expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

22 March 2011

Perjuangan vs Peribadi

Assalamualaikum..

Di malam ini dan di waktu sejak kebelakangan ini, ana terasa sesuatu yang sangat pening untuk difikirkan. Jika dahulu, ana memandang pembinaan Baitul Muslim ini indah, dan ana mahu melaluinya dengan cepat. Tetapi kini entah mengapa ana berasa takut, bimbang dan buntu bila berfikir mengenai pembinaan Baitul Muslim ni. Allahuakbar.. nak bina baitul dakwah bukan mudah. Ana kini jelas bahawa ana inginkan pasangan yang benar-benar dapat menyokong ana di dalam perjuangan. Ana tak mahu kerana pernikahan ana menjadi mundur dan semakin uzlah dengan perjuangan. Sahabat-sahabat menyatakan kepada ana pemilihan pasangan itu penting. Apa ana harus lakukan ye?? huhu..

Walaupun masanya masih belum tiba, tetapi perkara-perkara sebegini harus difikirkan kerana setiap orang akan melaluinya insyaAllah dan ana mahu pernikahan ana itu pernikahan yang Allah redha dan bukan semata-mata untuk mengecapi nikmat kehidupan di dunia semata-mata. Nampak seperti ana seorang yang demanding kan dalam soal pasangan hidup? Tapi hakikatnya ana terlalu cintakan jalan perjuangan ana. Tak sanggup untuk diri ana tinggalkan ia walaupun sekecil zarah kerana apa? Kerana cinta ana kepada Allah swt itu melebihi cinta seorang suami yang bakal menghiasi kehidupan ana nanti.. Buat orang yang bakal menjadi suamiku, adakah anda sanggup menjadi cintaku yang kedua??? Sanggupkah anda melepaskan diriku untuk berjuang demi agamaNya atau kamu bimbang andai ana membiarkan anda sendirian tanpa belaian daripada seorang isteri buatmu?? Bimbangnya ana apabila memikirkan tentangnya. Antara kecintaan seorang suami dan perjuangan, apakah yang bakal ana pilih??? Allahuakbar..


Ana meminta nasihat daripada naqibah ana dan bercerita tentang kebimbangan ana ini.. Katanya pasangan yang bakal mendirikan rumah tangga itu perlu jujur dan sebelum menerima seseorang untuk hadir di dalam kehidupan kita, perlu difahami dahulu apakah kehendak diri kita sendiri. Dan perlu juga difahamkan bahawa diri kita yang mereka ingin jadikan zaujah itu bukan wanita biasa tetapi seorang wanita yang menginfaqkan dirinya dalam perjuangan.. Berkerut dahi ana apabila memikirkan soal ini.. sukar sebenarnya membina baitul muslim dalam perjuangan ni.. huhu... Naqibah ana menceritakan suatu kisah sahabatnya dahulu di dalam liqa muslimat.


Ada seorang wanita ini yang bernikah dengan seorang pemuda yang aktif dalam perjuangan dan juga gerak kerja Islam. Suaminya telah mengenalkan wanita itu dengan perjuangan sehingga wanita itu benar-benar telah cintakan perjuangan Islam itu sendiri dan kehidupannya diinfaqkan kepada perjuangan tanpa melupakan tanggungjawabnya sebagai isteri. Suatu hari, wanita itu perlu ke pedalaman untuk berdakwah namun tiba-tiba suaminya berkata.. "Sayang, andai kamu keluar dari rumah ini, abang tidak redha pemergianmu ".. Suaminya berkata begitu kerana merasakan bahawa isterinya terlalu aktif dengan gerak kerja Islam dan si suami tidak mampu menerima perkara itu. Akhirnya dengan linangan air mata wanita itu berkata " Abang yang mengenalkan sayang dengan jalan ini dan akhirnya abang jua yang ingin menghalang perjalanan dan perjuangan sayang di saat cinta sayang terhadap perjuangan begitu mekar. Sayang minta maaf kerana melukakan hati abang dan sesungguhnya kecintaan sayang kepada Allah itu melebihi kecintaan sayang kepada abang" Lantas wanita itu keluar meninggalkan rumahnya dan si suami menangis dan memohon kemaafan daripada si isteri.. Allahuakbar.. tersentuh jiwa ana mendengarnya.. T_T..


Jadi bagaimana dengan ana? Payah bukan pernikahan yang luar biasa ini.. Naqibah ana menekankan lagi tentang kejujuran itu perlu.. Orang tengah yang mengendali pasangan yang ingin berbaitul muslim haruslah seorang yang benar-benar jujur dan thiqah supaya pernikahan yang ingin dibina itu tidak wujud suatu permasalahan yang sangat besar sehingga menyebabkan darurat yang sangat besar kepada kedua-dua pasangan.. Allahuakbar....


Moga Allah permudahkan perjuangan ana di dalam kehidupan di dunia ini... T_T. Sukar memutuskan sesuatu perkara andai wujudnya kepentingan peribadi dengan kepentingan Allah swt.. huhu.. Ana insan lemah..

No comments: