expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

30 December 2011


Assalamualaikum…



Bila kita sakit, kita perlukan ubat untuk sembuhkan penyakit kita dan bila dah makan ubat. Dengan izin Allah kita akan dapat balik kesihatan fizikal kita. Begitu juga dengan syariat yang Allah turunkan kepada umat manusia sebagai hambaNya. Semua syariat yang Allah turunkan adalah bagi menjaga “Maqasid Syar”iyyah” yakni jiwa, nyawa, harta, keturunan dan juga agama. Untuk menjaga jiwa Allah swt mengharamkan arak yang merupakan ibu segala kemaksiatan. Untuk menjaga nyawa, Allah swt mensyariatkan hukuman Qisas yakni balasan bunuh balik bagi seorang pembunuh yang membunuh dengan sengaja dan skop perbahasan tentang hukuman Qisas itu sangat panjang lebar untuk diterangkan. Untuk menjaga harta, Allah swt mengharamkan riba dan dikenakan hukuman hudud potong tangan bagi si pencuri yang disabitkan bersalah mengikut syarat-syarat yang tertentu. Bukan semua kesalahan mencuri itu disabitkan dengan hukuman potong tangan dan ada perbahasan mengenainya. Sengaja ana jelaskan disini kerana bimbang para pembaca salah faham tentang hukuman Allah swt ini. Mereka yang mempelajari Syariah Islamiah insyaAllah akan mengetahui tentangnya apabila membicarakan mengenai bab Jenayah Islam. Dan bagi menjaga keturunan, Allah swt mensyariatkan perkahwinan bagi menjaga nasab dan mengharamkan perbuatan zina yang mana ada juga hukuman hudud yang had daripada Allah yang dikenakan ke atas penzina. Bagi menjaga agama pula Allah swt menghukumkan hukuman bunuh bagi mereka yang murtad bagi memelihara kesucian Islam dan itupun terdapat perbahasan mengenainya yang perlu dikupas bagaimana sampai kepada hukuman bunuh oleh pemerintah itu.


Sebenarnya ana tidak mahu membicarakan tentang hukuman hudud disini walaupun ianya merupakan subjek yang hangat diperkatakan sekarang. Ilmu masih belum cukup di dada untuk membahaskannya namun tidak pernah menggoyahkan hati ini untuk yakin dengan perintah Allah taala ini. Ana mahu membicarakan penyakit yang mungkin menimpa anda, anda dan juga mungkin penulis ini sendiri. Penyakit yang ingin ana fokuskan disini adalah berupa penyakit hati yang hanya individu itu sendiri perlu merawatnya dengan bantuan dari Allah swt. Penyakit hati atau maksiat hati ini bukan kita tidak perasan berlaku di dalam hati kita. Kadang-kadang tu kita tahu ubatnya dan berusaha untuk dapatkan ubatnya namun Allah swt masih menghalang atau menyekat kita daripada mengambil ubat itu. Kenapa ye? Allah swt Maha Mengetahui segala setiap perkara yang berlaku pada hambaNya. Bersangka baik lah. Kadang-kadang kita rasa kita dah buat segala-galanya untuk ubati sakit kita tu. Mujahadah kita, Ibadah kita, amalan kita tapi kenapa still penyakit itu masih ada? Dan kita mula mengeluh, Ya Allah aku bukan wali untuk menahan segala gejolak hati dan godaan syaitan durjana. Aku hanya manusia biasa yang banyak kelemahannya. Berhentilah daripada mengeluh dan berfikiran positif. Mungkin masih ada jalan yang kita belum lalui dan mungkin juga kita tahu jalan itu merupakan ubat pada kita tapi kita takut, bimbang dan tidak mahu menghadapi jalan itu sebab kita tahu ianya menyakitkan diri kita. Tapi di dunia ni memang pun tempat untuk kita berpenat lelah dan bersakit-sakit untuk dapatkan kebahagiaan hakiki.



Sesungguhnya apabila Allah nak tingkatkan martabat seseorang hambaNya, maka pasti akan diuji hambaNya itu. Jadi kita diuji untuk diberikan hadiah dariNya. Ya.. memang sakit diuji, bermain dengan emosi, menangis dan kadangkala kita sendiri kemurungan. Melihat orang lain gembira dan mudah sahaja jalan yang mereka lalui. Mana kita tahu? Mungkin dia sudah mendapat habuannya setelah diuji Allah swt. Tetapi Allah mahu tarbiyyah kita lagi. Maka bersabarlah, bilang pada hati supaya bersabar dan cuba untuk mujahadah yang sungguh-sungguh. InsyaAllah akan ketemu dengan jalanNya dan cintaNya. Yang menghalang dan memudahkan itu Allah, jadi kenapa perlu dirisaukan wahai sahabat dan juga pesan buat diri. Semuanya datang dari Allah dan pinta pada Allah. Jangan bersangka buruk padaNya.. Allah sayang hambaNya..

Maka, cheer up my dear friends. Don’t be sad and rasa susah untuk hadapi jalan yang telah terbuka luas untuk kita petik tiket ke syurga.. Terima dengan hati terbuka.. InsyaAllah Dia maha mendengar… Smile..

No comments: