expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

09 March 2011

Kamu yang bernama MASALAH

Assalamualaikum...

Setiap insan di dunia ini Allah uji dengan pelbagai dugaan yang termampu olehnya. Dan setiap ujian itu adalah semata-mata untuk menguji tahap keimanan kita. Apabila ditimpa dengan masalah ada yang murung bila menghadapinya. Menangis tanpa henti dan ada juga yang lari dari masalah dengan cara yang tidak sepatutnya seperti bunuh diri, makan pil tidur, kurung diri, mogok, bersendirian dan macam-macam lagi. Ada juga yang dapat menghadapinya dengan tenang sehingga kita yang melihat dirinya merasakan seolah-olah dia itu tidak didatangi dengan masalah. Hidupnya ceria dan tersenyum selalu. Namun setelah dikaji dan ditanya kepada empunya dirinya, kita sendiri tak percaya betapa berat dugaan yang ditanggung.


Apa beza antara kedua-dua jenis manusia diatas? Yang membezakan mereka adalah keimanan dan kepercayaan serta kebergantungan kepada Allah swt yang mendatangkan ujian itu kepada hambaNya. Dan dimana tahap kita? Iman itu ibarat satu gelombang yang ada naik turunya. Jika kita belajar subjek Fizik sewaktu sekolah dahulu, masih ingatkah tajuk gelombang yang kita pelajari? Ada Frekuensinya.. adakala turun dan adakalanya naik.. Itulah iman kita. Berbalik kepada bagaimana kita menghadapi masalah adalah bergantung kepada keimanan kita. Allah mahu menguji tahap keimanan kita dan bagaimana penerimaan kita terhadap ujian yang didatangkan. Adakah iman itu menjadi benteng yang kukuh ataupun hanya sekadar senipis embun yang mudah sekali dirabikkan. Kita koreksi diri.


Kadangkala apabila kita menghadapi masalah, hati kita sakit menahan perasaan. Ditahan rasa menangis dan juga kecewa di hati. Ditambah pula kita merupakan seseorang yang diharapkan oleh orang lain dan masa kita lebih untuk manfaat orang lain. Kita infaqkan seluruh tenaga dan masa untuk perjuangan sehinggakan masalah orang lain di dahulukan untuk di atasi sedangkan diri sendiri mencari kekuatan sendiri untuk teruskan langkah. Menjadi sepohon pokok yang meneduhi orang lain yang kepanasan. Kerana kita percaya insyaAllah segala pengorbanan itu akan dibantu oleh Allah. Kita percaya akhirat itu yang lebih kita kejarkan berbanding di dunia. Biarlah derita di dunia asalkan nikmat di akhirat kelak insyaAllah akan dibantuNya. Percaya bahawa setiap masalah yang timbul ada jalan penyelesaian.. wallahualam..

No comments: