expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

17 August 2010

Suatu hari....



Suatu malam yang hening.. Seorang gadis berbual-bual dengan ibunya..


Gadis : Ibu. Bolehkah anakmu ini bernikah setelah tamatnya pengajaranku disini??


Ibu : Tidak boleh. Kamu harus menghabiskan pengajaranmu hingga ke peringkat yang ijazah.


Gadis : Ibu.. anakmu ingin menyambung pengajian sehingga ke akhirnya dan menunaikan impianmu. Namun benarkanlah aku bernikah demi keredhaanNya..


Ibu : Tak usah.. nanti kamu tidak mampu meneruskan pengajianmu. Tanggungjawab dalam pernikahan itu bukan mudah. Lagipun ada sahaja anak gadis yang bernikah diusia lewat demi menghabiskan pengajiannya dahulu


Gadis : Tapi ibu.. anakmu ini lain dari meraka. Anakmu ini mahu hubungan yang diredhaiNya..


Ibu : Tidak boleh.. habiskan pengajianmu dahulu..


Gadis : (sambil tersenyum). Tidak mengapalah wahai ibuku.. Anakmu akan terus berdoa agar Allah bukakan hatimu untuk merelakan anakmu ini bernikah dalam redhaNya. Di bulan Ramadhan ini bertambah berkat doanya. Mudah dimakbulkan InsyaAllah.. Lagipun anakmu ingin melakukan sesuatu yang baik disisi agamaNya..


Ibu: (Sambil mencuba melarikan wajahnya yang tersenyum)..Ibu tidak akan benarkan wahai anakku.


Gadis : tidak mengapa ibuku.. aku akan terus berdoa.. =)


Ibu : (mengalih topik perbualan).. Sudah.. ayahmu masih belum pulang dari masjid nampaknya..



p/s : bukan senang seorang ibu ingin melepaskan anaknya walaupun dia tahu sudah tiba masanya dia melepaskan.. =)

Yang penting… tindakan kita biar berhikmah dan berusaha dengan doa dan pertolongan dari Allah swt.. InsyaAllah berjaya..

Cerita di atas tidak ada kena mengena sama ada yang hidup atau sudah meninggal dunia. Mungkin ada kot sedikit dari pengalaman penulis.. hehehe… teeeetttt..

Salam..

No comments: