetapi ana benci tindakannya, perbuatannya.Tapi bukankah dia juga sedang belajar bagaimana untuk memimpin sepertimana diri ana dahulu? Bukankah dia juga layak melakukan kesilapan? Ya.. Tapi mengapa pula dia tidak mahu diajar bahkan merasakan tindakan saja yang betul? Allah.. memang diriku masih belum mencapai tahap orang yang bersabar kerana tidak mampu berhadapan dengan situasi begini..


Ana bertanya sahabat-sahabat.. bagaimana harus ana lakukan? Berdiamkah atau bagaimana? Sahabat menjawab adakalanya Rasulullah menangguhkan kemaafannya.. Hm2.. Tapi ana bukanlah seorang Nabi yang mampu mengawal dirinya.. Ana seorang yang mungkin mempunyai wajah yang cukup transparent dan hati yang banyak membuat dosa sehingga ana tidak dapat thiqah dengan dirinya.. Allah..


Sahabat ana menyambung lagi.. Ingat tak kisah Nabi Muhammad dan seorang perempuan Yahudi yang buta yang maki hamun nabi tapi baginda s.a.w bagi makan pada wanita tu? Ya.. ana ingat.. jadi tak perlu lah kita melakukan perkara yang tidak baik walaupun diri kita diperlakukan begitu.. Bersangka baiklah..


Saban hari ana mencari kekuatan diri dan cuba mencari jawapan.. Ana membelek-belek kitab karangan Fathi Yakan, Bahtera Penyelamat, di dalam sebuah hadith yang telah ditakhrijkan oleh Abu Bakar Ibnu Lal dari hadith Anas dalam tajuk "Akhlak Yang Luhur"


"Orang mu'min sentiasa di ambang 5 dugaan yang susah :
1) Mu'min yang dengki padanya
2) Munafiq yang benci kepadanya
3) kafir yang memeranginya
4) Syaitan yang menyesatkannya
5) Nafsu yang sering bertarung untuk mengalahkannya


Adakah ana sudah mencapai tahap orang yang mu'min? tetapi dari hadith ini sememangnya itu adalah antara dugaan yang perlu dihadapi oleh mereka yang benar-benar ingin memperjuangkan agama Allah, yang berjiwa mu'min.. Allah.. dan bagaimana untuk berhadapan dengan dugaan-dugaan ini? Ana ingin kongsikan sedikit kandungan yang terdapat di dalam buku ini berkaitan dengan apa yang ana persoalkan..


" Adapun sikap yang perlu diambil oleh para da'i Muslim apabila berhadapan dengan orang yang menaruh perasaan hasad dengki ialah sentiasa bersabar menunaikan solat, berlindung diri dengan Allah swt dari kejahatan orang lain dan bencana prasangka dan hasad dengki mereka.Hendaklah ia menguasai dirinya dari sifat amarah atau membalas berbagai helah dan tipudaya dengan tidak mengikut cara dan akhlak sebagai seorang mu'min. Kalaulah para da'i Muslim rela menurut jejak langkah perbuatan mereka yang buruk itu, nescaya ia akan setanding pula dengan mereka. Dengan demikian jatuhlah nilai akhlak dan agamanya, di samping tercemarlah pula ciri-ciri yang membezakannya dengan orang-orang jahat. Yang lebih utama dan elok dilakukan umpamanya ialah menyumbangkan apa-apa yang baik yang dapat disumbangkan kepada masyarakat. Segala penanggungan dan penderitaan serahkan sahaja kepada Allah swt yang Maha Mengetahui. Tidak ada yang luput dari pengetahuanNya baik di langit mahupun di bumi. Allah swt tidak pernah alpa terhadap perbuatan golongan yang zalim"

Maka bersabarlah duhai hati.. jauhilah sifat yang tidak baik di dalam hatimu.. perbaikilah dirimu yang serba kekurangan.. bertaubat atas dosa-dosamu.. contohi akhlak Rasulullah.. Jauhilah dosa.. Ikhlas hati dalam berjuanga.. Buangkan sikap ego dalam diri.. Ingatlah.. tidak rugi sekalipun diri difitnah atau diperkatakan oleh masyarakat andai apa yang engkau lakukan itu kerana Allah semata-mata.. hanya Allah sahajalah yang menilai dirimu.. Moga Allah perbaiki juga akhlak sahabat-sahabatku.. Ana insan penuh dosa.. wassalam

p/s : Mari contohi akhlak Rasulullah dan sebarkannya ke seluruh alam...

No comments: