expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

20 March 2011

Pahit yang perlu ditelan..


Assalamualaikum sahabat-sahabat yang dikasihi Allah swt...

Ana tidak tahu untuk memilih yang mana satu.. Berhubung pun ada masalah, tidak berhubung wujud pula masalah salah faham antara satu sama lain. Kadang-kadang terasa mahu sahaja melarikan diri daripada permasalahan yang membelengu diri. Ana tahu diri ana bersalah dan telah menjelaskan mengenai kesalahan ana itu. Namun, masih berlaku salah faham sehingga ada yang terasa dengan diri ana ini. Tidak terniat di hati ini untuk menyakiti hati sahabat seperjuangan ana. Ana hanya berserah kepada Allah yang menguji hati-hati ini dengan kocakan dan ketidaksefahaman itu. Hanya Allah yang mengetahu mengapa dicampakkan perasaan-perasaan yang menyebabkan satu hubungan yang telah berjanji kerana Allah dan hanya mengharapkan semata-mata keredhaan Allah.


Sedih bukan seandainya ada sahabat kita yang terasa dengan kita dan apabila kita telah menjelaskan keadaan yang sebenar, masih ada perasaan terasa itu dihati sahabat kita sendiri. Mungkin inilah Allah nak menguji kejujuran dan keikhlasan hati-hati itu. Dimana kepergantungan kita kepada Allah swt dan dimana tahap kesabaran kita..


Kadanga-kadang ana terfikir mungkin ada perlunya ana menjauhkan diri agar sahabat itu berbahagia tanpa gangguan daripada diri kita sendiri. Tetapi sahabat ana menyatakan jangan kita lari dari masalah. Allah.. Tidak tahu mana yang harus ana pilih.. Ana sudah semakin hampir dengan final exam tetapi ada di kalangan sahabat ana yang terasa hati dengan diri ana yang tidak sempurna ini..


Syaitan sangat suka memecah belahkan umat Islam yang ingin melakukan kebaikan.. Moga hati-hati ini dijauhkan sejauh yang mungkin daripada godaan itu. Moga dikikiskan perasaan yang tidak baik di dalam hati-hati ini... Buat sahabat ana itu, ana memohon seinfiniti kemaafan sekali lagi dan sememangnya diri ana adalah insan yang banyak sekali khilafnya. Ana pinta semoga beliau meneruskan perjuangannya dan penulisannya. Jika ana adalah menjadi batu penghalang untuk perjuangan beliau, sanggup diri ini menjauhkan diri. Selebihnya ana menyerahkan kepada Allah taala yang memegang hati-hati ini.. wallahualam..

p/s : tulisan ini ditaip dengan penuh rasa rendah hati dan ikhlas dari hati.. sanggup ana telan kepahitan kerana yang pahit itu kebanyakannya adalah penawar bukan?? InsyaAllah, dengan bantuan Allah taala, semuanya akan dapat diselesaikan.. amiin...

Ku biar kalam berbicara
Menghurai maksudnya di jiwa
Agar mudah ku mengerti
Segala yang terjadi
Sudah suratan Ilahi

Ku biarkan pena menulis
Meluahkan hasrat di hati
Moga terubat segala
Keresahan di jiwa
Tak pernah ku ingini

Aku telah pun sedaya
Tak melukai hatimu
Mungkin sudah suratan hidupku
Kasih yang lama terjalin
Berderai bagaikan kaca
Oh teman, maafkanlah diriku

C/O :
Oh Tuhan
Tunjukkan ku jalan
Untuk menempuhi dugaan ini
Teman, maafkan jika ku melukaimu
Moga ikatan ukhwah yang dibina
Ke akhirnya

Aku tidak kan berdaya
Menahan hibanya rasa
Kau pergi meninggalkan diriku
Redhalah apa terjadi
Usahlah kau kesali
Mungkin ada rahmat yang tersembunyi

No comments: