expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

12 March 2011

Tidak layakkah aku mendapat bahagia??


Assalamualaikum...


Melihat sahabatku yang akan menempuhi hari-hari bahagianya tidak lama lagi membuatkan hatiku tersentuh. Tidak mengetahui apakah jenis perasaannya. cemburu? Sedih? Gembira? Entah.. Disaat itu juga ana letakkan tangan di dada menahan kesakitan yang amat sambil menahan air mata yang bersarang di dalam mata. Hampir-hampir jatuh ke pipi dan bagi sesetngah orang, ana seorang yang kememe. Tetapi bukan kememe persoalannya.. Hati ini Allah takdirkan begitu dan sukar sekali untuk ditafsirkan. Ana melihat sahabat ana itu. Tempat ana meluahkan segala luahan hati dan nanti akan menjadi milik orang. Seorang demi seorang sahabat yang menjadi tempat ana meluahkan perasaan membawa kehidupanmereka dan ana seorang sahabat yang tidak mahu membebankan sahabat yang lain yang mempunyai kehidupan yang lebih penting. Bak kata naqibah ana, kalau betul kita sahabat yang sejati, kita gembira dengan apa yang dia gembirakan dan kita tidak pentingkan diri sendiri dengan menganggap sahabat itu milik kita sahaja. Mungkin Allah mentarbiah ana supaya menjadi seorang yang cekal dan mampu menghadapi masalah bersendirian. Namun hakikatnya sangat perit sekali dan itulah jalan-jalan untuk mendapatkan kemanisan dalam kehidupan.


Disaat melihat sahabat-sahabat mendapat apa yang diinginkan, ana tertanya di dalam hati.. "Tidak layakkah aku mendapat bahagia?" Persoalan itu menerjah dengan tiba-tiba dan imanku mula menganalisa apa yang ana fikirkan itu. Hm.. Allah ingin memberikan ana bahagia namun untuk mendapatkan kebahagiaan diberikan jalan-jalan yang sukar untuk aku tempuhi. Mungkin bukan kebahagiaan di dunia tetapi kebahagiaan di akhirat seandainya ana bersabar. Allah.. besar sungguh tarbiyyahMu buatku.. Membina kekuatan dalamanku sebagai seorang wanita.


Bukankah diri ini yang sering meminta kepadaNya agar dijadikan seorang wanita yang solehah dan supaya Dia menjadi teman diri ini sepanjang masa. Bukankah diri ini yang berdoa agar Allah menyayangi diri ini setiap masa. Jadi, dikabulkan doa itu dengan mentarbiyyah dirimu supaya sabar dan tenang dalam ujian yang dihadapi. Allah itu maha adil dan tahu apa yang terbaik buat setiap hambaNya.. tidak diberi bahagia dengan mudah kerana syurga itu maharnya sangat mahal harganya.


Allah melatih diri ana dengan sifat sabar dan redha dengan apa sahaja yang berlaku dan walaupun dengan berendam air mata, ana mendapat kemanisannya apabila meletakkan Allah yang utama sebagai tempat bergantung dan Dialah yang telah memudahkan segala-galanya. Seringkali ana berfikir dengan cuba create situasi di dalam fikiran bahawa ana sedang dikecewakan dan sememangnya itu menyakitkan diri ana. Ana membayangkan bahawa ana berada di dalam kesukaran yang mungkin berlaku terhadap diri ana dan cuba untuk bertahan dengan kesukaran itu. mentarbiyyah diri dengan apa jua kekecewaan dan ana mencampakkan sejauhnya angan-angan yang membawa ana tenggelam dengan asyiknya dunia. Angan-angan yang membuatkan kosongnya jiwa ini. Semua itu bagi menguatkan diri supaya setia dan tetap bergantung kepada Allah swt..


Sekiranya ditinggalkan orang yang tersayang sekalipun tidak mengapa kerana Allah itu masih tetap dengan diri kita. Dan Allah jua yang mencampakkan perasaan sayang seorang teman itu terhadapmu. Tidak kita mengalami kerugian seandainya ditinggalkan atau dikecewakan manusia kerana Allah tetap setia berada denganmu. Namun amat-amat-amatlah rugi andai kita meninggalkan Allah kerana bimbang hilangnya manusia yang kita sayangi. Letakkanlah cinta Allah itu yang lebih utama dan nescaya hidup kita akan sentiasa bahagia dalam cintaNya..


Akhir kalam dari Nurul Islam buat sahabat semua... Cinta Allah tiada akhirnya.. Sayang Allah tidak bertepi... La tahzan andai diuji.. tetapi bersyukurlah andai diuji kerana itu tandanya ingatan Allah buat hambaNya.. Itulah tanda-tanda bahagia buat kita menanti di hadapan.. Itulah tanda doa-doa kita didengariNya... Bersabar dengan ujian dan sentiasalah jadikan Allah itu tempat sebaik-baik pergantungan... Senyumlah... =).. wallahualam..

No comments: