expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

19 August 2010

Tidak layak buatku



Semalam tidak dapat melelapkan mata.. Memikirkan satu tanggungjawab yang tidak pernah disangka-sangka... Namaku disebut sebagai antara calon-calonnya.. Ya Allah.. benarkah ini?? Ya Rahman janganlah aku dipilih untuk memegang satu amanah yang berat itu.. Awal-awal lagi aku bertemu mereka menyatakan aku tidak layak.. aku tidak layak.. aku masih belum layak.. Air mata tertumpah di bahu sahabatku sambil meluahkan perasaanku.. Aku tidak layak wahai sahabatku.. dosaku menggunung.. aku masih belajar.. aku bimbang aku punca kejatuhan semua yang telah dibina.. Ya Allah..


Dan aku mendapat pesanan dari sahabat seperjuangan menyatakan bahawa tidak ada orang lain melainkan kamu.. Ya Allah jangan kamu katakan begitu wahai sahabatku.. Demi Allah jika aku diberikan amanah itu.. pada saat itu juga aku mahu melakukan solat taubat kerna dosaku sememangnya banyak.. dan tanggungjawab itu pula disertakan dengan amanah dimana jika aku tidak melaksanakan maka berdosa lah diriku.. Ya Allah.. aku tidak mampu..


Hampir ke pagi tetapi mataku masih belum boleh ditutup.. kepalaku masih ligat memikirkan tentang amanah yang berat itu.. Astaghfirullahalazim.. Aku tidak punya apa-apa melainkan aku masih belajar.. Kamu yang lain lagi hebat daripadaku.. Ya Allah aku mohon agar aku tidak diberi tanggungjawab itu..


Di subuh hening, usai solat subuh berjemaah, kudengan bunyi hujan rintik-rintik diluar.. aku melangkah ke balkoni.. memerhatikan langit dan kilauan lampu jalan dalam kesamaran subuh hari.. Subhanallah.. cantik dan indah ciptaanMu Ya Rahman.. Merasai kedinginan cuaca dan angin sepoi-sepoi sejuk membelai lembut wajahku.. dan tatkala itu manik-manik jernih mengalir dipipiku.. Ya Allah.. aku tidak mampu.. ampukan aku Ya Rahim.. Aku memandang ke langit hitam pekat.. Ya Latif, Engkau sedangkan memerhatikan hambaMu yang sedang berdukacita ini.. Bantulah aku untuk menggapai redhaMu.. Berikan apa yang terbaik buatku...


Tidak ada siapa yang dapat menyapu linangan air mata yang basah ke pipi.. Aku memandang ke langit dengan penuh pengharapan.. lalu kuseka sendiri air mata yang mengalir.. mengharapkan Allah memberikan petunjuk dan memandu setiap jalan kehidupanku.. mengharapkan sesuatu yang terbaik dari Allah buat hambaNya ini... wallahua'lam...

No comments: